memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Film dokumenter Indonesia mendeklarasikan perang terhadap plastik sekali pakai

Polly – “Di sini, di Polly, kami percaya pada hukum Karmapala “Tindakan kami menentukan apakah kami menjadi baik atau buruk,” kata Kede Robbie, pemimpin band rock Navigula dan kepala “Palau Plastic”.

Film dokumenter berdurasi panjang yang diterjemahkan dari bahasa Indonesia sebagai Pulau Plastik ini dimulai di pantai-pantai selatan Bali, di mana setiap awal tahun ratusan ton sampah hanyut dari mesin ekonomi Indonesia, pulau tetangga Jawa. . , Dan dari sungai Polinesia yang digunakan penduduk setempat dan bisnis sebagai tempat sampah.

Fakta bahwa plastik Palau sekarang dipajang di bioskop-bioskop Indonesia adalah cerminan dari kurangnya waktu untuk berita dan minat lokal terhadap masalah tersebut. 11 film dokumenter Indonesia sejauh ini telah ditayangkan di layar lebar lokal. Ini akan dirilis di seluruh dunia di Netflix akhir tahun ini.

Dengan gambar drone yang menakjubkan dari ritme politik Navigula dan sawah hijau zamrud dan karang berwarna-warni di Indonesia, Gede Robbie bertemu dengan Brigadir Aricandi, seorang ahli biologi dan penyuka Jawa Timur.

Di sana mereka menyelinap ke pabrik daur ulang kertas dan kartu, yang menjual sampah plastik yang diselundupkan dari Barat dalam wadah yang dibuat hanya untuk limbah kertas. Mereka kemudian mengikuti truk sampah yang membawa sampah plastik dari pabrik ke desa terdekat. Ini disortir dan dikeringkan oleh keluarga miskin-kotor untuk dijual kembali sebagai bahan bakar kiln di pabrik tahu. Plastik dengan monomer karbon dan hidrogen sangat mudah terbakar dan, setelah dinyalakan, menghasilkan gas yang mudah terbakar yang menghasilkan panas tinggi. Pembuat tahu menggunakannya karena lebih murah daripada membakar kayu, tetapi menyuntikkan banyak sekali karsinogen ke atmosfer.

“Kami tidak akan keributan ini jika Amerika tidak mengirimkan sampahnya kepada kami,” teriak Brigley melalui megafon saat melakukan protes di konsulat AS di Surabaya. “Jangan kirim sampahmu ke Indonesia. Kita sudah miskin dan jelek. Kalau begitu kita kirim lebih banyak sampah. Ini berantakan.”

Frustrasi Brigley bisa dimengerti. Menurut studi tahun 2018 oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, Indonesia adalah sumber plastik laut terbesar kedua di dunia setelah China, dengan 1,3 juta ton lautan mengalir ke lautan setiap tahun.

Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Science Advances mengidentifikasi Amerika Serikat sebagai penghasil sampah plastik terbesar di dunia, dan mengatakan penelitian sebelumnya gagal menentukan negara sumber plastik, yang seringkali berakhir di negara berkembang di Asia.

“Saya kaget,” kata Gede Robbie setelah mengambil sampah plastik berstempel Nestle dan Unilever yang tampaknya berasal dari Amerika Serikat, Australia, Italia, dan Kanada. “Kami mencoba mengikuti teladan mereka dalam hal kesadaran konsumen dan kesadaran produsen. Jadi, orang-orang dan komunitas yang beradab ini bertanggung jawab atas sampah mereka – membersihkan, mengeringkan, memisahkannya – tapi, bagaimanapun, berakhir di Indonesia. . Apa itu?”

Adegan di mana Kate Robbie meminta Presiden Indonesia Joko Widodo untuk mematuhi peraturan nasional yang sudah ada di Bali untuk melarang kantong plastik di toko, tetapi gagal mendapatkan tanggapan yang pasti dari presiden, memberikan lebih banyak bahan untuk dipikirkan.

Adegan para konservasionis satwa liar yang menggunakan tang untuk memeras sedotan plastik dari hidung penyu yang berdarah telah membuang 65 truk sampah plastik ke perairan Indonesia sejak mereka mulai menonton film dokumenter yang mengancam penonton vokal.

Film ini dimulai dengan penyelidikan hidung yang keras terhadap masalah sampah plastik di Indonesia. Pejabat yang korup dan tidak kompeten memfasilitasi impor plastik ilegal, sementara masyarakat yang berpendidikan dan produsen makanan yang tidak bertanggung jawab memperburuk masalah.

READ  Pemberi pinjaman peer-to-peer Alami membeli Bank Syariah

Film ini mengeksplorasi apa yang terjadi ketika perkembangbiakan sampah plastik tidak hanya mencemari planet tetapi juga tubuh kita. Sebuah laboratorium di Jawa menganalisis sampel tinja dari Gede Robbie dan menemukan bahwa itu bermasalah dengan mikroplastik beracun. Adegan itu diulangi oleh sampel bangku walikota, musisi, dan influencer yang ditemui Gede Robbie dalam perjalanan ke ibu kota Jakarta.

Atas: Tissa Mafra, seorang pengacara dan aktivis lingkungan, memegang poster yang memperlihatkan bungkus plastik bekas pada pawai bebas plastik di Jakarta pada tahun 2019. Bawah: Relawan mengeluarkan plastik dari sungai di Jawa.

Di sepertiga terakhir film, orang Indonesia biasa mencoba menyelamatkan dunia mereka, seolah-olah membersihkan sungai yang sangat tercemar. Dalam adegan yang memikat, seorang ibu mengajari putrinya cara memilah sampah plastik dari sampah alami pantai. Dalam adegan lain, relawan menukar kantong plastik pejalan kaki dengan kantong yang dapat digunakan kembali yang terbuat dari serat alami di sekitar Jakarta, menjelaskan bagaimana kantong plastik digunakan rata-rata selama 15 menit, tetapi mencemari planet ini selama lebih dari satu abad.

Eva Vojkovska, produser eksekutif Palau Plastics, yang merupakan CEO Copernicus, sebuah organisasi nirlaba yang menciptakan solusi untuk masalah sosial dan lingkungan dan mengintegrasikan film tersebut, mengatakan rencananya adalah memasukkan semua lapisan masyarakat yang berbeda ke dalam film tersebut.

“Salah satu hal yang ingin kami capai melalui film ini adalah mengajak semua orang untuk bergabung,” katanya. “Kami berpusat pada solusi. Kami ingin mengurangi rasa malu dan kriminalitas. Kami tidak boleh menyerang perusahaan karena sudah banyak film asing, kami sudah melakukannya. Ini cocok untuk Indonesia dan beresonansi. dengan perusahaan dan pembuat kebijakan. “

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 3.9 Gempa

Palau Plastic akan diputar di Indonesia hingga akhir Mei. Vozkovska mengatakan dia senang dengan penerimaan film sejauh ini dan rilis Netflix yang akan datang, tetapi penjualan tiket tidak pernah menjadi fokus utama.

“Kami sangat ingin mendapatkan gambaran ini di setiap sekolah, universitas dan pemerintahan di Indonesia,” ujarnya. “Kami akan fokus begitu perdana selesai. Sejauh ini, respon pemerintah positif.

“Apa yang kami katakan dalam film ini bukanlah hal baru. Kami merilisnya dalam format yang akan dilihat oleh lebih banyak penonton dibandingkan dengan saluran reguler kami dengan kartu as Kedo Robbie, bintang rock di Indonesia.”