memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia Bangun Pabrik Baterai Kendaraan Listrik, Produksi Mulai 2023

Indonesia berencana untuk membangun pabrik baterai kendaraan listrik (EV) pertamanya dan bertujuan untuk memulai produksi pada tahun 2023.

Proyek ini diluncurkan oleh Indonesia Battery Corp (IPC) – Mind ID, P.D. Bertamina, B.D. Perusahan Listrick Negara, dan B.D. Grup tersebut akan memiliki investasi awal sebesar US$ 1,2 miliar.

Namun, total investasi untuk proyek IPC-LG diperkirakan mencapai US$ 9,8 miliar dan mempekerjakan 1.000 pekerja.

Kawasan Industri Kota Deltamas di Pekasi, Jawa Barat, hanya berjarak dua jam perjalanan darat dari Jakarta dan mencakup area seluas 33 hektar. Fasilitas ini diharapkan dapat bertahan selama 10 gigawatt jam (satu gigawatt setara dengan 1 miliar watt listrik), dengan baterai yang diproduksi di sana untuk digunakan pada kendaraan listrik Hyundai.

Selain itu, konsorsium China yang terdiri dari Amperex Technology (CADL) kontemporer China akan menginvestasikan $ 5 miliar di pabrik baterai lithium di Indonesia, dengan produksi akan dimulai pada tahun 2024; Baik CATL dan LG menawarkan baterai untuk model Tesla buatan China.

Indonesia ingin meningkatkan produksi hingga mencapai kapasitas baterai 140 gigawatt pada 2030, dimana 50 gigawatt akan dialokasikan untuk ekspor. Sisanya akan digunakan untuk industri kendaraan listrik dalam negeri Indonesia – terutama untuk sepeda motor daripada mobil.

Indonesia telah meluncurkan EV-nya. Karena investasi di sektor baterai meningkat menjadi $ 33 miliar pada tahun 2033, negara ini menawarkan banyak peluang bagi produsen EV asing.

Mengapa Produsen Kendaraan Listrik dan Aki Harus Pergi ke Indonesia?

Sumber daya alam yang melimpah

Nikel merupakan bahan penting dalam produksi baterai kendaraan listrik, dan Indonesia memiliki salah satu cadangan terbesar di dunia untuk bahan ini.

Indonesia menyumbang sekitar 30 persen dari produksi nikel dunia dan 22 persen dari cadangan nikel dunia yang diketahui, di depan Australia dan Brasil, sebesar 21 juta ton. Indonesia akan memproduksi 760.000 ton nikel pada tahun 2020.

READ  Virgin Australia menunda penerbangan ke Bali, Indonesia, dan Fiji pada awal Desember

Tembaga adalah komponen utama lain dari baterai kendaraan listrik, dan tambang Crossburg di Indonesia memiliki cadangan tembaga terbesar kedua di dunia dan cadangan emas terbesar di dunia.

Indonesia ingin mengambil posisi sentral dalam rantai pasokan EV

Indonesia EV Ingin memperbaiki rantai pasokan dari tambang bijih, memproduksi baterai, dan akhirnya memproduksi kendaraan. Ketika negara mengontrol input sumber, ia menemukan bahwa ia memiliki banyak keterasingan.

Satu dekade yang lalu, ekspor nikel Indonesia mencapai 64 juta ton pada tahun 2013, tetapi pada tahun berikutnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang akan mengundurkan diri melarang ekspor komoditas dengan tujuan memaksa perusahaan nikel untuk membangun smelter dan memurnikan bijih dan mengembangkan penurunan. Larangan tersebut baru diterapkan pada Januari 2020, dan pemerintah mengumumkan larangan konsentrat tembaga dan bauksit yang belum diproses pada tahun 2023.

Permintaan nikel terus meningkat, berkat baterai EV, dan Indonesia telah melihat investasi asing senilai $6 miliar di pabrik peleburan nikel dan operasi perampingan lainnya.

Selain itu, Indonesia juga fokus mengembangkan dua senyawa baterai berbasis nikel, yaitu nikel-kobalt-mangan dan lithium-kobalt-nikel-aluminium, yang digunakan dalam EV. Lithium ion dianggap sebagai salah satu dari dua paduan paling populer yang digunakan dalam baterai.

Penawaran tersedia

Pada 2019, pemerintah Indonesia memperkenalkan berbagai insentif untuk produsen EV, perusahaan transportasi, dan konsumen. Di mana E.V. Produsen EV yang menghasilkan setidaknya 5 triliun rupee (US $ 346 juta) dalam investasi di negara itu memiliki konsesi tax holiday hingga 10 tahun, serta pengurangan bea masuk untuk mesin dan barang yang digunakan dalam produksi.

Pemisahan saham masih dibutuhkan oleh investor asing

Kegiatan pertambangan tidak termasuk dalam daftar investasi positif terbaru di Indonesia dan secara teknis terbuka untuk 100 persen kepemilikan asing.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4,3 69 km dari Jayapura, Indonesia tepat setelah tengah malam / Volcano Discovery

Namun, investor asing harus mengetahui Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2020 dan UU No. 4 (diubah) tahun 2009, yang menetapkan bahwa perusahaan pertambangan milik asing harus secara bertahap menghapus setidaknya 51 persen sahamnya kepada pemegang saham Indonesia. 10Ini Tahun dimulainya produksi komersial.

Yang terpenting, aturan ini ditegakkan oleh Freeport-McMoren (FCX), pemilik PT Freeport Indonesia (PDFI), yang mengoperasikan tambang Grosberg di provinsi Papua; Tambang milik cadangan emas terbesar di dunia.

PDFI sebelumnya memiliki 90,64 persen FCX, tetapi pada 2018, pemerintah Indonesia mengambil alih 51,23 persen perusahaan dengan imbalan perpanjangan izin operasi pertambangan Freeport.


tentang kami

Menghasilkan Pengarahan ASEAN Desan Shira & Associates. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, Dan Dan Nong Di Vietnam, Munich, Dan Essen Di Jerman, Boston, Dan Kota Danau Garam Di Amerika Serikat, Milan, Gonegliano, Dan Udin Di Italia, selain itu Jakarta, Dan படாம் Di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra Malaysia, Bangladesh, The Filipina, Dan Thailand Begitu juga dengan amalan kita Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami our www.dezshira.com.