memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Film Indonesia Raih Juara Pertama di Locarno Film Festival | edisi cetak

pendapat):

Edwin dari Indonesia dianugerahi penghargaan tertinggi Festival Film Locarno, Golden Leopard, untuk film terbarunya Vengeance Is Mine, All Others Pay Cash, yang tayang perdana di dunia dalam International Competition of the Swiss Festival.

Produksi bersama Indonesia, Singapura dan Jerman – diadaptasi dan berdasarkan karya sastra Eka Kurniawan – ditangani secara internasional oleh The Match Factory.

Sutradara Indonesia Edwin

Ini juga pertama kalinya dalam 74 tahun sejarah Locarno bahwa Golden Tiger pergi ke pembuat film dari Indonesia.

Menerima penghargaan atas nama Edwin yang telah kembali ke rumahnya di Jakarta dan sedang menjalani karantina, salah satu produser film, Mohamed Zaidi, mengatakan: situasi sulit ketika kita berjuang di Asia dengan epidemi, Kami berharap ini memberikan dorongan harapan bagi kita semua.”

“Saya berharap perfilman Asia Tenggara akan selalu memberi kita begitu banyak warna dan rasa, dan yang terpenting, selalu berani berbicara menentang ketidakadilan atau apapun yang membunuh kemanusiaan kita,” tambah Edwin dalam pesan video yang disiarkan pada upacara tersebut.

Selama upacara penghargaan yang diadakan untuk pertama kalinya pada hari Sabtu (14 Agustus) sore di GrandRex Cinema, juri internasional yang diketuai oleh sutradara Amerika Elisa Hetman mempersembahkan Leopard untuk Sutradara Terbaik oleh sutradara veteran Abel Ferrara untuk Zeros And Ones, dan Penghargaan Khusus Hadiah Juri untuk Qiu Jiongjiong untuk film fitur pertamanya adalah drama lama yang baru.

Leopard untuk Aktris Terbaik jatuh ke tangan Anastasia Krasovskaya Rusia untuk perannya dalam Gerda sebagai Natalia Kudryashova. Penghargaan Aktor Terbaik diberikan kepada tukang ledeng kehidupan nyata Mohamed Malali dan Valero Escolar untuk penampilan mereka di The Odd-Job Men untuk Neus Ball.

READ  Laporan Riset Pasar Sensor Film Tipis, berdasarkan Jenis, oleh

Juri internasional memberikan referensi khusus untuk “Roh Kudus dan Roh Binatang”.

Juri pembuat film dalam kompetisi saat ini yang terdiri dari tiga wanita – aktris Prancis Agathe Ponetzer, sutradara Amerika Laos Matti Do, dan sutradara festival Rotterdam Vanja Kalodgersik – mempersembahkan Golden Leopard untuk Film Terbaik kepada film dokumenter Francesco Montagner Brotherhood tentang maskulinitas beracun dan terorisme, sedang ditangani Ini diambil secara internasional oleh Deckert Distribution yang berbasis di Leipzig.

Bardot untuk Aktris Terbaik jatuh ke tangan Saskia Rosendal dari Jerman untuk penampilannya dalam film kedua Sabrina Sarabi ‘No One’s With The Calves’, di mana Aktor Terbaik diberikan kepada Gia Agumava di Georgia untuk peran akting pertamanya di Wet Sand karya Elene Naveriani.

Penghargaan Sutradara Berkembang Terbaik diberikan kepada Hleb Babu dari Belarusia untuk The Legionnaire, sedangkan Penghargaan Juri Khusus untuk roadshow senilai CHF 25.000 ($1.695) pada saat perilisan teatrikalnya di Prancis diberikan kepada Our Eternal Summer karya Emilie Aussel.

Swatch First Feature Award dianugerahkan kepada artis dan sutradara Inggris Charlotte Colbert She Will, yang dibintangi oleh Alice Krige, Malcom McDowell dan Rupert Everett dan ditayangkan perdana di dunia dalam festival bagian Out of Competition. Disebutkan secara khusus tentang Holy Emy oleh Araceli Lemos.

Upacara penghargaan untuk juri independen kemudian diadakan di luar ruangan festival Rotunda Arena, satu jam setelah juri utama mengumumkan pemenang penghargaan.

“Balas dendam adalah milikku, yang lain membayar tunai.”

Juri Ekumenis yang diketuai oleh S. Brent Rodriguez-Plate memberikan penghargaannya kepada sutradara Swiss Lorenz Merz, Soul Of A Beast, diproduksi oleh Hesse Film dan didistribusikan oleh Ascot Elite Entertainment di Swiss.

READ  Inggris meningkatkan investasi di Mesir setelah Brexit

Penghargaan Fipresci untuk sebuah film dalam kompetisi utama jatuh ke tangan penulis dan sutradara Bertrand Mandeco setelah Blue (Paradise Sale) yang ditangani secara internasional oleh Kinology, sedangkan juri tahun ini dari empat peserta pameran Eropa dari Europa Cinemas memberikan penghargaan Europa Cinemas Label The Odd-Job Maine dijual oleh Beta Cinemas.

Diselenggarakan oleh Asosiasi Jurnalis Film Swiss dalam kemitraan dengan festival tersebut, sidebar independen Semaine de la Critique telah membagikan dua Penghargaan Film untuk pemutaran tujuh film dokumenter panjang fitur internasional.

Grand Prix Semaine de la Critique diserahkan ke The Balcony Movie oleh Pawel Losinski dari Polandia, sementara Premio Zonta Club Locarno – untuk film dengan ekspresi terbaik dari komitmen sosial – pergi ke produksi bersama Finlandia-Denmark How To Kill A Cloud oleh Tuija Halttunen, yang ditangani secara internasional oleh Rise and Shine World Sales.

Hadiah ketiga – Hadiah Marco Zocchi, untuk mengenang delegasi jenderal wilayah Simin yang meninggal tahun lalu – diberikan kepada Saeed Taji Farooqi Alf Hariq yang digambarkan sebagai “kisah keluarga, minyak, dan siklus kehidupan di tangan Myanmar – ladang minyak yang digali”.

Tamu internasional menghadiri edisi perdana festival di bawah arahan direktur artistik baru Giona A. Nzaro, Laetitia Casta, Jill Ann Heard, Yuka Saito, Abel Ferrara, Melissa Liu, Ross Lippmann, Phil Tibbett, John and Deborah Landis dan Ferdinando Seto Filmarino termasuk di antara tamu internasional yang menghadiri edisi perdana festival tersebut. . , yang membuka festival dengan film berbahasa Inggris pertamanya Beckett pada 4 Agustus, bersama bintang film John David Washington dan Vicki Krebs.

Selama festival tahun ini, diskusi dimulai dengan sungguh-sungguh tentang kandidat potensial untuk menggantikan presiden Locarno yang berusia 77 tahun, Marco Solari di masa depan. Di antara nama-nama yang disebutkan adalah Carla Speziali, mantan walikota Locarno dan anggota dewan festival dan presiden Palacinema; Patricia Bisenti, Anggota Dewan Credit Suisse; dan politisi lokal Filippo Lombardi.

READ  5 Film Horor Terbaik Di Netflix: 10 April 2021