memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Hari Kesehatan: Indonesia memasuki era makanan vegetarian – Gaya Hidup

Firmansyah Mastup, 33 tahun, memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya yang stabil sebagai manajer penjualan regional di sebuah perusahaan peralatan memasak selama pandemi pada tahun 2020. Ini hanya waktu yang singkat, tetapi sejak itu, dia fokus untuk menjadi pengusaha makanan vegan dan belum tidak melihat ke belakang.

Bersama co-founder Revo Manaroinsong dan Arvin Budi, Firman membuka Mad Grass awal tahun ini. Menggambarkan dirinya sebagai “vegetarian pertama di Indonesia” [collaboration]Mad Grass adalah cloud kitchen – restoran delivery-only – untuk sepuluh penyewa makanan vegan di seluruh Jakarta.The Mad Grass Center terletak di sebidang tanah seluas 600 meter persegi di Cipete, Jakarta Selatan.

“Kami telah merasakan permintaan itu [for plant-based food]Ini berarti dia menghindari tidak hanya makan daging hewan seperti yang dilakukan vegan, tetapi juga produk apa pun yang melibatkan hewan dalam pembuatannya, seperti jenis pakaian dan pakaian tertentu serta makanan seperti susu dan keju, kata Fermann, yang menjadi vegetarian pada tahun 2017 . Untuk tujuan artikel ini dan karena sifat vegetarian dan vegan yang cair, orang yang diwawancarai akan disebut sebagai vegetarian.

Ventura Vegetarian: Firmansayah Mastup adalah salah satu pendiri perusahaan cloud kitchen startup bernama Mad Grass. (JP / Atas perkenan Andaris Dikarina)

Perilaku konsumen di era pandemi untuk tetap tinggal dan memesan makanan untuk diantarkan membuat konsep cloud kitchen menjadi model bisnis yang logis dan menjanjikan.

Ferman dan rekan-rekannya di Mad Grass membantu mengembangkan daftar penyewa mitra. Mereka memastikan bahwa setiap perusahaan akan menawarkan berbagai jenis makanan dan minuman vegan – mulai dari soy latte hingga vegan nasi “ayam” geprek (nasi dengan “ayam” tumbuk dengan jamur). Harga makanan ini umumnya berkisar dari 25.000 rupee (US$1.72) hingga 45.000 rupee.

READ  Netflix dilaporkan sedang menguji dukungan audio spasial untuk AirPods

Baca juga: Apa yang Ada di Piring Anda? Mengintip membuat vegan

efek dokumenter

Ferman dan investornya menjadi sangat sadar akan sifat menjanjikan dari gaya hidup vegan setelah memperhatikan popularitas film 2008 masalah makanan dan Netflix pengubah permainanFokus pada makanan bergizi dan mempromosikan gaya hidup sehat.

Itu sebabnya film dokumenter ini banyak membantu. “Ini bisa menjadi pintu bagi orang untuk belajar lebih banyak tentang vegetarian,” kata Ferman, yang juga meluncurkan situs berita vegan, The Jakarta Vigan Guide.

Tetapi Firman tahu bahwa konsumen utama perusahaan terbatas pada kelas pembeli yang telah mengembangkan kesadaran akan gaya hidup sehat dan, yang terpenting, memiliki keuntungan finansial dari mempertahankan pola makan tertentu.

“[Our market consists of] Orang-orang yang berada dalam situasi keuangan yang stabil atau setidaknya memiliki pekerjaan sendiri. Atau bahkan siswa SMA yang memiliki kehidupan yang mapan,” kata Ferman.

Dia mengatakan misinya adalah untuk mengekspos lebih banyak orang tentang vegetarisme. Dia membayangkan bahwa Mad Grass tidak hanya akan menjadi pusat penyewa makanan vegan yang mencari bisnis yang baik, tetapi juga ruang kolaboratif untuk pembuat makanan sehat dan pusat pendidikan vegan. Rencananya, ruang tersebut pada akhirnya akan mengadakan lokakarya reguler tentang makanan vegan.

Green Food: Mad Grass adalah cloud kitchen vegetarian yang berlokasi di Cipete, Jakarta Selatan.Green Food: Mad Grass adalah cloud kitchen vegetarian yang berlokasi di Cipete, Jakarta Selatan. (JP / Atas perkenan Andaris Dikarina)

Cara terbaik untuk melakukannya, katanya, adalah mengajak non-vegetarian untuk mencoba makanan sehat — dan mudah-mudahan, mereka akan tertarik padanya.

“Kami ingin mendidik orang tentang veganisme dengan cara yang berbeda. Ketika Anda berbicara tentang makanan, itu seperti berbicara dalam bahasa yang berbeda. Anda makan, dan jika Anda mau, itu saja. Saya ingin menyajikan makanan vegan melalui makanan yang terjangkau, enak, dan mudah dijangkau,” ujarnya.

READ  Garth Brooks revealed how Lady Gaga "saved" him at the inauguration

Sebuah survei yang dilakukan oleh Euromonitor International dari tahun 2018 menemukan bahwa Indonesia adalah negara dengan tingkat pertumbuhan tanaman tertinggi ketiga. Studi ini menemukan bahwa masyarakat perkotaan Indonesia kelas menengah ke atas beralih ke pola makan nabati yang sehat dan kadang-kadang mengkompromikan pola makan ini untuk makan daging.

Baca Juga: Restoran Vegetarian Padang: ‘Tidak Percaya’ atau Pilihan yang Lebih Baik?

Kesadaran dan keunggulan pemanasan global

Orang-orang menjadi lebih sadar bagaimana produksi hewan industri mempengaruhi pemanasan global, kata Dr Susianto Tsing, seorang dokter dan presiden Masyarakat Vegetarian Indonesia dan Masyarakat Vegetarian Indonesia (IVS-VSI). Hal ini menyebabkan banyak orang beralih ke pola makan non-daging.

Perusahaan makanan juga menyadari tren makanan sehat. Merek-merek seperti Abuba Steak dan Pepper Lunch dikatakan bekerja sama dengan startup Indonesia Green Rebel, yang membuat produk seperti daging dari jamur shiitake dan protein kedelai.

Pasar yang Menjanjikan: Dr. Susanto Tsing, Dokter dan Presiden Masyarakat Vegetarian Indonesia dan Masyarakat Vegetarian Indonesia (IVS-VSI), telah mengamati pertumbuhan pasar makanan vegetarian di Indonesia.Pasar yang Menjanjikan: Dr. Susanto Tsing, Dokter dan Presiden Masyarakat Vegetarian Indonesia dan Masyarakat Vegetarian Indonesia (IVS-VSI), telah mengamati pertumbuhan pasar makanan vegetarian di Indonesia. (JP / Atas perkenan Dr. Susianto Tsing)

Pada bulan Mei tahun ini, Burger King Indonesia meluncurkan Whopper tanpa daging menggunakan roti kedelai.

Susianto mengatakan industri makanan telah memperhatikan peningkatan konsumen vegetarian.

“Ketika kami mendirikan IVS pada tahun 1998, kami melakukan survei nasional yang menunjukkan ada sekitar 50 restoran vegetarian di Indonesia, tetapi pada 2017, ada lebih dari 1.000,” katanya.

Susianto mengatakan produsen makanan juga telah meningkatkan upaya mereka untuk memastikan kualitas produk nabati mereka. Banyak yang sudah mulai mendaftarkan produk vegan mereka ke IVS, yang bertanggung jawab mengeluarkan sertifikasi vegan sejak 2018.

READ  Raya dan naga terakhir menemukan keajaiban dalam tradisi Asia Tenggara

Diana, seorang karyawan perusahaan produk kecantikan yang menjadi vegan pada tahun 2018, mengatakan menemukan makanan sehat itu mudah akhir-akhir ini dan sebagian besar harganya terjangkau.

“Sekarang saya bisa menemukan menu vegetarian yang berbeda hanya dengan harga 30.000 rupee hingga 40.000 rupee,” katanya.

Baca juga: Asyiknya Ringan Menjadi Vegetarian

Fermann tahu bahwa perubahan total masih jauh, tetapi dia senang bahwa transformasi sudah terjadi

Kita bisa melihat saklarnya [to vegetarianism]Tetapi dalam beberapa saat, Anda akan melihat, itu akan menjadi norma.”