memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Gletser Kiamat ‘menempel pada kukunya’ – keruntuhan dapat menaikkan tulang punggung dari permukaan laut hingga 10 kaki

Gambar R/V Nathaniel B. Palmer dari drone di Thwaites Glacier pada Februari 2019. Kredit: Alexandra Mazur/University of Gothenburg

Lebih cepat di masa lalu: Gambar dasar laut baru – resolusi tertinggi dari semua gambar yang diambil dari lapisan es Antartika Barat – telah mengubah pemahaman tentang Thwaites Glacier Retreat.

Di masa lalu, gletser besar Thwaites mundur lebih cepat daripada sekarang, meningkatkan kekhawatiran tentang masa depannya.

Gletser Thwaites di Antartika Barat, juga dikenal sebagai Gletser Kiamat, telah menjadi gajah di ruang bagi para ilmuwan yang mencoba memprediksi kenaikan permukaan laut global.

Aliran gletser besar ini sudah dalam fase mundur cepat (“kerusakan” bila dilihat pada skala waktu geologis). Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran yang meluas tentang seberapa banyak atau seberapa cepat ia akan melepaskan esnya ke laut.

Bathymeter Multibeam Es Thwaites

Tampilan 3D dari multi-balok batimetri (bentuk dasar laut) warna menurut kedalaman, dikumpulkan oleh Rán melintasi punggung bukit di dasar laut, tepat di depan lapisan es Thwaites. Kredit: Alistair Graham/University of South Florida

Efek potensial dari mundurnya Thwaites adalah pendinginan tulang punggung: Hilangnya gletser dan cekungan es di sekitarnya dapat menaikkan permukaan laut tiga hingga 10 kaki. Gletsernya seukuran Florida.

“Thwaites benar-benar bertahan hari ini, dan kita harus berharap untuk melihat perubahan besar dalam skala waktu kecil di masa depan – bahkan dari tahun ke tahun – setelah gletser mundur melampaui punggungan dangkal di dasarnya.” – Robert Larter

Sebuah studi baru diterbitkan di

“Sepertinya Anda sedang melihat pengukur pasang surut di dasar laut,” kata Graham. “Ini benar-benar mengherankan saya betapa indahnya data itu.”

Selain keindahan, kata Graham, yang mengkhawatirkan adalah tingkat penurunan Thwaites yang telah didokumentasikan para ilmuwan baru-baru ini sangat kecil dibandingkan dengan tingkat perubahan tercepat di masa lalu.

Untuk memahami retret Thwaites sebelumnya, para ilmuwan menganalisis formasi seperti tulang rusuk yang terendam 700 meter (sekitar 2.300 kaki atau hanya di bawah setengah mil) di bawah Samudra Arktik dan memperhitungkan siklus pasang surut di kawasan itu dan, seperti yang diprediksi oleh model komputer, menunjukkan bahwa satu tulang rusuk harus menjadi Ini telah dikonfigurasi setiap hari.

Kendaraan Bawah Air Otonom Rán Kongsberg HUGIN

Rán, kendaraan bawah laut Kongsberg HUGIN yang otonom, berada di antara es laut di depan Gletser Thwaites, setelah misi 20 jam untuk memetakan dasar laut. Kredit Gambar: Anna Wåhlin / Universitas Gothenburg

Pada titik tertentu dalam 200 tahun terakhir, selama periode kurang dari enam bulan, bagian depan gletser kehilangan kontak dengan tepi dasar laut dan mundur dengan kecepatan lebih dari 2,1 kilometer per tahun (1,3 mil per tahun). Ini dua kali lipat dari tingkat yang didokumentasikan menggunakan satelit antara 2011 dan 2019.

“Hasil kami menunjukkan denyut mundur yang sangat cepat terjadi di gletser Thwaites dalam dua abad terakhir, dan mungkin baru-baru ini pada pertengahan abad ke-20,” kata Graham.

“Thwaites benar-benar bertahan hari ini, dan kita harus berharap untuk melihat perubahan besar pada skala waktu kecil di masa depan – bahkan dari tahun ke tahun – setelah gletser mundur melampaui tepi dangkal di dasarnya,” kata ahli geofisika kelautan. Dan rekan penulis Robert Larter dari British Antarctic Survey.

Peta Satelit Landsat 8 Gletser Thwaites

Peta Gletser Thwaites ditampilkan dalam citra satelit Landsat 8 yang dikumpulkan pada Februari 2019. Jalur misi Autonomous Underwater Vehicle ditampilkan dalam warna oranye. Perubahan posisi garis landasan Gletser Thwaites di masa lalu ditunjukkan oleh garis berwarna. Kredit: Alistair Graham/University of South Florida

Untuk mengumpulkan gambar dan mendukung data geofisika, tim peneliti, yang mencakup ilmuwan dari AS, Inggris, dan Swedia, meluncurkan kendaraan robotik oranye modern yang sarat dengan sensor pencitraan yang disebut ‘Rán’ dari R/V Nathaniel B. Palmer selama ekspedisi pada tahun 2019 .

Graham mengatakan Rán, yang dijalankan oleh para ilmuwan di Universitas Gothenburg di Swedia, memulai misi 20 jam yang berisiko dan juga kebetulan. Ini memetakan dasar laut kira-kira seukuran Houston di depan gletser — dan melakukannya dalam kondisi yang keras selama musim panas yang tidak biasa yang ditandai dengan kurangnya es laut.

Ini memungkinkan para peneliti untuk mencapai bagian depan gletser untuk pertama kalinya dalam sejarah.

“Ini adalah studi terobosan dasar laut, dimungkinkan oleh kemajuan teknologi terbaru dalam pemetaan laut otonom dan keputusan berani Yayasan Wallenberg untuk berinvestasi dalam infrastruktur penelitian ini,” kata Anna Wahleen, ahli kelautan fisik dari Universitas Gothenburg. Menjalankan Penerbitan di Thwaites. “Gambar-gambar yang dikumpulkan Ran memberi kita wawasan penting tentang proses yang terjadi di persimpangan kritis antara gletser dan lautan saat ini.”

“Itu benar-benar tugas sekali seumur hidup,” kata Graham, yang mengatakan tim ingin mengambil sampel langsung dari sedimen dasar laut sehingga mereka dapat lebih akurat menentukan tanggal fitur seperti bukit.

“Tapi es menutup kami dengan sangat cepat dan kami harus pergi sebelum kami bisa melakukan itu dalam ekspedisi ini,” katanya.

Alistair Graham dan Robert Larter

Ilmuwan Thor, Alistair Graham (kanan) dan Robert Larter (kiri) melihat dengan takjub wajah reyot dari Ice Rim Thwaites, dari dek jembatan di R/V Nathaniel B. Palmer. Kredit: Frank Nietzsche

Sementara banyak pertanyaan tetap ada, satu hal yang pasti: Para ilmuwan dulu berpikir bahwa lapisan es Antartika lambat dan lambat untuk merespons, tetapi itu tidak benar, menurut Graham.

“Hanya tendangan kecil untuk Thwaites dapat menghasilkan respons yang besar,” katanya.

Menurut PBB, hampir 40 persen populasi tinggal dalam jarak 60 mil dari pantai.

Tom Fraser, dekan USF School of Marine Sciences, mengatakan, “Studi ini merupakan bagian dari upaya tim interdisipliner untuk lebih memahami sistem Gletser Thwaites, dan karena tidak terlihat, kita tidak dapat melupakan Thwaites. Studi ini merupakan langkah maju yang penting dalam memberikan informasi kunci Untuk mencerahkan upaya perencanaan global.”

Referensi: “Retret Cepat Gletser Thwaites di Era Pra-Satelit” oleh Alistair JC Graham, Anna Wolin, Kelly A. Hogan, Frank O. Nechi, Karen J. Heywood, Rebecca L. Totten, dan James A. Dieter Hillenbrand, Lauren M. Simkins, John B. Anderson, Julia S. Wellner, Robert D. Nanti, 5 Sep 2022, Tersedia di sini. ilmu bumi alam.
DOI: 10.1038 / s41561-022-01019-9

Studi ini didukung oleh National Science Foundation dan Dewan Penelitian Lingkungan Alam Inggris melalui Thwaites Glacier International Collaboration.

Ekspedisi 2019 adalah yang pertama dalam proyek lima tahun yang disebut THOR, yang merupakan singkatan dari Thwaites Offshore Research, dan juga termasuk anggota tim dari proyek sejenis yang disebut Thwaites-Amundsen Regional Survey and Network Integration Atmosphere-Ice-Ocean Processes, atau TARSAN.

READ  Mars Reconnaissance Orbiter NASA Mengambil Gambar Rover China Dari Luar Angkasa