memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia, Australia menghadapi pembatasan ekspor batu bara ke Eropa menjelang embargo Rusia

Para arkeolog membuang batu bara pada 20 Januari 2010, di tempat penyimpanan di Pembangkit Listrik Indonesia di Suralaya, Provinsi Ponten.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA / MELBOURNE, 6 April (Reuters) – Eksportir batu bara terkemuka dunia Indonesia dan Australia telah mencapai batas produksi mereka, dan eksekutif pertambangan mengatakan pada Rabu bahwa jika UE melarang impor batu bara Rusia, kemungkinan tidak akan memenuhi persyaratan tambahan Eropa. .

Komisi Eropa pada hari Selasa mengusulkan sanksi baru terhadap Rusia atas invasi ke Ukraina, yang melarang pembelian batubara Rusia dan masuknya kapal Rusia ke pelabuhan Uni Eropa, serta larangan impor minyak. Baca selengkapnya

Menurut situs Komisi Eropa, UE bergantung pada Rusia untuk sekitar 45% dari impor batu baranya. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sebelum proposal UE, beberapa pembeli UE telah melakukan pembicaraan dengan penambang Indonesia pada bulan Maret ketika mereka berusaha untuk mengkonversi barang-barang Rusia, kata seorang eksekutif senior dari Asosiasi Penambang Batubara Indonesia (ICMA).

“Pekerja pertambangan tidak dapat meningkatkan produksi dengan cepat, itu sulit dan kapasitas sudah terlalu ketat,” kata ketua ICMA Bandu Zahrir kepada Reuters, Rabu.

Pemerintah Indonesia menargetkan produksi 663 juta ton tahun ini, dengan satu target penambang sudah berjuang untuk memenuhi pembatasan ekspor yang tidak terduga dan cuaca basah yang berkepanjangan mencapai produksi pada bulan Januari.

Negara ini telah memperketat pengawasan terhadap penjualan domestik paksa setelah saham di pembangkit listrik lokal anjlok.

Ekspor batubara Indonesia mencapai 37,64 juta ton pada Januari-Maret, naik dari 53,77 juta ton pada periode yang sama tahun lalu.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. Gempa 5.2 - Samudera Hindia, 104 km selatan Bengkulu, Indonesia, Bengkulu, Indonesia pada 20 Juni 16:12 (GMT +7)

Selain itu, pasar Eropa seringkali membutuhkan batu bara berkualitas menengah hingga tinggi, dengan sebagian besar penambang Indonesia memproduksi batu bara berkualitas rendah, kata Hendra Sinadia, direktur pelaksana ICMA. Ia menambahkan, biaya pengangkutan batu bara Indonesia ke Eropa tidak kompetitif dengan pemasok lain.

Hendra mengatakan beberapa penambang akan membutuhkan persetujuan pemerintah untuk produksi tambahan dan ekspor untuk memperluas produksi mereka. Permintaan tersebut biasanya diajukan pada bulan April-Juni.

Harga batubara bulanan Indonesia telah meningkat menjadi $288,40 per ton pada bulan April karena permintaan global yang tinggi.

Australia

Di Australia, produsen telah menerima telepon dari pembeli yang mengandalkan batubara Rusia dan telah didekati oleh pemerintah untuk membantu mengubah pasokan Rusia menjadi pembeli di negara sahabat seperti Polandia. Baca selengkapnya

Sementara mendapat manfaat dari kenaikan biaya batubara metalurgi yang digunakan di pabrik baja dan batubara termal yang digunakan dalam pembangkit listrik, penambang Australia belum dapat meningkatkan produksi dengan cepat, dan sebagian besar blok mereka terikat pada kontrak untuk pelanggan yang sudah ada.

Produksi Australia telah terpengaruh oleh banjir di New South Wales dan Queensland, letusan COVID-19, dan kekurangan tenaga kerja.

Total ekspor batubara termal untuk tahun ini hingga Juni 2022 diperkirakan akan meningkat sekitar 7% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan produksi yang dipengaruhi oleh embargo batubara tidak resmi China yang mempengaruhi 206 juta ton dan kemudian menurun menjadi 204 juta ton pada tahun 2023, kata pemerintah. Demikian dalam laporan triwulanan, Senin.

Pekerja pertambangan belum dapat memperluas produksi karena pembatasan peraturan yang ketat pada tambang baru, penolakan masyarakat dan petani untuk mendirikan tambang baru, dan pembatasan modal.

Laporan oleh Francisco Nangoi di Jakarta dan Sonali Paul di Melbourne; Diedit oleh Florence Dawn dan Kim Gogil

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.