memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Festival Taiwan 2022 menjanjikan pertunjukan multikultural yang menarik

Di antara acara tahun ini adalah pameran tentang nelayan migran Indonesia di kota Tangkang, Taiwan.

Konten artikel

TaiwanFest Vancouver: Cerita Kemerdekaan

Iklan 2

Konten artikel

Kapan: 3-5 September, waktu yang berbeda

Konten artikel

di mana: Tempat-tempat di pusat kota Vancouver dan program virtual

Tiket/Informasi: vancouvertaiwanfest.ca

Perikanan memainkan peran penting dalam kehidupan orang Taiwan sebagai sumber mata pencaharian dan mesin ekonomi. Negara kepulauan yang demokratis ini memiliki banyak kota pelabuhan kecil yang merupakan pangkalan armada dan pusat pemrosesan.

Kota Tangkáng di bagian selatan adalah salah satu daerah yang terkenal karena memanen tuna sirip biru, belanak, dan udang sakura.

Dengan 400 tahun sejarah maritim di belakangnya, penduduk kota yang berpenduduk hampir 50.000 orang ini adalah campuran dari penduduk asli setempat, penjajah Cina, dan sejumlah besar pekerja imigran yang dibawa di bawah berbagai kebijakan pekerja asing sementara. Sejak tahun 1990-an, kelompok terbesar terdiri dari lebih dari 10.000 pelaut Indonesia. Sedemikian rupa sehingga komunitas terwakili dalam kantong budaya yang mencakup bisnis yang melayani pelanggan dalam bahasa Indonesia, produk dan layanan tertentu, dan masjid komunitas.

READ  Temui Forbes's Class 30 Asian Under 30s untuk 2022, Di Dalam Garis Unicorn $95 Miliar dan Lebih Banyak Lagi untuk Pemilik Usaha Kecil

Periklanan 3

Konten artikel

Silaturahmi pernah terjadi di kapal, namun selama beberapa dekade terakhir, komunitas pelaut mandiri yang disebut FOSPI – Forum Temu Pelaut Indonesia – telah menyatukan ribuan nelayan dari berbagai wilayah Indonesia di Taiwan dan mendirikan pusat pertemuan. FOSPI sering disebut dengan kata Indonesia Silaturahmi, yang berarti “menyambung dan memperbaiki hubungan”.

Silaturahmi juga merupakan kata yang dipilih untuk pameran instalasi interaktif yang ditampilkan di Taiwanfest Vancouver tahun ini yang mencerminkan kisah masyarakat Indonesia di Tangkáng. Acara multi-hari tahun ini berfokus pada kisah-kisah kemerdekaan di dalam komunitas Indonesia dan Malaysia di Taiwan, serta di dalam area Taiwan lainnya seperti seniman pribumi, penerbitan, dan hubungan internasional. Acara ini berlangsung di 600 blok Granville Street pada tanggal 3 dan 4 September, pukul 11.00 hingga 19.00, dan 5 September, pukul 11.00 hingga 18.00.

Periklanan 4

Konten artikel

Aktivis budaya Ting-Kuan Wu dan pekerja budaya dan penulis lepas Yu-Chen Lan mensponsori proyek tersebut, yang akan mencakup beberapa komponen. Kedua kurator memiliki koneksi yang luas ke Indonesia, serta mengeksplorasi berbagai aspek masalah yang mempengaruhi pekerja migran.

“Dengan bekerja di bidang pekerja migran selama lebih dari enam atau tujuh tahun, fokus saya lebih pada literatur bekerja sama dengan penulis dan peneliti dari Indonesia,” kata Ting Kwan Wu. “Ini pertama kalinya saya ikut galeri seni melihat komunitas. Karena penangkapan udang sakura hanya beroperasi dari Senin sampai Jumat, Tangkáng adalah salah satu dari sedikit tempat di mana para nelayan menghabiskan akhir pekan mereka yang telah berkontribusi pada komunitas yang aktif di kota.”

READ  Jason Statham menggoda pertarungan Expendables 4 dengan bintang terkemuka Echo Uwais

Iklan 5

Konten artikel

“Banyak juga pekerja yang secara tidak langsung berhubungan dengan pengolahan dan sebagainya, dan mereka juga tidak melaut dalam waktu yang lama,” kata Lan. “Tidak berada langsung di atas kapal berarti harus mengakses segala sesuatu mulai dari pertemuan dan tempat makan hingga membuat karya seni dan sebagainya.”

Bekerja dengan anggota masyarakat yang kedua kurator mencatat memiliki beberapa ide yang sangat jelas tentang bagaimana mereka ingin mempresentasikan cerita dan gaya hidup mereka, model kolaboratif dikembangkan untuk menghasilkan presentasi pameran yang akan dilihat di luar ruangan di Granville. Mengingat betapa banyak kehidupan imigran terjadi di luar ruangan, tempat ini sempurna.

Yu-Chen Lan berkata, “Jika Anda pergi ke Tangkáng, Anda akan melihat para nelayan berkumpul bersama di atas terpal industri besar yang diletakkan di tanah untuk berdoa, makan, dan bergaul dengan orang lain.” “Jadi kami akan membuat ulang ini di Granville, untuk menciptakan pengalaman cerita luar angkasa.”

Iklan 6

Konten artikel

Di atap rami akan ada segala sesuatu mulai dari patung nelayan Jawa yang karyanya menghiasi masjid di Taiwan hingga instalasi musik yang menampilkan cuplikan dokumenter tentang proses pembuatan seni, makanan, dan praktik budaya lainnya. Ada juga unit karaoke.

“Kami memiliki rekaman yang dibuat sendiri oleh para nelayan karena sangat umum mereka berkumpul di malam hari di dermaga kapal atau perahu, dan bermain gitar dan menyanyikan lagu-lagu,” kata Lan. “Beberapa dari buku-buku ini asli tentang kehidupan di Taiwan dan kesulitan serta tantangan terkait bagi para imigran.”

READ  Film Gundam: Kokoroz Duan Island tayang di Indonesia Jumat - Berita

“Karena sebagian besar mesin karaoke di Taiwan dioperasikan dengan koin dan direkam sebelumnya, banyak imigran yang sudah membawa sendiri sehingga mereka bisa mendapatkan lagu yang ingin mereka mainkan,” kata Wu. “Ada juga beberapa band nelayan yang mengadaptasi instrumen tradisional Taiwan untuk memainkan segala sesuatu mulai dari lagu Jawa hingga nasyid Islami, sering muncul di beberapa pertunjukan budaya lokal Taiwan. Ini adalah situasi menarik yang muncul di sekitar komunitas pekerja migran Indonesia yang mengekspresikan rasa kebersamaannya. identitas dan kebebasan individu.”

Membentuk ikatan baru sambil menjunjung tinggi rasa rumah adalah proses berkelanjutan bagi pekerja migran dalam ekonomi global. Menemukan cara yang sering inovatif di mana komunitas responsif muncul untuk populasi sementara adalah bagian integral dari pengembangan masyarakat multikultural. Silaturahmi hanyalah salah satu contohnya di Taiwanfest Vancouver, yang juga akan menampilkan konser Stories of Independence, bioskop, ceramah, dan banyak lagi.

Kunjungi situsnya vancouvertaiwanfest.ca Untuk daftar lengkap.

[email protected]

twitter.com/stuartderdeyn

    Iklan 1

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna pengikut komentar. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel Pengaturan.