memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Gelombang virus hantam pemulihan ekonomi Indonesia, SE Asia News & Top Stories

Perekonomian Indonesia yang telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan menghadapi pukulan baru dari ledakan kasus Covid-19 baru-baru ini.

Baru minggu lalu Bank Dunia optimis bahwa ekonomi Indonesia akan pulih sebesar 4,4 persen tahun ini, didukung oleh perbaikan bertahap dalam permintaan domestik dan dampak positif dari ekonomi global yang lebih kuat.

Dia mengatakan pertumbuhan bisa meningkat menjadi 5 persen tahun depan, dengan asumsi penyebaran vaksin lebih cepat.

Namun lonjakan kasus baru-baru ini setelah Modek, eksodus massal tahunan umat Islam yang kembali ke kota mereka untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri bulan lalu, mengancam untuk menghancurkan impian transformasi ekonomi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, yang sebelumnya memperkirakan pertumbuhan PDB antara 7,1 persen dan 8,3 persen pada kuartal kedua, mengakui pada hari Senin bahwa “dengan peningkatan kasus Covid-19, mungkin ujung atas perkiraan akan lebih rendah” .

Pemerintah sejauh ini mengabaikan permintaan penutupan nasional untuk membatasi penyebaran jenis virus corona jenis delta yang paling menular, memilih hanya untuk memperketat pembatasan sosial di daerah yang paling parah terkena dampak selama dua minggu.

Analis mengatakan pembatasan yang meluas memiliki dampak parah pada ekonomi, seperti menghambat investasi dan meningkatkan pengangguran dan kemiskinan.

Dr Ardito Bhinadi, dosen ekonomi di Universitas Pembangunan Nasional Veteran, mengatakan kepada Straits Times: “Perekonomian Indonesia sebagian besar didukung oleh bisnis informal yang sebagian besar mempekerjakan orang berpenghasilan rendah. Dan ketika kegiatan bisnis berhenti, kemiskinan akan meningkat secara dramatis dan pemerintah akan meningkatkan Bantuan tidak akan cukup untuk mendukung mata pencaharian mereka.”

Lebih banyak perusahaan mikro, kecil dan menengah, yang menyumbang 60 persen dari PDB Indonesia dan 97 persen dari tenaga kerja lokal, bisa bangkrut.

READ  Indonesia akan memberikan dosis booster Covid-19 kepada petugas kesehatan minggu depan

Tidak seperti perusahaan besar yang berkantong tebal, perusahaan kecil tidak memiliki cukup uang dan modal untuk melindungi diri dari dampak penutupan nasional.

Menerapkan penguncian nasional di Indonesia tidak hanya mahal tetapi juga menantang, mengingat populasinya yang besar yaitu 270 juta dan bentang alam yang luas dan beragam yang mencakup 17.000 pulau.

Namun, positifnya lebih besar daripada negatifnya, Mr. Abra Talattov, seorang ekonom di Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan yang berbasis di Jakarta, mengatakan kepada ST.

“Jika virus menyebar di luar kendali ke titik di mana sistem kesehatan runtuh, ini akan menciptakan sentimen yang sangat negatif bagi perekonomian Indonesia.

“Investor dan konsumen akan panik. Investor akan lebih memilih pergi ke negara lain di Asia yang mereka anggap lebih aman.”

Ia menambahkan, pemerintah harus memberikan subsidi bantuan sosial, sembako dan upah kepada masyarakat berpenghasilan rendah, mengingat konsumsi rumah tangga merupakan penyumbang terbesar terhadap PDB Indonesia.

Bapak Abra juga mengatakan anggaran untuk proyek infrastruktur yang kurang mendesak, seperti usulan pemindahan ibu kota administrasi dari Jakarta ke Kalimantan Timur, dapat diarahkan untuk merangsang ekonomi.

Selain penguncian, analis menunjuk ke beberapa masalah yang memperlambat pemulihan Covid-19 – dan dengan demikian pemulihan ekonomi – di Indonesia.

Dr Ardito mengatakan masyarakat Indonesia tidak disiplin dalam menjaga jarak sosial dan memakai masker, dan penegak hukum sangat lunak.

“Media memainkan peran besar dalam mendorong orang untuk lebih peduli tentang kesehatan. Mereka tidak hanya melaporkan Euro 2021 atau konser, tetapi juga tentang upaya yang dilakukan negara dan rakyatnya dalam menghadapi krisis.” Dia berkata.

Pandemi juga menuntut cara-cara baru dalam melakukan sesuatu.

READ  The ADP report shows that US companies are cutting jobs for the first time since April

Dr Rimawan Pradepteo, kepala ekonomi di Universitas Gadja Mada di Yogyakarta, mengatakan Presiden Joko Widodo telah “sangat jelas” tentang memprioritaskan kesehatan masyarakat di atas ekonomi, tetapi beberapa pejabat pemerintah telah memberikan sinyal yang bertentangan.

“Beberapa pejabat pemerintah mengatakan, ‘Anda tidak boleh memijat tetapi Anda diizinkan mengunjungi tujuan wisata.’ Orang-orang bingung, itu konyol.”

Instansi pemerintah harus siap menghadapi pandemi yang berlanjut selama beberapa waktu, dan pemulihannya mungkin memakan waktu bertahun-tahun. Daripada menyasar orang banyak seperti dulu, Dinas Pariwisata, misalnya, seharusnya menyasar keluarga kecil.

“Yang ingin sukses bertahan dari pandemi adalah mereka yang mau melakukan dua hal – beradaptasi dan berinovasi,” katanya.