memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Gejala vaksin COVID mungkin berasal dari otak Anda, bukan vaksinnya

Efek samping negatif dari vaksin COVID-19 yang dikatakan teman Anda ini mungkin ada di pikirannya, menurut yang lain belajar Itu dilakukan oleh para peneliti di Harvard Medical School dan Beth Israel Deaconess Medical Center.

Studi ini merupakan meta-analisis dari 12 uji coba vaksin dengan total 45.380 peserta. Para peneliti menemukan bahwa 76% dari efek samping yang merugikan (seperti kelelahan atau sakit kepala) yang dialami orang setelah menerima vaksin COVID-19 pertama mereka juga dilaporkan oleh peserta yang menerima dosis plasebo. Hasil ini dikenal sebagai efek plasebo (atau nocebo) – yang berarti bahwa efek samping tersebut tidak disebabkan oleh vaksin itu sendiri.

Terlebih lagi, sementara penelitian menunjukkan bahwa efek samping ringan lebih umum di antara peserta yang menerima vaksin, lebih dari sepertiga peserta yang menerima vaksin plasebo juga melaporkan setidaknya satu efek samping yang merugikan.

Plasebo adalah pengobatan atau zat tidak aktif (misalnya, pil gula atau jarum suntik berisi garam) yang biasa digunakan dalam penelitian medis untuk membentuk kelompok kontrol dan untuk membantu para ilmuwan menentukan keamanan dan efektivitas pengobatan. Efek plasebo pada seseorang “adalah fenomena di mana tubuh memiliki reaksi atau respons terhadap pengobatan yang tidak efektif itu,” kata Dr. Richard Dang, presiden Asosiasi Apoteker California dan profesor farmakologi klinis di University of Southern California.

Pikiran kita rentan, dan plasebo telah terbukti bermanfaat seperti ketika pasien yang bermasalah diberi pil gula yang setara dengan itu tetapi diberitahu bahwa itu akan membantunya tidur lebih nyenyak. “Orang yang menggunakan plasebo dapat bersantai lebih baik hanya karena itulah yang diharapkan,” jelas Dr. Joseph Larkin, ahli mikrobiologi di University of Florida. Tetapi ketika seorang pasien mengharapkan rasa sakit atau bahaya datang dari pengobatan, mereka mengalami sesuatu yang dikenal sebagai efek nocebo – pada dasarnya efek plasebo negatif.

READ  Sebuah penelitian mengatakan: "Badai luar angkasa" terlihat di Kutub Utara

Sementara plasebo paling sering digunakan dalam uji klinis, statistik yang mengutip 35% penerima plasebo dalam penelitian Beth Israel yang melaporkan efek samping yang merugikan sangat tinggi. Dr Julia W. Haas, seorang peneliti dalam program studi plasebo di Beth Israel Deaconess dan penulis utama studi tersebut, mengatakan dia “terkejut dengan seberapa besar respons nocebo sebenarnya.”

Satu penjelasan yang diberikan banyak ahli untuk begitu banyak penerima plasebo yang mengklaim efek samping yang merugikan adalah informasi yang salah yang beredar di media sosial tentang bahaya yang diakui dari vaksin COVID-19 dan banyaknya liputan media yang ditujukan untuk topik vaksinasi selama pandemi. “Informasi negatif di media dapat meningkatkan ekspektasi negatif tentang vaksin dan dengan demikian dapat meningkatkan efek nocebo,” kata Haas, menambahkan, “Kecemasan dan ekspektasi negatif dapat memperburuk pengalaman efek samping.”

Dang menawarkan bahwa “setelah menerima plasebo, tubuh atau pikiran mungkin percaya itu menerima pengobatan dan bereaksi dengan cara yang dianggap seharusnya.” Dia menjelaskan bahwa penerima plasebo yang diberitahu di media sosial bahwa vaksin tidak aman mungkin mencari masalah yang sebenarnya tidak ada. “Bias konfirmasi pasti bisa menjadi faktor dalam tingkat efek samping yang dilaporkan setelah (menerima) plasebo,” katanya.

Juga diketahui bahwa tanggapan plasebo atau nocebo terkait dengan bagaimana dokter memberikan pengobatan dan apakah itu menunjukkan empati, kehangatan, atau kompetensi kepada pasien atau peserta. Salah diagnosis individu adalah penjelasan lain yang mungkin. “Individu cenderung lebih sadar akan tubuh mereka setelah menerima perawatan dan mungkin mengaitkan sesuatu seperti sakit kepala (yang akan tetap terjadi) dengan perawatan yang mereka terima,” kata Dang.

Sementara penelitian ini menunjukkan jumlah respons plasebo yang sangat tinggi terhadap vaksin COVID-19, efek samping yang valid bertindak Bicaralah dengan banyak orang. Center for Disease Control menu Efek samping umum sedang dari vaksin yang mungkin dialami seseorang, termasuk rasa sakit/bengkak di tempat suntikan, atau kelelahan, sakit kepala, atau mual di seluruh tubuh selama satu atau dua hari setelah vaksinasi. Efek samping yang serius seperti reaksi alergi sangat jarang terjadi.

READ  Dilihat Dari Luar Angkasa: Kebocoran Metana Besar

Studi seperti ini penting karena Riset dia punya ditampilkan Memberi tahu pasien tentang potensi respons plasebo/nocebo dan memberikan kerangka yang cermat tentang efek potensial dapat mengurangi tingkat kecemasan dan frekuensi vaksin.

“Studi ini menunjukkan bahwa efek samping yang diharapkan dari vaksin COVID-19 sebenarnya dapat dikaitkan dengan efek plasebo, bukan vaksin itu sendiri,” kata Dang. Informasi ini dapat digunakan untuk meyakinkan individu bahwa efek samping vaksin mungkin tidak seumum yang diperkirakan sebelumnya. Ini, bersama dengan semua data keamanan yang dihasilkan dari uji klinis dan sistem pengawasan CDC, memberikan gambaran yang jelas bahwa vaksin COVID-19 tetap menjadi alat yang aman dan penting dalam perjuangan kita melawan pandemi.”