memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Indonesia adalah episentrum baru virus COVID-19. Klimaks belum datang.

Eusebius Pantja, seorang ekonom di Institut Pola Pikir di Indonesia.

“Mereka ingin mengikuti tes tetapi jika mereka mendapatkan hasil positif, mereka harus berhenti bekerja. Bagaimana mereka bisa menyelamatkan hidup mereka? Itu membatasi insentif untuk menguji,” tambah Aloysius Gunadi Brata, ekonom Universitas Atma Jaya Yogyakarta di Indonesia. .

Pemerintah federal mengklaim bahwa 84.766 orang meninggal COVID-19 di Indonesia sejak awal epidemi. Tapi Irma Hidayana, salah satu pendiri laporan covid, sebuah kelompok yang mengumpulkan dan berbagi informasi tentang epidemi di Indonesia, percaya itu terlalu sedikit. Dia dan lebih dari 150 sukarelawan telah secara teratur mengumpulkan data COVID-19 kota dari 180 kota dan 34 kabupaten. Mereka berpendapat bahwa pemerintah federal telah “menghilangkan” lebih dari 20.000 kematian dalam sensus nasional, jauh di bawah apa yang dilaporkan pemerintah tingkat bawah.

“Isu-isu saat ini naik karena mereka tidak menerima informasi yang sebenarnya,” kata Hidayana. Orang-orang tidak mengerti apa yang sedang terjadi dalam hal penyebaran virus dan betapa berbahayanya itu. Dan kemudian, sebagai hasilnya, mereka tidak mengikuti langkah-langkah sosial kesehatan masyarakat.”

“Mungkin mereka juga bangkrut.”

Sejak awal epidemi, lebih dari 1,12 juta Orang Indonesia didorong ke dalam kemiskinan saat bekerja lebih lama dan berisiko terinfeksi. Lebih dari dua juta orang meninggalkan kota-kota yang padat untuk bekerja di pertanian.

“Pengangguran tidak turun tajam – dari 6 persen menjadi hanya 7 persen. Tapi mereka berpindah dari pekerjaan dengan produktivitas tinggi ke rendah,” kata Faisal Al-Basri, seorang ekonom di Universitas Indonesia.

READ  20 sup terbaik di dunia