memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Fosil purba reptil terbang raksasa ditemukan di Argentina

Penemuan fosil baru menunjukkan bahwa naga raksasa terbang mengelilingi Bumi bersama dinosaurus 86 juta tahun yang lalu.

Para ilmuwan di Argentina telah menemukan spesies baru reptil terbang yang telah lama menjadi bus sekolah yang dikenal sebagai ‘Naga Kematian’.

Sebuah penelitian diterbitkan secara online pada bulan April yang merinci temuan di Jurnal Ilmiah Penelitian Kapur.

sebuah Rekonstruksi pterosaurus – dan gambar yang menyertainya di media sosial – dipajang di Mendoza, ArgentinaBaru-baru ini, perhatian tertuju pada penelitian ini. Pterosaurus, juga dikenal sebagai Thanatosdracon amaru, diyakini telah mendahului burung sebagai makhluk pertama yang memiliki sayap untuk berburu mangsanya. “Naga kematian” adalah kombinasi dari kata Yunani untuk kematian (Thanatos) dan naga (Dracun).

Ahli paleontologi di Argentina telah menemukan fosil spesies baru pterosaurus yang disebut “naga kematian”.

“Tahanatosdracon tetap menunjukkan karakteristik berbeda yang memungkinkan kami membedakannya dari pterosaurus lain yang diketahui,” kata pemimpin proyek Leonardo Ortiz kepada USA TODAY. “Pada dasarnya, karakteristik ini ditemukan di tulang belakang dan anggota badan. Ini memungkinkan kami untuk membuat jenis pterosaurus baru.”

Raptor terbesar yang pernah ada? Fosil dinosaurus ‘bayangan kematian’ ditemukan di Argentina

Sebuah tim ahli paleontologi menemukan fosil di Pegunungan Andes di Provinsi Mendoza barat Argentina, mencatat bahwa bebatuan mengawetkan sisa-sisa reptil yang berasal dari 86 juta tahun hingga periode Kapur, menurut penelitian tersebut. Ini terjadi 20 juta tahun yang lalu sebelum tumbukan asteroid memusnahkan tiga perempat kehidupan di Bumi.

Tim juga mengklasifikasikan fosil pterosaurus sebagai fosil terbesar yang ditemukan di Amerika Selatan dan salah satu yang terbesar di dunia.

Meskipun para ilmuwan telah menempatkan pterosaurus dalam kategori yang sama dengan burung karena kemampuannya untuk terbang, Sulit untuk mengklasifikasikan mereka karena mereka adalah predator berdarah dingin. Mereka tidak memiliki pesaing di langit, sehingga pterosaurus diyakini telah menguasai semua benua dan berevolusi menjadi berbagai bentuk dan ukuran.

READ  All the space exploration missions we look forward to in 2021

Artikel ini awalnya muncul di USA TODAY: Penemuan fosil burung reptil “naga kematian” di Argentina