memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Head in the Clouds: Pan-Asian Festival for All Hipsters

Kembali pada bulan Mei, ketika Linda, seorang remaja LA yang menjadi viral setelah ditugaskan di Perpustakaan Umum LA cabang Cypress Park, Sean Miyashiro merasakan sensasi nostalgia yang hangat.

Miyashiro, 40, adalah pendiri 88rising, label rekaman dan pusat digital untuk musik rap, elektronik, dan indie Asia yang ambisius. “Itu mengingatkan saya menjadi perusahaan yang sangat muda dan hanya mengeluarkan sesuatu dan kemudian melihatnya meledak.”

Linda Linda adalah salah satu aksi yang harus dilihat di 88rising’s Head in the Clouds Festival, Brookside in the Rose Bowl pada tanggal 6 dan 7 November. Artis merek terkenal seperti rapper Indonesia Rich Brian dan penyanyi kelahiran Jepang Joji (keduanya menjadi berita utama tahun ini). Revolution 88 membantu membuat mereka menjadi bintang di hip-hop dan R&B, dan mendefinisikan era baru musik Asia mutakhir di sepanjang jalan.

Festival 2021 kembali dalam skala yang lebih besar – berita utama mencakup sebagian rapper Filipina manis, mantan rapper 2NE1 dan penyanyi K-pop CL Penyanyi dan pencipta lagu Indonesia Nikki (Yang dibuka untuk Taylor Swift ketika dia berusia 15 tahun di Jakarta). Indie rock bertindak seperti Japanese Breakfast (band penulis terlaris keturunan Asia-Amerika Michael Zoner) dan Beabadoobee Inggris mengangguk ke jenis medan baru.

“Kami hanya ingin musik Asia terbaik, jadi kami bisa mengundang siapa saja,” kata Miyashiro. Acara satu hari 2019 menarik 22.500 penggemar; Tahun ini akan diadakan selama dua hari. “Dua festival terakhir itu rumit tetapi sangat besar bagi kami. Ini benar-benar interpretasi hidup dari semua yang kami perjuangkan.”

Penonton 88rising dari Generasi Z dan Milenial yang beragam dengan nyaman tegas tentang identitas, sedemikian rupa sehingga penggemarnya telah didorong mundur Lain canggung setelah seorang pria bersenjata membunuh delapan orang, kebanyakan wanita Asia, di sekitar spa di daerah Atlanta; Label tersebut kemudian menjadi tuan rumah sebuah fitur untuk East Bay Vietnam American Community Center dan Jaringan Makanan Imigran Mama Los Angeles.

READ  Third Culture Bakery membuat manisan dengan cita rasa Indonesia dan Taiwan

Untuk puluhan ribu penggemar yang diharapkan menghadiri festival, percakapan yang lebih kompleks tentang musik Asia dan dukungan menunjukkan betapa cepatnya hal-hal telah berubah dalam lanskap revolusi ’88.

“Itu adalah sesuatu yang sedikit saya pikirkan, yaitu bagi orang Asia yang lebih muda, itu semua normal,” kata Miyashiro. “Kami adalah bagian dari ujung tombak, dan saya senang itu akhirnya terjadi.”