memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Hubungan AS-Indonesia perlu dimulai kembali

Penulis: Alexander R. Arifiando, RSIS dan Johannes Suleiman, Universitas Jenderal Ahmad Yani

[Indonesiatelahmenjadikelompokkebijakan’bebasdanaktif’sejakkemerdekaantahun1945([1945இல்சுதந்திரம்பெற்றதிலிருந்துஇந்தோனேசியாஒரு’இலவசமற்றும்செயலில்’கொள்கைக்குகுழுசேர்ந்துள்ளது(aktif gratis) Politik luar negeri, yang menekankan pada netralitas dan non-blok. Terlepas dari pendekatan terhadap persaingan kekuatan besar ini, Indonesia Menikmati hubungan bilateral yang baik Dengan Amerika Serikat sejak 1949, ketika Washington secara resmi mengakui kemerdekaan Indonesia.

Hubungan AS-Indonesia telah menghadapi banyak ketegangan dari waktu ke waktu. Pertama di tahun 1950-an. Amerika Serikat memutuskan bahwa Partai Komunis akan merebut Indonesia tanpa tindakan apapun dari pemerintah Indonesia. Mendukung Pemberontakan PRRI/Permista 1958.

Hubungan semakin memburuk setelah keretakan diplomatik besar antara Indonesia dan Malaya atas situasi di Sabah dan Sarawak. Petunjuk Dipimpin ke Konflik militer antara tahun 1963 dan 1966. Baru setelah gerakan 30 September Suharto menggulingkan Presiden Sukarno, hubungan AS-Indonesia membaik, dan kedua negara mengembangkan kerjasama keamanan dan ekonomi.

Indonesia dan Amerika Serikat Tertanda Joint Venture Komprehensif AS-Indonesia pada tahun 2010 di bawah Pemerintahan Obama. Kesepakatan itu menjadi payung untuk kemitraan kolektif di berbagai bidang seperti pendidikan tinggi dan perubahan iklim – tetapi menjadi tidak aktif ketika pemerintahan Trump mulai menjabat pada 2017. Pada 31 Mei 2021, Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman melakukan kunjungan resmi ke Indonesia sebagai pejabat tinggi pertama pemerintahan Biden. Pada pertemuan tersebut, para pemimpin membahas inisiatif baru Untuk memperbaharui Menghadapi Tantangan Bersama dan Regional AS-Indonesia.

Terlepas dari langkah-langkah ini, Indonesia tampaknya semakin mengkhawatirkan kebijakan luar negeri AS. Selama di Indonesia Khawatir tentang kebangkitan Cina Dan ketahanannya yang tumbuh di Laut Cina Selatan, memang Tidak ada dukungan Dari pemerintahan Trump Politik luar negeri yang agresif Menuju China, sepertinya akan berlanjut di bawah Presiden AS Joe Biden.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, Ternate, 4,5 Gempa bumi sedang dengan gempa 4,5 melanda dekat Maluku Utara

Indonesia juga dipermalukan oleh niat pemerintahan baru untuk memperluas dialog kemitraan keamanan regional-kuartet keamanan (quad) antara Amerika Serikat, Australia, India dan Jepang. Quad tinggi Tekanan Keamanan atas jenis kerjasama lain, seperti ekonomi dan kesehatan masyarakat. Kesehatan masyarakat adalah prioritas bagi anggota ASEAN karena kawasan ini berjuang dengan dampak Pemerintah-19.

Fokus AS pada quad mungkin sudah berakhir Mengurangi otonomi Bagi ASEAN, badan keamanan regional terkemuka di Asia Tenggara, hal ini akan merugikan kepentingan Indonesia. Ancaman Persatuan Bangsa Indonesia – Pemberontakan PRRI/Permista Diterima Bantuan rahasia manajemen Eisenhower, perasaan keterlibatan Cina Gerakan 30 September, Dan Keterlibatan Australia dalam pembagian Timor Timur – masih hijau dalam ingatan Indonesia.

Indonesia tertarik dengan agenda Biden Management Center Memajukan demokrasi dan hak asasi manusia Dalam kebijakan luar negeri AS. Ini lagi-lagi bisa menjadi syarat bagi keamanan dan bantuan ekonomi AS, seperti pada masa kepresidenan Clinton dan Obama. Indonesia sangat prihatin dengan intervensi Barat di Papua – arah timurnya – tempat tinggal para aktivis pro-kemerdekaan setempat. Terlibat dalam propaganda separatis Sejak resmi dideklarasikan Indonesia pada tahun 1969.

Ini bukan masalah kecil. Ini adalah motivasi Suara Indonesia menentang adopsi Pada Mei 2021, Konvensi PBB tentang Hak Anak (R2B) Resolusi – Pada Mei 2021, dikhawatirkan resolusi ini akan dijadikan pintu Membenarkan intervensi di Indonesia.

Pada saat meningkatnya ketegangan geopolitik di Asia Tenggara, hubungan bilateral AS-Indonesia menjadi lebih penting dari sebelumnya. Namun pertanyaan tentang agenda AS – termasuk bagaimana upaya AS untuk mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia – dan keseriusan pendekatan AS terhadap hubungan dengan Indonesia menghambat kerja sama lebih lanjut antara kedua negara.

READ  Gunung Berapi Indonesia. Chemeru memicu awan panas

Untuk mengatasi tantangan tersebut, Washington dan Jakarta harus menemukan peluang baru untuk kerjasama, mengingat kebijakan luar negeri Indonesia yang ‘bebas aktif’ dan kekhawatiran akan campur tangan asing.

Pemerintahan Biden harus terus terlibat di Indonesia dan mendorong kerja sama ekonomi dan keamanan yang lebih besar di bidang militer dan non-militer. Pejabat Indonesia perlu meningkatkan rencana transfer resmi, bersama dengan peluang tambahan untuk memperluas pandangan dunia mereka.

Washington harus meyakinkan Jakarta bahwa mereka menghargai persatuan Indonesia, sambil mendesak Indonesia untuk mengambil sikap yang lebih tegas terhadap ASEAN, seperti yang telah ditunjukkan selama krisis Myanmar saat ini. Kepentingan utama Amerika Serikat adalah untuk memastikan bahwa Indonesia dan ASEAN cukup kuat untuk menyeimbangkan pengaruh China yang tumbuh di Asia Tenggara.

Alexander R. Arifiando adalah anggota peneliti Proyek Indonesia, S. Rajaratnam School of International Studies (RSIS), Nanyang Technological University, Singapura.

Yoganes Suleiman adalah dosen di Sekolah Pemerintah di Universitas Jenderal Ahmed Yani di Bandung, Indonesia.