memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia akan menyeberangi kapal selam sebagai tanggapan atas serangan China



ANI |
Diperbarui:
30 Mei 2021 16:30 Ada

Jakarta [Indonesia], 30 Mei (ANI): Indonesia menargetkan untuk melipatgandakan armada kapal selamnya saat ini menjadi 12 kapal sebagai tanggapan atas serangan China yang berulang kali ke perairannya, kata beberapa sumber keamanan.
Jakarta sedang mencoba melintasi Corvette-nya dan telah menghentikan lima kapal selam tetapi kehilangan satu, KRI Nangala-402, Nikki Asia melaporkan.
Meski Indonesia menempati urutan ketiga di dunia untuk wilayah perairan yang termasuk dalam zona ekonomi eksklusif, namun ukuran kapal selamnya tertinggal dari negara-negara seperti Jepang yang memiliki 20 kapal di urutan keenam.
Ini terjadi setelah kapal selam Indonesia yang hilang di Bali dengan 53 awak di dalamnya bulan lalu membunuh semua awaknya.
“Tidak ada harapan untuk menemukan korban selamat dari 53 anggota awak di pesawat,” kata seorang pejabat.
Kritikus memfitnah pemerintah karena mengirim kapal selam berusia 44 tahun ke pelatihan. Angkatan Laut mengatakan kapal buatan Jerman itu “siap perang”, kantor berita DW melaporkan.
Setelah kecelakaan itu, Menteri Pertahanan Indonesia Prabho Subiando mengindikasikan bahwa dia akan meningkatkan investasi dalam peralatan militer dan menandatangani perjanjian produksi bersama dengan Korea Selatan, sementara Prancis, Rusia dan Turki telah menawarkan untuk mengekspor kapal, menurut Nicki Asia.

Kecelakaan itu memicu rasa urgensi tentang kondisi kapal selamnya di negara tersebut.
Sementara itu, jalur ‘sembilan jalur’ China memotong sebagian ZEE Indonesia di sekitar Kepulauan Nachuna, yang dioperasikan oleh kapal penangkap ikan China dan Beijing juga telah menghentikan kapal penjaga pantainya. Setelah China mengizinkan kapalnya untuk menggunakan Firepower, Jakarta meningkatkan operasi di wilayah tersebut.
Nicky Asia mengatakan Indonesia telah bekerja sama dengan Korea Selatan dalam pembuatan kapal selam dalam beberapa tahun terakhir dan telah mendapatkan kerja sama teknis dengan perusahaan pembuat kapal dan teknik kelautan Daewoo.
Ketika mengimpor peralatan keamanan, Indonesia meminta transfer teknologi untuk meningkatkan kemampuan teknisnya sendiri dan mendapatkan pekerjaan. Meskipun Korea Selatan telah menawarkan persyaratan yang menguntungkan dengan harganya, pihak Indonesia tidak puas dengan kemampuan kapal-kapal ini, dengan alasan masalah pasokan listrik dan masalah lain yang terkait dengan baterai.
Kapal selam yang tenggelam itu sepenuhnya diperbaharui pada tahun 2012 di Korea Selatan juga.
Kapal selam dari Jepang, di sisi lain, cenderung canggih, lebih tenang, dan lebih banyak di bawah air. Namun, harga mereka tinggi dan kondisi transfer teknologi bisa sangat sensitif.
China mencari kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan dan memiliki klaim regional dengan Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan Taiwan.
Penentangan Beijing yang meningkat terhadap penggugat di Laut Timur dan Selatan telah menghasilkan kesepakatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh Indo – Pasifik. (ANI)

READ  Korupsi adalah musuh utama HAM di Indonesia: KPK