memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Fotografer Joshua Irwandi Kovid-19 ‘Mengejutkan Bangsa’

Fotografer dari salah satu gambar paling kontroversial dari epidemi Pemerintah-19 telah mengungkapkan apa yang terjadi beberapa minggu setelah bencana.

Peringatan: Film yang mengkhawatirkan.

Fotografer dari salah satu gambar paling kontroversial dari epidemi virus corona telah mengungkapkan apa yang terjadi pada minggu-minggu yang menghancurkan setelah gambar itu diposting di media sosial.

Sebuah foto Joshua Irwandi membungkus tubuh korban Pemerintah-19 dalam plastik di sebuah rumah sakit Indonesia dan mencelupkannya ke dalam desinfektan telah dijuluki sebagai “foto yang mengejutkan sebuah bangsa.” Nasional geografis Pada Juli tahun lalu.

Proses membungkus pasien dalam tiga lapis plastik dan mendisinfeksi sembilan kali memakan waktu dua perawat satu jam untuk menyelesaikan dan diperintahkan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia untuk menekan penyebaran virus pada awal infeksi. Diharapkan proses ini akan terus berlanjut hingga hari ini.

Iravandi telah menerbitkan sebuah film berjudul Biaya manusia dari Govit-19Di Instagram, rumah sakit berjuang di bawah beban wabah virus corona. Foto yang dipadukan dengan sebuah cerita Nasional geografis Negara yang berjuang untuk memahami menghadapi kenyataan bencana Pemerintah.

Indonesia, dengan populasi 273,5 juta, telah dilanda letusan Pemerintah-19 terburuk di Asia dan, kadang-kadang, di dunia.

Pada Agustus tahun ini, gelombang kedua Pemerintah-19 diperkirakan telah menyebabkan 50.000 kematian hanya dalam beberapa minggu, sehingga jumlah total epidemi menjadi jutaan.

Pada awal erupsi, Maret tahun lalu, Presiden Joko Widodo memusnahkan virus yang terus berkembang, menolak mengambil tindakan terhadap pengobatan herbal dan pengucilan sosial dan tindakan kesehatan. Akibatnya, tuntutan hukum meletus.

“Awal epidemi benar-benar kacau. Hasil tesnya memakan waktu berminggu-minggu, kadang muncul lagi setelah pasien meninggal,” katanya kepada Iravandi News.com.

“Perawat harus berbohong kepada orang tua tentang pekerjaannya. Banyak perawat diperlakukan sebagai pengusiran, mereka tidak diizinkan kembali ke rumah sewaan oleh pemiliknya. Beberapa tertular virus sendiri. Pasien tidak selalu jujur ​​tentang gejalanya.

“Yang terburuk adalah alat pelindung diri tidak selalu tersedia secara luas. Banyak orang telah menggunakan jas hujan dan pita bergelombang.

READ  Menonaktifkan Perekam Penerbangan Jet Berhasil Diunduh: Resmi Indonesia

“Singkatnya, kami memutuskan untuk bangun terlambat karena epidemi, krisis medis terbesar dalam sejarah modern Indonesia.”

Cerita di balik foto

Seperti jurnalis foto lainnya di seluruh dunia, Ivandi melamar untuk difoto di sebuah rumah sakit di Indonesia tentang bagaimana Kovit-19 mempengaruhi kehidupan. Sebagai bagian dari hibah National Geographic Society, dia membayangi petugas kesehatan — dan melihat gambar yang tak terlupakan dari korban Pemerintah-19 yang tidak dikenal hampir seperti mumi.

Emeritus Fred Rich, dekan Pusat Fotografi Internasional, mengatakan kepada The Press: “Itu membuat Anda terlihat dan merasa takut. Orang-orang menghindari virus karena mereka tidak ingin berada di dekat virus.”

Film ini dengan cepat diambil oleh rilis global dan sangat memusuhi tanggapan dari sebuah negara yang tampaknya bertekad untuk mengabaikan realitas epidemi.

“Kemudian kami memasuki dunia yang kami tidak tahu ada,” kata Iravandi.

Untuk gambar khusus itu, itu bukan sesuatu yang saya buat dengan sengaja.

Saya tidak pernah pergi ke bangsal dengan maksud untuk membungkus foto para korban. Dia

Satu-satunya yang saya temui adalah ketika saya disematkan dengan dokter dan perawat di bangsal Pemerintah-19. Saya hanya ingin menunjukkan apa yang sebenarnya.

Sejak itu, lebih dari 350.000 orang menyukai citranya Iravandi mempostingnya di Instagram. Lebih dari satu juta orang menyukai film ini di hari pertama Halaman Instagram Nat Geo.

Tetapi alih-alih memaksa negara untuk bertindak, pihak berwenang malah menekannya. Irvandi menghadapi kritik keras dan kredibilitasnya dipertanyakan. Rincian pribadi kehidupan pribadinya dirilis.

Kata dr. Viku Adisasmito, dari gugus tugas virus Corona negara itu CNN Indonesia Pihak berwenang menyebut Iravandi “tidak etis” karena merilis gambar itu dan mengungkapkan lokasi rumah sakit tempat gambar itu diambil.

“Kalau foto itu asli, orang yang memotret dan menyebarkannya tidak bermoral,” kata Vic.

READ  Gempa bumi Indonesia menewaskan sedikitnya 6 orang

Kritik meningkat.

Penyanyi Indonesia Erdian Aji Prihardanto, atau Anji, mengecam Irvandi karena dua juta pengikutnya di Instagram, setelah itu ia menuduh film itu palsu. Pengikut yang ketakutan segera membakar diri, menuduh Irlandia sebagai “budak” Organisasi Kesehatan Dunia.

Khawatir akan kemunduran badan profesional jurnalis foto Indonesia, ia segera dipaksa untuk meminta maaf.

Irvandi mengatakan kepada News.com apa yang terjadi pada hari-hari sebelum kontroversi.

“Seorang juru bicara tim respons Pemerintah-19 mengirim pesan langsung di Instagram menanyakan apakah dia dapat membagikan pos itu di kisah Instagram.

“Beberapa hari kemudian, saya melihat di berita bahwa anggota lain dari tim respons menelepon saya dan orang-orang yang membagikan gambar itu ‘tidak etis’.”

Kritik seperti itu, kata Irawandi Nasional geografis Pada saat itu: “Fotografi melayani tujuannya dalam meningkatkan kesadaran epidemi dan mempromosikan dialog … Saya harus menghilang untuk saat ini dengan mengejutkan bangsa.”

Setahun kemudian

Setahun kemudian, akhirnya, beberapa pulih. Filmnya menang Tempat kedua Ia juga menjadi finalis dalam World Magazine Photo Awards 2021 dan Pulitzer Prize for Breaking News Photography 2021 dalam kategori General News.

“Ketika foto itu menjadi viral, saya kagum dengan banyaknya komentar terpolarisasi tentang epidemi tersebut,” katanya kepada Iravandi News.com.

“Mungkin saya lupa, tapi saya tidak menyadarinya sampai saya melihat foto yang saya unggah di Instagram

Virus. Pada awal epidemi, saya pikir kami bersama dan kami akan saling mendukung sebanyak yang kami bisa.

“Saya pikir kami dapat mengubah situasi yang kami hadapi, meratakan kurva dan memberikan apa pun untuk mendukung mereka yang membutuhkan. Saya pikir kami berada di kapal yang sama.

“Melihat polarisasi seperti itu lebih mengejutkan daripada menakutkan bagi saya. Saya segera menyadari bahwa kita tidak perlu menolak untuk bertarung.

“Foto yang saya ambil adalah proses yang dipaksakan oleh departemen kesehatan Indonesia. Itu masih dalam praktik sampai sekarang. Masyarakat berhak mengetahui fakta ini,” kata Irvandi.

READ  Informasi Gempa: Mac Kuat. 5.7 Gempa Bumi

Setelah gelombang delta kedua yang menghancurkan pada bulan Juli, sekarang ada harapan bahwa jumlah kasus Pemerintah Indonesia mudah. Setelah pendaftaran harian 56.757 jumlah kasus harian baru pada 15 Juli, minggu ini jumlahnya turun menjadi lebih dari 1200. Pelacak Virus Corona Johns Hopkins. Korban tewas telah turun dari lebih dari 2.000 menjadi lebih dari 250.

Sebanyak 4,23 juta kasus dan 143.000 kematian telah dilaporkan di Indonesia, menurut angka terbaru.

Namun, angka tersebut sebagian besar tidak dilaporkan dan para ahli tidak percaya bahwa mereka telah lolos dari gelombang ketiga. Seorang ahli epidemiologi yang menasihati kementerian berbicara Al Jazeera Anonimitas dan upaya dalam pemerintah provinsi telah diberi label “tidak efisien”.

“Saya tidak berpikir negara ini lebih siap jika gelombang berikutnya sebesar pada bulan Juli.”

Iravandi setuju bahwa ada alasan untuk khawatir.

“Orang-orang di berbagai kantong kota terlihat tidak mengenakan masker.

Setelah berbicara dengan paramedis, pasien dan korban di rumah sakit Indonesia dalam beberapa pekan terakhir, vaksinasi tampaknya menjadi faktor pemersatu yang sangat mengurangi kemungkinan kasus serius atau kematian.

“Jika kita tidak mulai menyadari pentingnya atau mulai mengikuti protokol kesehatan saat ini, itu akan memakan waktu sebelum kita memiliki gelombang lain, dan mereka yang tidak divaksinasi akan terkena dampak paling parah.”

Bukti dari 219 juta kasus bahwa tidak ada peristiwa berikutnya yang membunuh 4,55 juta jiwa jelas di depan mata kita.

“Untuk orang-orang yang tidak percaya, saya mengutip seorang dokter yang saya ajak bicara baru-baru ini: ‘Seiring waktu mereka akan melakukannya. Seseorang hanya akan bereaksi ketika orang yang mereka cintai terpengaruh.’

Apakah Anda memiliki kisah Pemerintah-19 yang luar biasa untuk dibagikan? Email ke [email protected]