memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Forum Perempuan G20 Dituduh Mengecualikan Penduduk Asli Indonesia | Bisnis dan Ekonomi

Medan, Indonesia – Kelompok masyarakat adat dan hak-hak perempuan Indonesia memprotes acara utama G20 untuk kesetaraan gender atas dugaan pengecualian suara-suara lokal dan kegagalan untuk menangani isu-isu utama perempuan di Sumatera Utara.

Aktivis berkumpul di lokasi KTT W20 di Danau Toba, Sumatera Utara, pada hari Rabu untuk menarik perhatian terhadap deforestasi dan isu-isu lain yang menurut mereka peristiwa 19-21 Juli diabaikan.

“Saya kira narasi W20 ini ironis ketika tema mereka sama-sama ‘pulih bersama’, namun tidak memuat agenda terkait tantangan yang dihadapi perempuan Danau Toba, khususnya terkait perampasan tanah dan hutan adat,” Sikar Banjaran Aji , seorang aktivis Greenpeace Indonesia, katanya kepada Al Jazeera.

“Perempuan Toba tidak berpartisipasi dalam percakapan secara inklusif, jadi bagaimana mereka bisa pulih bersama dengan pijakan yang setara? Forum fokus pada Usaha Kecil Menengah (UKM), sementara perempuan sekarat berusaha mempertahankan tanah adat mereka, sesuatu yang tampaknya tidak menjadi masalah bagi W20”.

Aktivis mengatakan KTT W20 tidak membahas masalah utama yang mempengaruhi perempuan di Sumatera Utara seperti deforestasi [Courtesy of Greenpeace Indonesia]

W20, yang merupakan singkatan dari Women 20, adalah dialog resmi dari Kelompok Dua Puluh untuk Pemberdayaan Perempuan dan salah satu dari beberapa kelompok peserta di bawah payung Forum Ekonomi. Indonesia saat ini memegang kepresidenan tahunan Kelompok Dua Puluh, yang terdiri dari 19 negara dan Uni Eropa.

KTT, yang melihat dirinya sebagai forum untuk mengatasi diskriminasi gender dan mendorong “pertumbuhan ekonomi inklusif”, akan menyampaikan pernyataan kepada Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo, ketua G20 saat ini, setelah kesimpulannya.

Hadriani Oli Silalai, presiden W20 Indonesia, mengatakan forum tersebut akan membahas “masalah prioritas” termasuk diskriminasi gender dan usaha kecil milik perempuan.

“Selain itu, ada juga diskusi terkait peningkatan akses perempuan penyandang disabilitas dan perempuan pedesaan di bidang pendidikan, teknologi, keuangan dan kesehatan,” kata Oli Slahi kepada Al Jazeera. “Mereka semua akan dikumpulkan menjadi serangkaian dialog dan konferensi politik.”

READ  A crossed obstacle that still leaves Tesla's stock in a funny way

Namun, beberapa kelompok hak asasi menggambarkan forum tersebut sebagai pengecualian karena kurangnya suara masyarakat adat atau fokus pada isu-isu yang mempengaruhi perempuan di sekitar Danau Toba.

“Kami sangat kecewa acara W20 di Danau Toba tidak melibatkan perempuan lokal ketika mereka membahas sesi yang bertujuan berfokus pada bagaimana perempuan mengakses ekonomi,” kata Rocky Passarbo, ketua Kelompok Studi Pengembangan Prakarsa Masyarakat (KSPPM) untuk Pulau.

Daerah di sekitar Danau Toba yang dihuni oleh masyarakat Batak telah lama dilanda perampasan tanah, penggundulan hutan, dan konflik pertanian yang banyak menimpa perempuan adat.

Danau Toba
Daerah di sekitar Danau Toba adalah rumah bagi kelompok etnis asli termasuk orang Batak [Courtesy of Greenpeace Indonesia]

Pada bulan Februari, Widodo menandatangani empat keputusan presiden yang bertujuan untuk melindungi tanah bagi petani di sekitar Danau Toba, meskipun kelompok lokal mengatakan bahwa keputusan tersebut tidak cukup untuk melindungi hak atas tanah atau menangani perampasan tanah oleh perusahaan besar, termasuk PT Toba Pulp Listari, yang merupakan tempel. perusahaan penggilingan.

“Perampasan tanah karena kehadiran PT Toba Pulp Lestari telah mengakibatkan pemiskinan struktural selama lebih dari tiga dekade, dan secara signifikan berkontribusi pada penurunan kualitas hidup perempuan,” kata Passaribo.

Baik PT Toba Pulp Lestari maupun PT Dairi Prima Mineral, penambang seng, telah dituduh mempengaruhi perempuan setempat secara negatif dengan menebang pohon yang digunakan untuk memproduksi dupa dan memperburuk perubahan iklim.

Dilima Silalahi, anggota Forum Tani dan Perempuan Adat Sumut, mengatakan sesi W20 tentang peran perempuan pedesaan gagal mengatasi pemiskinan akibat pembangunan yang netral gender dan memprioritaskan citra daerah sebagai objek wisata.

“Pembangunan yang berorientasi pada pertumbuhan ekonomi telah menyebabkan tingginya tingkat perampasan tanah, kerusakan lingkungan, krisis iklim, dan hilangnya mata pencaharian bagi masyarakat adat,” kata Salalah kepada Al Jazeera.

READ  Ketika Biden meledakkan blok perdagangan yang diimpikan Jepang - Akademisi

“Langkah di Danau Toba ini dilatarbelakangi oleh kekecewaan perempuan yang terkena dampak pembangunan yang merampas ruang hidup petani dan masyarakat adat serta lahirnya berbagai kebijakan yang tidak berpihak pada kepentingan perempuan adat.”

Salalahi mengatakan pemerintah perlu menanggapi secara serius isu-isu yang mempengaruhi perempuan di sekitar Danau Toba untuk menyelesaikan sengketa pertanian dan lingkungan, termasuk mencabut izin usaha yang berdampak negatif terhadap perempuan, petani dan masyarakat adat.

“Pemerintah ini harus mengambil langkah konkrit untuk menyelesaikan konflik yang ada dan menghentikan deforestasi,” katanya.

Basaribo, kepala KSPPM, mengatakan W20 tidak membahas “masalah inti” karena kesalahpahaman mendasar tentang situasi di Sumatera Utara.

“Isu di sekitar Danau Toba bukanlah bahwa perempuan tidak memiliki akses ekonomi, tetapi mereka adalah korban industri ekstraktif dan tidak memiliki akses ke sumber daya seperti hutan lokal,” katanya.