memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Gejala variabel Omicron: Gejala COVID langka kembali dengan omicron

Laporan dari Inggris menunjukkan bahwa a Gejala umum COVID-19 kembali ke variabel omicron – kabut otak.

Ekspres Harian – Outlet berita Inggris – Baru-baru ini melaporkan bahwa pasien COVID-19 melaporkan ‘kabut otak’ sebagai salah satu gejala mereka di aplikasi ZOE COVID Study, yang mencatat dan menganalisis gejala seperti yang dilaporkan oleh pasien.

  • ‚ÄúSalah satu gejala omicron yang paling tidak biasa – tetapi paling umum – adalah apa yang disebut kabut otak, Ekspres Harian laporan.

kabut otak Ini adalah gejala COVID-19 yang cukup langka untuk beberapa waktu sekarang. Faktanya, laporan kabut otak muncul pada Oktober 2020, pada tahun pertama epidemi, seperti yang saya tulis untuk Berita Gurun. Tapi itu tidak sering dilaporkan sebagai salah satu gejala yang lebih umum, yang meliputi demam, menggigil, sesak napas, batuk, dan nyeri tubuh.

Dokter. Shruti AgnihotriSeorang ahli saraf di University of Alabama Birmingham mengatakan: ABC 33/40 Kabut otak sering dikaitkan dengan sakit kepala parah dan kehilangan ingatan.

  • “Seringkali pasien ini dapat sembuh dari demam awal dan gejala sesak napas dan terus mengalami sakit kepala parah dan sering cenderung mengeluh amnesia, yang sering disebut sebagai kabut otak.”

Dia mengatakan kabut otak mungkin menyerupai gegar otak.

  • “Pasien sering menggambarkan kesulitan memperhatikan dan berkonsentrasi dan tidak enak badan, tidak separah yang seharusnya. Kami kadang-kadang melihat gejala ini dalam banyak kasus lain, selama pasca-gegar otak, dan kami juga melihatnya setelah berbagai infeksi lain juga,” agnihotri Memberi tahu ABC 33/40.

Gejala sekarang telah muncul dengan varian omicron, dan itu adalah bukti lebih lanjut tentang bagaimana varian omicron mempengaruhi orang yang bergerak maju.

READ  Para astronom telah menemukan sejumlah besar lubang hitam di gugus bintang "tipis" di galaksi kita