memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Garuda Indonesia akan mendapatkan penangguhan pinjaman: Pemerintah

JAKARTA – Garuda Indonesia akan berupaya menangguhkan pinjaman untuk menghindari kebangkrutan, kata seorang pejabat kementerian BUMN, Kamis.

Karthika Virjotmotjo, wakil menteri untuk perusahaan milik negara, mengatakan dalam sidang parlemen bahwa maskapai dan pemerintah telah “menunjuk penasihat hukum dan penasihat keuangan untuk memulai proses” dan bahwa “larangan segera perlu ditegakkan atau dihentikan”. [of debt payments] Dalam waktu dekat. “

Virjotmotjo mengatakan jika operator milik negara mayoritas gagal mencapai kesepakatan dengan pemberi pinjaman, itu bisa bangkrut.

Wakil menteri mengatakan, utang Garuda yang tidak terkoordinasi senilai 4,5 miliar dolar telah hampir membuat maskapai utama negara itu bangkrut dan membutuhkan “restrukturisasi mendasar” karena maskapai kehilangan 100 juta dolar per bulan.

“Kami sedang melakukan pembicaraan serius dengan manajemen, termasuk Pemangku Kepentingan Minoritas dan Kementerian Keuangan.

Rincian larangan kredit apa pun belum diputuskan, tetapi pembayaran sewa akan disertakan.

CEO Garuda Irfan Chettiaputra tidak menanggapi permintaan komentar tertulis pada saat penulisan.

Juni lalu, Garuda memperpanjang jatuh tempo obligasi syariah senilai $ 500 juta selama tiga bulan karena menghadapi default. Menurut FactSet, telah mencapai $ 298 juta dalam jatuh tempo utang jangka panjang dan jangka pendek tahun ini. Sementara itu, Garuda memiliki kas dan setara kas senilai $169,9 juta per September tahun lalu.

Pembatasan perjalanan akibat wabah virus corona membebani keuangan Garuda dan maskapai regional lainnya. Pemberi pinjaman Thai Airways International memilih bulan lalu untuk menyetujui rencana rehabilitasi yang akan memungkinkan operator untuk memulai pekerjaan rehabilitasi yang sulit hingga tujuh tahun.

Penyebaran COVID-19 mendorong Garuda mengalami kerugian bersih sebesar $1 miliar dalam sembilan bulan yang berakhir pada September 2020, penurunan signifikan dari $122 juta pada tinta merah dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

READ  Shobibe adalah pemimpin pasar dompet elektronik di Indonesia

Namun wakil menteri mengatakan masalah di Garuda lebih dalam dari Pemerintah-19. “Masalah utama Garuda di masa lalu adalah karena sewa yang melebihi biaya yang wajar,” katanya. “Ada banyak jenis pesawat yang berbeda … jadi kinerja benar-benar menjadi masalah, dan banyak cara yang tidak menguntungkan.”

Dia menambahkan: “Ini adalah penyakit lama.”

Pekan lalu Garuda berusaha untuk mengurangi separuh dari 142 kapal induknya dan menawarkan rencana pensiun dini yang akan dijalankan sampai ke wakil presiden, dalam upaya untuk mengurangi kerugian dan meningkatkan utang.

Rencana tersebut bertentangan dengan paket pemulihan pemerintah Indonesia tahun lalu, ketika kementerian keuangan setuju untuk membeli 8,5 triliun rupee ($593 juta) dalam obligasi konversi yang baru diterbitkan untuk membayar perusahaan.

Namun Virgotmotjo mengatakan hanya diberikan Rp 1 triliun, sisanya dibatalkan karena Garuda tidak memenuhi beberapa key performance indicator yang ditetapkan sebagai syarat pemulihan.

“Pada bulan Januari, Februari dan Maret [social restrictions] Dan larangan pulang, [company performance] Ditinggalkan dan KPI tidak tercapai,” kata Wamenkeu. Oleh karena itu, [convertible bond plan] Harus didiskon karena tidak memenuhi persyaratan pasokan.

“Pemerintah jarang memberikan yang jelas [payment] Jaminan selain rencana strategis yang sangat bermanfaat bagi masyarakat. Garuda tidak termasuk dalam pendekatan strategis dan harus diberikan jaminan transparan oleh pemerintah,” ujarnya.

Sementara itu, pemerintah pada hari Kamis mengumumkan telah membatalkan haji ke Arab Saudi untuk tahun kedua berturut-turut untuk orang Indonesia karena kekhawatiran terkait dengan Pemerintah-19.

CEO Chettiaputra sebelumnya mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa 15% dari pendapatan maskapai berasal dari penerbangan ke Arab Saudi, termasuk haji dan umrah, termasuk haji murah.