memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ibu yang menderita eksim sangat parah sehingga dia bahkan tidak meninggalkan rumah berbagi perawatan ‘luar biasa’ yang dia temukan di YouTube

Ibu yang menyalahkan menopause karena menyebabkan eksim menyebar ke wajah dan lehernya dan sangat malu dengan kulitnya yang ‘merah kasar’ sehingga dia tidak meninggalkan rumah selama tiga minggu berbagi ‘perawatan fantastis’ senilai £9,50.

Ketika Lisa Deperito, 54, pertama kali melihat benjolan merah marah di lehernya pada Januari 2022, dia mengira dia alergi terhadap salah satu parfum yang dia beli untuk Natal.

Tetapi ruam menyebar dengan cepat dan seorang pensiunan manajer bank yang selalu memiliki kulit bersih akhirnya menyadari bahwa dia menderita eksim yang disebabkan oleh perubahan hormonal selama menopause.

Lisa, yang tinggal di Bedford, Devon, bersama pasangannya, John, 55, seorang pensiunan sopir taksi, dan mereka memiliki dua anak yang lebih besar, Kia, 27, dan Georgia, 23, mengatakan: “Awalnya saya tidak terlalu khawatir tetapi hari demi hari berlalu dan minggu-minggu Ruam menyebar ke seluruh leher dan dada saya dan kemudian ke wajah dan mata saya.

Awalnya, Lisa mengira ruam merah di lehernya adalah reaksi alergi terhadap parfum yang dia dapatkan untuk Natal. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

“Ketika saya bangun setiap pagi, saya akan melihat ke cermin dan itu semakin buruk.

“Saya memiliki kulit yang bersih sepanjang hidup saya, jadi saya benar-benar terkejut karenanya. Sejujurnya itu membuat saya merasa sangat lemah dan saya khawatir saya tidak akan bisa menghilangkannya.”

“Saya tidak ingin siapa pun melihat wajah saya dan ada periode tiga minggu di mana saya tidak keluar rumah sekali pun,” tambahnya.

Dalam upaya putus asa untuk menghilangkan ruam yang gatal dan marah, Lisa mulai memesan beberapa krim wajah secara online.

Dia berkata, “Saya mencoba segalanya, semua merek terkenal, tetapi semakin memburuk.”

Lisa mengatakan dia bahkan tidak ingin pasangannya John melihat wajahnya selama kejang. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Mereka merah mentah dan gatal seperti orang gila. Kekeringan sangat buruk di sekitar mata saya, mata saya terlihat hitam. Kulit saya mengelupas.

“Saya telah meningkatkan rutinitas pembersihan dan pelembab saya, tetapi sepertinya tidak ada yang memberi saya kelegaan dari rasa gatal atau menghilangkan ruam yang tampak menyebar dan menjadi lebih parah.

“Saya sangat khawatir dan menjadi sangat tertekan dengan kondisi kulit saya. Saya tidak pernah memiliki masalah kulit seperti ini sebelumnya dan eksim tidak ada di keluarga saya.”


Setelah tidak dapat meninggalkan rumah selama tiga minggu, dia pergi ke Morrisons di ujung jalan.

Lisa Deberetto

Lisa mengaku enggan untuk membuat janji dengan dokter dan ingin menyelesaikan masalahnya sendiri.

Dia berkata: “Ada sejumlah alasan mengapa saya tidak ingin menemui dokter, mengetahui betapa lelahnya mereka untuk janji mereka tetapi juga tidak ingin keluar di depan umum.

“Saya memotret wajah saya untuk berjaga-jaga jika saya memutuskan untuk meminta janji melalui telepon.”

Eksim Lisa menghilang dalam waktu dua minggu setelah menggunakan gel mata. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Saya merasa seperti berada dalam mimpi buruk, itu mengerikan. Pasangan saya sangat mendukung tetapi saya bahkan tidak ingin dia melihat saya dan berada di kamar tidur yang terpisah karena saya tidak bisa tidur karena gatal. .”

Lisa juga menyembunyikan kulitnya dari putrinya, dan tidak mengunjunginya di Kent selama letusan.

“Putri saya tidak menyadari betapa buruk situasinya, tetapi itu membuat saya agorafobia,” katanya.

Dalam upaya putus asa untuk menghilangkan ruam yang gatal dan marah, Lisa mulai memesan beberapa krim wajah secara online. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Pada Maret 2022, Lisa mengatakan bahwa ruam merah dan kulit kering telah menyebar di wajahnya.

Dia berkata, “Setelah tidak dapat meninggalkan rumah selama tiga minggu, dia pergi ke Morrisons di ujung jalan.

“Saya mencoba untuk menutupi eksim saya dengan meletakkan syal di leher saya, tetapi tidak mungkin untuk menyembunyikannya.”


Saya memberi tahu pasangan saya bahwa itu adalah pekerjaan yang baik karena saya tidak bekerja karena saya akan sakit selama berminggu-minggu.

Lisa Deberetto

“Hanya butuh 10 menit sebelum saya pergi dan segera pulang,” tambahnya.

Lisa senang bahwa dia pensiun pada Mei 2020 dan tidak perlu berkonfrontasi dengan rekan kerjanya.

“Saya memberi tahu pasangan saya bahwa itu adalah pekerjaan yang baik karena saya tidak bekerja karena saya akan sakit selama berminggu-minggu.”


Melihat perbedaannya, terkadang sulit untuk mempercayai mata saya setelah semua pasang surut yang saya alami dengan kulit saya.

Lisa Deberetto

“Tidak mungkin saya bisa menemukan di tempat kerja dengan kondisi wajah saya,” katanya.

Bertekad untuk mencari tahu apa yang terjadi, Lisa mencari Goog untuk gejalanya – dan sampai pada kesimpulan bahwa menopause adalah penyebab eksim.

Dia berkata, “Saya mulai mencari gejala saya secara online untuk mencoba mencari tahu apa yang menyebabkannya. Saya bahkan berpikir itu mungkin herpes zoster tetapi saya menyadari gejalanya tidak cocok.

“Saya membaca sebuah artikel online tentang seorang wanita yang memiliki gejala yang mirip dengan saya, eksim pada wajah, mata dan leher, yang disebabkan oleh menopause.”

Lisa mengatakan dia tidak ingin putrinya melihat wajahnya. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Saya mulai mengalami beberapa gejala menopause tahun lalu dan menyadari bahwa ini adalah satu-satunya perubahan hormonal yang saya alami yang dapat menyebabkan eksim.”

Menemukan Hydrosil Dry Eye Gel dari The Skin Shop, seharga £9,50 online, dan Hydrosil Turmeric Butter & Hypoallergenic Milk Salve, seharga £10,95, Lisa memutuskan untuk mencoba produknya.

Dia berkata, “Pada titik ini, saya telah mencoba segalanya dan sepertinya tidak ada yang berhasil, tetapi saya telah mendengar hal-hal baik tentang ini setelah menonton ulasan di YouTube.”

Kulit Lisa kini telah memudar. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Itu bukan perawatan semalam. Kulit saya sangat sakit sehingga perlu waktu untuk sembuh dan saya tahu produk itu menenangkannya.”

“Dalam dua minggu, eksim saya hilang. Setelah sekian lama stres dan mencoba berbagai merek, saya tidak percaya ini akhirnya berhasil.

“Saya telah menggunakan gel mata dan mentega kunyit secara teratur sepanjang hari dan itu sangat berhasil.”

Lisa mengaku enggan untuk membuat janji dengan dokter dan ingin menyelesaikan masalahnya sendiri. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Begitu banyak sehingga saya tidak perlu menggunakannya setiap hari lagi.”

Sekarang, Lisa mengatakan dia hanya menggunakan gel ketika dia mengalami serangan jantung.

Dia berkata, “Saya masih menggunakan produk botol pertama karena saya tidak perlu menggunakannya sepanjang waktu, hanya ketika kulit saya kering lagi.”

Lisa menemukan Hydrosil dan memutuskan untuk memberikan produk mereka kesempatan. (Kumpulkan / PA Kehidupan Nyata)

Dia menambahkan, “Saya masih mengalami peradangan aneh dari waktu ke waktu tetapi saya menggigitnya sejak awal dengan gel mata.

“Mengingat perbedaannya, terkadang sulit untuk mempercayai mata saya setelah semua pasang surut yang saya alami dengan kulit saya.

“Saya bersosialisasi lagi dan tidak lagi merasa seperti tahanan di kulit saya.”


Penurunan estrogen inilah yang dapat menyebabkan timbulnya eksim pada wanita pascamenopause karena estrogen merupakan faktor utama dalam produksi kolagen yang menjaga kulit tetap kenyal dan terhidrasi.

Konsultan dermatologis, Dr. Eva Mellig

Dr Eva Mellig, Konsultan Dermatologis, mengatakan: “Wanita yang memasuki masa menopause lebih mungkin mengalami gatal, kulit kering dan eksim.

“Penurunan estrogen inilah yang dapat memicu timbulnya eksim pada wanita pascamenopause, karena estrogen merupakan faktor utama dalam produksi kolagen yang menjaga kulit tetap elastis dan terhidrasi.

“Kulit di sekitar mata dan leher sangat rentan terhadap dehidrasi karena estrogen rendah, karena sangat tipis dan karena itu tidak dapat mempertahankan kelembaban sebanyak itu.”

READ  Peningkatan penyebaran virus corona baru (Covid) dipicu oleh anak-anak di Inggris, peringatan ke negara bagian California