memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Huo China Raih Emas Angkat Besi, Indonesia Raih Perunggu Pertama

Daniel Hicks (AFP)

Tokyo ●
Minggu 25 Juli 2021

2021-07-25
09:11
27
6f088072615a978e43b39d144eeb68f0
2
Olahraga
Tokyo-Olimpiade-2020, Tokyo, angkat besi, Windy-Cantika-Aisah
Gratis

Atlet China Hu Chihui memenangkan emas pertamanya dalam angkat besi di Tokyo 2020 pada hari Sabtu, ketika perdana menteri India memimpin kehormatan tim negaranya dengan medali perak Chanu Saikum Mirabai.

Peraih medali perak kejuaraan dunia, 24, mendominasi kompetisi 49kg, membuka keunggulan awal 7kg atas Mirabai yang tidak pernah dia lepaskan di Tokyo International Forum.

“Saya sangat senang ketika saya akhirnya berhasil,” katanya.

“Dalam satu detik, semua ketegangan hilang. Saya bersiap selama lima tahun, dan itu sangat berarti bagi saya.”

Mirabai, juara dunia tahun 2017 di 48kg, tidak mampu membuat kemajuan dalam total 210kg Hoo, tetapi sangat gembira ketika dia menjadi peraih medali perak angkat besi pertama India, mengikuti perunggu Karanam Malieswari di 69kg putri di Sydney 2000.

Mirabai berharap kesuksesannya akan menginspirasi lebih banyak wanita muda India untuk mengangkat beban.

“Luar biasa, perak pertama India. Apapun yang terjadi ke depan, saya harap ini baru permulaan,” kata Mirabai.

Kembali di India, Perdana Menteri Narendra Modi memimpin perayaan saat negara itu merayakan medali perak Olimpiade individu kelima dalam sejarah Olimpiade.

“Tidak bisa meminta awal yang bahagia untuk @Tokyo2020!” tweet Modi.

“India sangat senang dengan penampilan luar biasa @mirabai_chanu. Selamat kepadanya karena telah memenangkan medali perak dalam angkat besi. Keberhasilannya memotivasi setiap orang India.”

Seandainya dia memenangkan emas, Mirabai akan menjadi atlet kedua – dan wanita pertama – dari negara berpenduduk 1,3 miliar orang yang memenangkan gelar Olimpiade individu, setelah Abinav Bindra dalam senapan angin 10m di Beijing 2008.

READ  Kompetisi Olahraga Mahasiswa Nasional tahunan menjadi virtual - olahraga

Baca juga: Pesta sederhana bentarakan Olimpiade Tokyo, yang tertunda karena epidemi

Muda Wendy Kantika Aisa memenangkan medali perunggu untuk Indonesia setelah memecahkan nomor terbaiknya dua kali di brengsek.

Atlet berusia 19 tahun asal Bandung ini mengangkat 110kg pada upaya ketiganya dan berteriak gembira saat dia meraih medali.

Dia menghubungkan kesuksesannya dengan ibunya, Siti, yang juga seorang atlet angkat besi.

“Ya, ibu saya menginspirasi saya dan meskipun saya tidak bisa mengatakan apa yang akan terjadi di masa depan, saya sekarang sangat bahagia,” kata Aisha kepada AFP.

Kemenangan Hu mungkin menandai demam emas China dalam angkat besi, terutama dengan absennya saingan berat Korea Utara.

China mengirimkan kuota penuh empat pria dan empat wanita ke Tokyo, yang semuanya mampu memimpin di podium.

Sebelumnya di kompetisi Grup B 49kg, Lua Dika Toa dari Papua Nugini membuat sejarah sebagai wanita pertama yang bersaing dalam lima cabang angkat besi Olimpiade, hanya beberapa jam setelah membawa bendera negaranya di Upacara Pembukaan Tokyo 2020.

Ini adalah pencapaian yang luar biasa bagi wanita berusia 37 tahun, 21 tahun setelah menjadi wanita pertama yang mengangkat beban di Olimpiade, ketika angkat besi wanita pertama kali diperkenalkan di Sydney 2000.

“Rasanya luar biasa,” katanya kepada AFP. “Mimpi Anda adalah pergi ke satu Olimpiade, dan mungkin yang lain. Tapi saya tidak pernah membayangkan dalam sejuta tahun bahwa saya akan berusia lima tahun.”

Prestasinya dalam lima game kemudian disamai oleh peraih dua medali Olimpiade Hiromi Miyake dari Jepang, yang memenangkan perak di London 2012 dan perunggu di Rio lima tahun lalu tetapi tersingkir dari medali.

READ  Absent Park percaya diri sebelum pertandingan Emirates yang penuh krisis | budaya - olahraga