memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia bersiap untuk melanjutkan ekspor minyak sawit tetapi ketidakpastian kebijakan tetap ada, Berita Ritel, ET Ritel

Indonesia akan melanjutkan ekspor minyak sawit pada hari Senin setelah larangan yang telah berlangsung lebih dari tiga minggu, tetapi pedagang industri dan perusahaan menunggu rincian tentang aturan yang menyertainya untuk mengamankan pasokan minyak nabati dalam negeri untuk mengendalikan harga minyak goreng.

Negara Asia Tenggara, produsen minyak sawit terbesar di dunia, telah menghentikan ekspor minyak sawit mulai 28 April dalam upaya untuk menurunkan melonjaknya harga minyak goreng domestik, yang mengkhawatirkan pasar minyak nabati global yang sudah bergulat dengan kekurangan pasokan minyak bunga matahari pada masa perang. .

Presiden Joko Widodo mengumumkan pencabutan larangan ekspor minyak sawit mentah dan beberapa produk turunannya pekan lalu, mengungkapkan keyakinan bahwa harga minyak goreng grosir menuju ke level target 14.000 rupee ($ 0,9546) per liter, bahkan jika saat ini lebih tinggi. . di beberapa daerah.

Minyak sawit, yang digunakan dalam segala hal mulai dari margarin hingga sampo, merupakan sepertiga dari pasar minyak nabati dunia, dengan Indonesia menyumbang sekitar 60% dari pasokan.

Untuk menjamin keamanan pasokan, Indonesia mengatakan akan memberlakukan apa yang disebut kebijakan Domestik Market Commitment (DMO), di mana produsen diharuskan untuk menjual sebagian dari produknya secara lokal pada tingkat harga tertentu.

Indonesia berencana untuk menyimpan 10 juta ton pasokan minyak goreng di dalam negeri di bawah aturan DMO, kata Kepala Menteri Perekonomian Erlanga Hartarto, menambahkan bahwa Kementerian Perdagangan akan mengatur implementasinya.

Pedagang sedang menunggu pada hari Senin untuk pengumuman rincian DMO dan aturan lainnya.

Seorang pedagang yang berbasis di Mumbai dengan rumah perdagangan global mengatakan, “Penjual pertama-tama mencoba untuk menghapus jumlah luar biasa yang macet karena larangan. Mereka juga menerima pesanan baru, tetapi permintaannya tidak terlalu besar.”

READ  Presenter Indonesia Rina Gunawan meninggal pada usia 46 tahun

“Mereka juga tidak ingin menjual banyak sebelum mereka memahami aturan DMO,” tambah pedagang itu.

Sebagian mencerminkan ketidakpastian kebijakan Indonesia, minyak sawit berjangka dari pemasok saingannya Malaysia naik 1,67% pada hari Senin.

Ditanya apakah produsen minyak sawit Mosim Mas telah melanjutkan ekspor, juru bicara Caroline Lim mengatakan perusahaan masih fokus pada “membuang pasar lokal dengan minyak goreng dengan harapan mencapai target harga eceran,” mencatat bahwa pemerintah Indonesia tetap prihatin dengan kenaikan harga minyak sawit. harga minyak harga eceran. .

Data Kementerian Perdagangan menunjukkan harga rata-rata minyak goreng curah hingga Jumat mencapai Rp17.000 per liter.

Namun beberapa petani menyambut baik berakhirnya larangan ekspor.

Pekan lalu, para petani mengadakan rapat umum di seluruh Indonesia untuk memprotes penurunan 70% harga buah sawit, karena kilang berhenti menerima pasokan karena stok minyak sawit penuh.

“Tidak ada lagi antrian panjang di pabrik kelapa sawit,” kata petani kelapa sawit Irfan, dan mengatakan bahwa harga buah sawit di wilayah Sulawesi Baratnya sudah mulai stabil.