memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Esports di SEA 31 Games – Nico

Pada tanggal 23 Mei, Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-31 di Hanoi berakhir dengan pertunjukan cahaya yang spektakuler. (Sumber: Bernama)

Vietnam menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA) ke-31 pada Mei 2022, acara olahraga tatap muka pertama di kawasan itu setelah jeda dua tahun selama pandemi COVID-19. Ini adalah kedua kalinya Vietnam menjadi tuan rumah acara tersebut. SEA Games tahun ini menampilkan 40 cabang olahraga dari 526 cabang olahraga dengan hampir 10.000 atlet dari 11 negara berpartisipasi. Penonton berada di tempat – yang tidak harus diuji untuk COVID-19 – berbeda dengan Olimpiade Tokyo tahun lalu tanpa penggemar. SEA Games tahun ini mengusung tema “Let’s Shine”, dengan penyelenggara bermaksud untuk mewujudkan keinginan untuk tampil sebagai pemenang dan pesan solidaritas, ketahanan dan keberlanjutan yang ditampilkan negara-negara Asia Tenggara di tengah pandemi.

SEA Games ke-31 penting untuk dimasukkannya esports sebagai acara perebutan medali – cerminan dari para pemain yang bersemangat di kawasan yang dinamis ini dan kancah esports yang berkembang, serta pentingnya budaya dan politik yang berkembang dari esports. Pada tahun 2021, Niko Partners mencatat pertumbuhan lebih dari 25% di pasar esports Asia Tenggara, senilai US$80 juta. Pertumbuhan ini mencerminkan semakin populernya, pentingnya, dan dukungan dari esports, yang sejalan dengan pengakuannya sebagai olahraga yang sedang berkembang.

Acara Esports yang diadakan di Sea Games ke-31

Acara esports di SEA Games diadakan di Vietnam National Convention Center di Hanoi, 12-23 Mei. Ini adalah kali kedua esports diperebutkan sebagai perebutan medali di SEA Games – mereka memulai debutnya di SEA Games 2019 di Manila, Filipina. Esports semakin dimasukkan dalam kompetisi multi-olahraga yang didukung oleh Komite Olimpiade Internasional. Kami kemudian berharap untuk melihat esports melakukan debut resminya di Asian Games 2022 yang saat ini ditunda di Hangzhou, Cina. Melalui kerjasama antara Olympic Council of Asia dan Asian Esports Federation (AESF).

E-sports semakin penting secara politik di kawasan ini. Sejak esports pertama kali diperkenalkan sebagai olahraga demonstrasi di Asian Games 2018 di Indonesia, negara-negara Asia Tenggara telah aktif mempromosikan industri esports nasional mereka. Esports dengan cepat menjadi salah satu olahraga paling populer di dunia, dan telah menarik minat dan partisipasi yang besar. Tidak ada tempat yang lebih sehat dari ini di Asia. Menurut penelitian Nikko, pemirsa esports di Asia tumbuh menjadi lebih dari 675 juta penggemar pada tahun 2021, dengan pertumbuhan berlanjut hingga 2022.

READ  Indonesia yakin WorldSBK dan MotoGP akan tetap berjalan meski ada keputusan WADA | MotoGP

E-sports juga telah dimasukkan dalam kegiatan politik, mirip dengan olahraga tradisional. Dari mobilisasi politik Untuk mendorong lebih banyak anak muda untuk memilih, untuk Diplomasi olahraga Mempromosikan perdamaian regional dan pembangunan berkelanjutan. Akibatnya, negara-negara di kawasan ini menerima kemunculan esports di acara olahraga regional terbesar.

Acara olahraga besar yang menampilkan esports

Peristiwa Lokasi nama panggilan menulis pengatur
Asian Games dan Seni Bela Diri Indoor 2017 Ashgabat, Turkmenistan Dota 2, Hearthstone, StarCraft II: Legacy of the Void, Raja Pejuang ke-14 bukti OCA
Asian Games 2018 Jakarta, Indonesia Arena of Valor, Clash Royale, Hearthstone, League of Legends, Pro Evolution Soccer, StarCraft II bukti OCA, AESF, Panitia Penyelenggara Asian Games di Indonesia
permainan laut 2019 San Juan, Metro Manila, Filipina Arena of Valor, Dota 2, Hearthstone, Mobile Legends: Bang Bang, Starcraft II, Tekken 7, Medali Resmi RAZR, AESF, IOC, OCA
Pertandingan Seni Bela Diri dan Indoor Asia 2021 Bangkok dan Chonburi, Thailand Arena of Valor, Assetto Corsa, Dota 2, Legends of Runeterra, One Lap E-Cycling, Tekken 7 Medali Resmi OCA
permainan laut 2021 Hanoi Vietnam Dijelaskan di bawah dalam artikel Medali Resmi VIRESA, AESF, IOC, OCA
Asian Games 2022 Hangzhou, Cina Arena of Valor, Dota 2, Dream Three Kingdoms 2, EA Sports FIFA, HearthStone, League of Legends, PUBG Mobile, Street Fighter V, Robot Masters (VR), VR Sports Medali Resmi AliSports, AESF, OCA
permainan laut 2023 Phnom Penh, Kamboja Akan diumumkan Medali Resmi Akan diumumkan

Ajang esports tahun ini meraih 10 medali emas dari delapan gelar. Ini adalah empat medali esports lebih banyak dari SEA Games 2019. Sebelumnya, tuan rumah Filipina memiliki medali yang mengesankan, memenangkan emas di Dota 2, Mobile Legends: Bang Bang dan StarCraft 2, perak di Tekken 7, dan perunggu di Tekken 7.

READ  Indonesia meminta maaf atas 'kekuatan berlebihan' terhadap pria Papua tuli ل

Medali esports SEA Games ke-31

Hasil acara Dia pergi perak Perunggu
komputer
tembakan yg bersilangan Vietnam filipina Indonesia
FIFA Online 4 Thailand Vietnam Malaysia
Liga legenda Vietnam filipina Singapura
telepon selular
Sirkuit Valor Thailand Vietnam Malaysia
api gratis Indonesia Indonesia Thailand
League of Legends: Wild Rift (Tim Putra) Vietnam Thailand Singapura
League of Legends: Wild Rift (tim wanita) filipina Singapura Thailand
Mobile Legends: Bang Bang filipina Indonesia Singapura
Seluler PUBG individu Vietnam Indonesia Thailand
Tim Seluler PUBG Indonesia Vietnam Malaysia

Pada Olimpiade edisi kali ini, tuan rumah Vietnam terus mendominasi di kandang sendiri, menjadi pemenang terbesar dalam kategori esports dengan 4 medali emas dan 3 perak.

Indonesia menduduki peringkat kedua dalam perolehan medali esports, merebut emas di Free Fire dan Team PUBG Mobile, perak di Free Fire dan Mobile Legends: Bang Bang, PUBG Mobile Individual, dan perunggu di CrossFire. Hal ini sangat mengesankan karena Pengurus Besar Esports Indonesia (PBESI) harus menarik 4 tim esports lagi karena keterbatasan anggaran yang dikeluarkan oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora). Tim yang ditarik tersebut dijadwalkan bertanding di Arena of Valor, League of Legends PC, League of Legends Wild Rift Men, dan League of Legends Wild Rift Women.

Sementara itu, Filipina melanjutkan rekor kuatnya di game elektronik MOBA. Pada tahun 2021, Blacklist menjadi tim Filipina kedua yang memenangkan Kejuaraan Dunia Mobile Legends setelah Bren Esports memenangkan edisi sebelumnya dari turnamen yang sangat kompetitif pada tahun 2020. Dengan silsilah ini, tidak mengherankan bahwa Filipina memenangkan emas di Mobile Legends : Bang Bang dan League of Legends Wild Rift mendapatkan medali perak di League of Legends PC.

Terakhir, Thailand meraih medali emas di Arena of Valor dan FIFA Online 4. Secara khusus, Brunei memilih 10 atlet untuk berpartisipasi dalam esports untuk pertama kalinya di 31 SEA Games, terhitung hampir setengah dari total 23 atlet dari Brunei yang berpartisipasi. . dalam permainan. Secara kolektif, negara-negara Asia Tenggara berbagi visi untuk mempromosikan olahraga sejajar dengan olahraga tradisional.

Apa selanjutnya untuk SEA Games ke-32?

Stadion Nasional Morodok Tiko Phnom Penh yang baru berkapasitas 60.000 kursi akan menjadi tempat turnamen besar ketika Kamboja menjadi tuan rumah Asian Games Tenggara untuk pertama kalinya pada Mei 2023. Total biaya proyek sekitar US$160 juta, dengan bantuan keuangan dari pemerintah China.

READ  EVOS Phoenix di Thailand dan EVOS Divine Experience dari Indonesia di

Kamboja akan menjadi tuan rumah Marine Games ke-32 pada Mei 2023, dengan ibu kota, Phnom Penh, sebagai hub utama dengan 40 cabang olahraga sudah termasuk dalam program kompetisinya. Ini akan menjadi pertama kalinya Kamboja menjadi tuan rumah Olimpiade setiap dua tahun. Esports adalah salah satu cabang olahraga yang akan diikutsertakan. Federasi Esports Kamboja (EFC) akan bekerja sama dengan Federasi Olahraga Rekreasi dan Elektronik Vietnam (VIRESA) untuk menyelenggarakan acara esports untuk SEA Games ke-32 tahun depan.

Dimasukkannya esports dalam acara olahraga besar di Asia merupakan tonggak penting. Sementara Asian Games 2022 telah ditunda lebih lanjut karena kekhawatiran pandemi COVID-19 di China, negara-negara yang menjauh dari kebijakan nol-COVID mengizinkan lebih banyak acara olahraga tatap muka dan mempromosikan pariwisata esports untuk menghidupkan kembali ekonomi mereka. Pada tanggal 24 Mei, Vietnam Express melaporkan bahwa Hanoi menyambut 700.000 kedatangan domestik dan 31.500 pengunjung asing selama hampir dua minggu acara olahraga terbesar SEA, sebuah tanda pasti bahwa SEA Games memiliki dampak positif pada ekonomi lokal. Dengan melegalkan esports sebagai olahraga penuh medali di SEA Games dan Asian Games, negara tuan rumah dapat menarik demografi penggemar baru.

Terakhir, esports menonjol sebagai ajang perebutan medali lengkap yang mendorong inisiatif pemerintah yang lebih besar di kawasan ini seperti membuat kebijakan esports, menyediakan dukungan infrastruktur terkait untuk sponsor atlet olahraga, dan banyak lagi. Dengan demikian, acara multi-olahraga menjadi bukti penting seberapa jauh Asia telah berkembang dalam mengembangkan industri esports. Niko Partners dengan cermat mengikuti semua perkembangan esports di seluruh Asia. Untuk gambaran lengkap tentang pasar esports Asia yang sedang berkembang, lihat laporan Esports di Asia 2022 yang akan dirilis akhir bulan ini.

Pengarang: Edward Tian