memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Gua bulan bisa memberikan perlindungan bagi para astronot

Perkiraan tipikal di bulan sama sekali tidak nyaman, dan suhu berkisar dari mendidih di siang hari hingga minus 280 di malam hari. Namun, menurut sebuah studi baru, fitur unik yang dikenal sebagai Pengeboran bulan bisa maju Sebuah oasis suhu rollercoaster.

Untuk mengetahui seperti apa di dalam kawah bulan ini, tim ilmuwan planet di University of California, Los Angeles, menggunakan pencitraan termal dari NASA. kendaraan pengintai bulan Dan pengaturan suhu, setidaknya di salah satu lubang ini, selalu konstan 63 derajat. Temuan ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters, dan ruang berita UCLA menyebutnya sebagai penemuan “jaket cuaca” sepanjang tahun.

Salah satu penulis studi, Tyler Horvath, memiliki gelar PhD dalam ilmu planet. Seorang mahasiswa di University of California mengatakan kawah itu bisa menjadi pembukaan tabung lava atau gua dan akan menjadi tempat tinggal yang ideal bagi para astronot, memberikan suhu ideal serta perlindungan dari meteorit dan radiasi.

“Bayangkan satu hari penuh di bulan … Anda memiliki 15 hari panas ekstrem yang melampaui titik didih air. Dan kemudian Anda memiliki 15 hari dingin ekstrem, yang merupakan beberapa yang terdingin di seluruh tata surya,” kata Horvath. . “Jadi kemampuan untuk berada di tempat di mana Anda tidak perlu mengeluarkan energi untuk menghangatkan diri selama 15 hari di malam hari hampir tidak ternilai karena pada malam hari, jika Anda mencoba menggunakan matahari sebagai bentuk utama mendapatkan energi, Anda tidak dapat melakukannya selama 15 hari.”

Tim peneliti UCLA fokus pada jurang di Sea of ​​Tranquility atau wilayah Mari Trinquilites, yang berjarak sekitar 220 mil dari tempat Apollo 11 mendarat dan juga pada jarak yang sama dari Tempat pendaratan Apollo 17.

READ  Sebuah penelitian menemukan bahwa pola makan nabati lebih sehat dan lebih aman untuk anjing

Piksel nyaman di bulan

Peneliti UCLA melihat satu piksel dalam gambar inframerah, yang menunjukkan adanya bintik-bintik yang lebih hangat di bulan.
NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

Pesawat ruang angkasa LRO NASA terus mengorbit Bulan, melakukan pengukuran dengan kluster instrumennya, termasuk Diviner Lunar Radiometer, yang terus memetakan emisi panas Bulan sejak 2009.

Ilmuwan planet UCLA David Page adalah peneliti utama instrumen Diviner dan penulis utama studi baru di kawah bulan.

Horvath telah ditugaskan untuk membuat model 3D dari salah satu kawah menarik di wilayah Marie Trinquilites. Selama proses itu, tim melihat satu piksel dalam gambar inframerah yang lebih hangat daripada kebanyakan tempat di bulan pada malam hari ketika suhu turun.

“Kami memperhatikan bahwa dengan sangat cepat dia mampu melakukan pemanasan dan mempertahankan suhu yang jauh lebih hangat daripada biasanya di permukaan pada malam hari,” jelas Horvath. “Kami seperti, ‘Oh, ini mungkin lebih menarik dari yang kami kira. “

Kamera Medan SELENE/Kaguya Jepang dan Multiband Imager menangkap wilayah vulkanik kuno di bulan yang disebut Bukit Marius.
Kamera Medan SELENE/Kaguya Jepang dan Multiband Imager menangkap wilayah vulkanik kuno di bulan yang disebut Bukit Marius.
NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

Setelah memeriksa kembali data Diviner dan melihat sinar matahari yang diterima lubang, tim menentukan suhu lantai siang hari di kawah. Sayangnya, ini tidak mengkonfirmasi pembukaan gua, tetapi ini masih teori kerja tentang kawah yang terbentuk oleh aktivitas gunung berapi purba.

“Itu masih merupakan penemuan hebat bahwa jika ada gua di sana, itu akan mendukung suhu 63 F sepanjang waktu, 24 tujuh setiap hari selamanya, pada dasarnya,” kata Horvath.

Bagaimana Kawah Trenquillitatis dan gua-gua lain di Bulan mempertahankan suhunya kembali ke konsep fisik yang dikenal sebagai rongga benda hitam, yang dapat mengatur diri sendiri untuk mempertahankan suhunya.

“Ini pada dasarnya adalah permukaan yang merupakan sumber radiasi yang ideal dan penyerap radiasi,” jelas Horvath.

Suhu di dasar kawah juga tergantung pada posisinya relatif terhadap Bumi dan Bulan dari Matahari.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb diperkirakan akan bertahan lebih dari 10 tahun

“Jika Anda dekat dengan matahari, suhunya akan lebih panas,” kata Horvath. “Jika Anda jauh dari matahari, itu akan jauh lebih dingin.”

Bagaimana tabung lava terbentuk di bulan?

Bahkan dari Bumi, jelas bahwa bulan memiliki fitur menarik, termasuk kawah dari segala bentuk dan ukuran. Pada tahun 2009, pesawat ruang angkasa Kaguya yang mengorbit di bulan Jepang menemukan fitur bulan jenis baru dalam bentuk celah dalam yang diyakini para peneliti mungkin berisi gua-gua yang dibuat. oleh tabung lava yang runtuh, Mirip dengan yang ada di Bumi.

Thurston Lava Tube - Taman Nasional Gunung Berapi, Pulau Besar, Hawaii, AS.
Peneliti UCLA percaya bulan memiliki gua lava yang menyerupai tenggorokan setan di Taman Nasional Gunung Api Hawaii.
Sergi Reboredo / VW PICS / Universal Images Group via Getty Images

Horvath menjelaskan bahwa miliaran tahun yang lalu, ada aktivitas vulkanik dan aliran lava yang sangat intens Buat bintik hitam Kita lihat hari ini ketika kita melihat bulan. Lava di permukaan akan mendingin terlebih dahulu karena telah terkena suhu dingin di luar angkasa karena gua-gua di bawah lava masih mengalir.

“Di beberapa tempat, lava itu benar-benar keluar dan akan meninggalkan tabung hampa, tabung lava di bawah permukaan,” kata Horvath. “Lubang-lubang ini semacam cara kami untuk melihat bahwa mereka ada di sana, bahwa ada cara untuk mencapainya, dan mereka bisa ada di mana-mana.”

NASA menjelaskan Mengebor bulan sebagai “manipulator” Dimana atap tabung lava runtuh.

Di Bumi, tim peneliti UCLA di balik penelitian ini mengunjungi tabung lava di Taman Nasional Gunung Api Hawaii yang dikenal sebagai Tenggorokan Setan, yang ukurannya mirip dengan kawah Mare Trenquillitatis. Taman ini adalah rumah bagi tabung lava lain seperti yang digambarkan di atas yang dapat dilalui pengunjung.

Tanpa benar-benar pergi ke bulan dan panjat tebing ke salah satu kawah ini, akan sulit bagi para peneliti untuk mengetahui apakah gua-gua yang luas ini benar-benar ada. Pada akhirnya, itu mungkin karena dalam empat tahun ke depan, NASA berencana untuk mengembalikan manusia ke Bulan dan mendirikan pangkalan permanen.

READ  Pesawat ruang angkasa Pirs Rusia telah ditinggalkan setelah 20 tahun bertugas di stasiun luar angkasa - Spaceflight Now