memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Harga minyak sawit: Harga minyak sawit akan turun lebih jauh karena tekanan penjualan dari Indonesia

Kuala Lumpur: Konsultan komoditas LMC International pada hari Selasa memperkirakan harga minyak sawit akan melemah lebih lanjut dalam jangka pendek karena permintaan yang lemah dan “penjualan ketat” oleh produsen terbesar di Indonesia.

Harga rekor minyak sawit mentah di Malaysia melonjak ke level rekor awal tahun ini karena invasi Rusia ke Ukraina dan larangan ekspor sementara oleh Indonesia membatasi pasokan global minyak nabati.

Meski larangan tersebut dicabut, ekspor Indonesia belum kembali ke level normal karena pemerintah telah meminta perusahaan untuk menjual sebagian produksinya di dalam negeri sebelum izin ekspor dikeluarkan, dalam upaya untuk mengendalikan harga minyak goreng dalam negeri. Hal ini menyebabkan kenaikan persediaan dan penurunan harga.

Harga minyak sawit mentah domestik di Indonesia juga menderita karena kelebihan pasokan besar-besaran dan kesulitan dalam melanjutkan ekspor, Julian McGill, kepala wilayah Asia Tenggara LMC International pada konferensi industri, mengatakan pada konferensi industri.

“Anda akan melihat harga dua kali lipat karena Indonesia menjadi penjual yang benar-benar tertekan,” tambah McGill.

Pekan lalu, Indonesia mengatakan sedang mempertimbangkan untuk menghilangkan persyaratan penjualan domestik untuk ekspor minyak sawit karena stok minyak nabati yang tinggi menghambat pemulihan harga minyak sawit.

Dia mengatakan tanda-tanda yang jelas dari permintaan yang lebih rendah dan puncak produksi yang akan datang di Indonesia akan mempengaruhi pasar.

“Jadi, Anda harus bekerja dengan fakta bahwa semakin banyak minyak yang masuk, bagaimana cara menghilangkannya. Ini bencana,” tambahnya.

Dia mengatakan, ketika ekspor Indonesia kembali normal, pasokan minyak sawit mereka akan masuk ke Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua.