memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Harapan untuk mempopulerkan memasak dengan pro pop-up Indonesia

Masakan Los Angeles-Indonesia terkenal dan penduduk lokal ingin membawanya ke khalayak yang lebih luas dengan pop-up-nya. Sadai LA.

Menurut pemilik Ian Claproth, pada acara makan malam keluarga Indonesia, Anda sering melihat beberapa orang berkumpul di sekitar panggangan.

“Ayahku, pamanku, dan ayahku akan datang di sekitar pemanggang sadai. Kita semua akan menunggu sadai. Itu hal utama di pesta keluarga: di mana sade? Jika hilang, hilang. Sadie selalu terbang ,” kata Claproth.

Sade adalah hidangan yang terdiri dari daging, yang seringkali berupa ayam, dan kemudian dimasak di atas panggangan. Claproth menambahkan, “Jujur di Indonesia, itu sisa dagingnya.”

“Oba”-nya yang berarti kakek biasanya memasak. Setelah kematiannya, tradisi Saade dalam keluarga mereka hilang. Jadi, Claproth memutuskan untuk membawanya kembali untuk keluarganya, sekarang ke khalayak yang lebih luas di LA oleh Sadai LA, untuk mengenang pria yang menginspirasinya.

“Oba saya akan sangat bangga. Saya tahu dia bangga. Ini perasaan yang sangat bagus,” kata Claproth.

Dia dulu bekerja di restoran, tetapi sampai saat ini dia tidak banyak memasak di rumah sampai dia belajar tali dari “Oma” atau neneknya. Begitu dia menyempurnakan resep keluarga, dia menyadari masakan Indonesia dan ingin membagikannya, dan budaya itu bahkan tidak dikenal luas di LA.

“Saya pikir saya bisa membawa sesuatu yang berbeda ke pasar. Saya pikir itu unik dan istimewa. Untuk membuat orang lebih terbiasa dengan sesuatu yang berbeda dan sederhana dan lezat,” kata Claproth.

Jadi sekarang, Claproth muncul di tempat-tempat seperti Brex Brewery di El Montey di sekitar California Selatan. Dia menambahkan daging kedua, babi, yang tidak tradisional. Claproth juga menerapkan pilihan tahu untuk vegetarian. Semua bahan direndam dalam resep keluarga, yang berbahan dasar saus tomat-mayo dengan satu siung bawang putih dan rempah-rempah rahasia lainnya.

READ  Gempa berkekuatan 4,3 mengguncang wilayah Amonai, Maluku, Indonesia

“Kami menggunakan ketumbar. Kami menggunakan rempah-rempah yang tidak digunakan oleh budaya Asia lainnya. Sejujurnya saya belum melihat banyak resep ketumbar. Ini salah satu rahasianya,” kata Claproth.

Ini menciptakan rasa yang menyenangkan dengan kedalaman pedas, tetapi tidak pedas. Nasinya dipadukan dengan saus kacang buatan sendiri. Sepupunya Stephanie, yang terkait dengannya, membuat vinigrette untuk Slavia.

“Semua orang menyukainya,” kata Claproth.

Claproth bangga dengan akar Indonesianya, ayahnya lahir di sana, tetapi dia juga setengah Meksiko. Tentu saja, dia harus mengubah Sada menjadi taco.

Baik Anda mencoba Taco atau Alun-Alun Tradisional, nikmati cita rasa Indonesia di Chateau LA di sekitar California Selatan. Ikuti mereka untuk menemukan lokasi mereka Instagram.