memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia COVID-19 ‘bom waktu’ dalam bahaya setelah perjalanan Idul Fitri

Indonesia menyiapkan penghalang jalan untuk menyaring COVID-19 pada hari Senin di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa demonstrasi massal dan variasi virus dapat memicu munculnya kasus baru di negara terpadat keempat di dunia itu.

Setiap tahun jutaan orang Indonesia menyebut Ramadhan sebagai “pulau” untuk merayakan Idul Fitri dan mengunjungi keluarga besar di seluruh nusantara yang luas setelah Ramadan.

Untuk mencegah penyebaran virus, pihak berwenang melarang perjalanan dari 6 hingga 17 Mei selama Idul Fitri, tetapi angka pemerintah mengatakan setidaknya 1,5 juta orang meninggalkan rumah mereka sebelum larangan tersebut.

Pada hari Senin, polisi memarkir mobil di pos pemeriksaan di sekitar Jakarta dalam upaya untuk mengidentifikasi dan mengisolasi kasus positif. Mereka menanyakan orang-orang tentang perjalanan mereka, meminta mereka untuk melihat hasil tes dan menginstruksikan beberapa untuk menjalani tes.

“Saya pikir tes dan pemblokiran jalan ini tidak akan mengurangi jumlah infeksi,” kata Trisna Hudaya, 59, seorang penumpang yang kembali. “Tapi itu mungkin membantu mengontrol dan memantau.”

Dengan lebih dari 1,7 juta kasus dan 48.000 kematian sejak wabah tersebut, Indonesia adalah negara yang paling terkena dampak di Asia Tenggara. Namun, tidak pernah mengalami krisis seperti yang terlihat di India – situasi seperti ini mungkin terjadi meskipun ada kekhawatiran dari beberapa profesional kesehatan.

Dengan pengujian dan pelacakan komunikasi yang rendah dan tingkat positif secara konsisten di atas 10%, yaitu jumlah kasus berasal dari tingkat terburuk di negara ini, Indonesia masih jauh dari pengendalian COVID-19.

Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, memperingatkan “bom waktu” virus corona yang dapat memicu “peristiwa superspreading atau superstrain”.

“Indonesia sejauh ini beruntung, tetapi keberuntungan tidak akan bertahan lama. Saya berharap kami menghadapi situasi yang sangat sulit satu hingga tiga bulan ke depan,” katanya.

Identifikasi baru-baru ini dari jenis virus yang lebih menular, termasuk delapan kasus varian yang pertama kali terdeteksi di India, menjadi perhatian besar.

“Tragedi India … Saya berharap itu tidak terjadi, tetapi jika saya katakan itu tidak akan terjadi, itu akan sangat naif dan tidak jujur,” kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq dalam sebuah seminar, Senin. “Saya khawatir akan ada pemberontakan di beberapa tempat.”

Belakangan ini, meme yang membandingkan kerumunan dengan Ankol, kawasan pantai hiburan di Jakarta, telah beredar di media sosial di festival Kumbh Mela, yang agak disalahkan atas gugatan India.

Irma Hidayana, salah satu pendiri inisiatif data virus korona independen Lapar-Govid-19, mengkritik apa yang dia gambarkan sebagai kontrol yang lemah atas Idul Fitri.

“Kami prihatin dengan peningkatan kasus yang signifikan, tetapi kami belum melihatnya karena sebagian besar laboratorium telah ditutup atau operasi mereka dibatasi selama akhir pekan lalu,” katanya. “Kita akan segera melihatnya.”

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.