memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia berjanji untuk terus mempromosikan Olimpiade 2032 meskipun ada kemajuan di Brisbane

Indonesia menegaskan akan melanjutkan pencalonannya untuk Olimpiade dan Paralimpiade 2032, meskipun Brisbane diharapkan akan dikukuhkan sebagai tamu.

Tahun lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo memerintahkan kabinetnya menyiapkan rencana khusus untuk tawaran negara menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.

Langkah itu dilakukan setelah Komite Olimpiade Indonesia (KOI) meminta pemerintah negara pada Agustus untuk mendukung penuh inisiatif tersebut.

Menurut koran Indonesia Jakarta Post, Keputusan presiden dikeluarkan bulan lalu untuk membentuk panitia lelang untuk olahraga.

Setelah Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengumumkan Brisbane sebagai penawar pilihan untuk Olimpiade 2032 yang akan diadakan pada bulan Maret, ia akan menghadapi perjuangan berat.

Ketika Perdana Menteri Australia Scott Morrison bulan lalu berjanji bahwa pemerintah federal akan menanggung setengah dari biaya, Brisbane semakin dekat dengan konfirmasi resmi, bersama dengan kontribusi dari pemerintah negara bagian dan lokal.

Hal ini memungkinkan Perdana Menteri Queensland Anastasia Pallas untuk menyerahkan jaminan prioritas Presiden IOC Thomas Bach.

IOC sekarang mengevaluasi proyek tersebut, yang mengarah pada saran bahwa olahraga tersebut dapat ditawarkan pada sesi IOC menjelang Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020.

Namun, Presiden KOI Raja Sapta Oktohari mengatakan Tokyo 2020 bertujuan untuk mempromosikan inisiatif potensial Indonesia dan mendapatkan dukungan di luar tantangan yang ditimbulkan oleh epidemi COVID-19.

“Kami sudah memiliki beberapa proyek untuk dipromosikan [Indonesia as an Olympic host] Namun dalam menghadapi situasi yang luar biasa ini, kita harus menyadari bahwa kita tidak boleh terlalu mengganggu, “kata Oktohari Jakarta Post.

“Kami masih akan mencari cara untuk meningkatkan peluang kami melalui kampanye.

“Tokyo akan menjadi kesempatan besar untuk berinteraksi dengan NOC lain dan menarik simpati, serta membantu membuktikan bahwa Indonesia siap menjadi tuan rumah Olimpiade 2032.”

Brisbane diharapkan menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032 © Getty Images
Brisbane diharapkan menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032 © Getty Images

“Rumah Indonesia” adalah salah satu ide yang dipertimbangkan oleh KOI, tetapi proyek tersebut kemungkinan tidak akan berjalan karena ketidakpastian tentang epidemi COVID-19.

READ  Wanita Indonesia berusia 66 tahun dalam 15 kasus Pemerintah-19 diimpor ke S'pore di Singapore News & Top Stories

KOI dikatakan sedang mengembangkan jarum suntik untuk mempromosikan upaya yang diusulkannya.

Olimpiade 2032 akan menjadi Olimpiade Musim Panas pertama yang ditawarkan di bawah proses baru IOC dalam memilih tamu untuk acara andalannya.

Pada tahun 2019 ini membentuk Komisi Tuan Rumah Masa Depan, yang mengidentifikasi dan merekomendasikan tempat untuk permainan dan mengadakan dialog dengan calon negara dan kota untuk menjadi tuan rumah.

Hal ini menyebabkan pendekatan sebelumnya yaitu kota-kota yang bersaing bersaing satu sama lain untuk menjadi tuan rumah Olimpiade pada tahun tertentu, kemudian mengumumkan pemenang tujuh tahun sebelumnya, yang kemudian ditinggalkan.

Proses baru ini menuai kritik karena kurangnya transparansi.

Brisbane diatur untuk melindungi pertandingan.

Meskipun IOC menyebut Brisbane sebagai penawar yang disukai, Indonesia tampaknya mengikuti Korea Selatan.

Qatar, Jerman, India, dan Hongaria sebelumnya telah tertarik untuk menawar acara 2032 tersebut.