memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Empat pemain catur Indonesia yang sedang naik daun layak untuk ditonton

Radhia Indra (Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin 12 September 2022

2022-09-12
18:17

acb46bb3015c754a01ddf4e65a01125f
1
Olahraga
JAPFA-Festival-Catur, Japfa, JAPFA-Festival-Catur-2022, Catur, Queens-Gambit, Olahraga
Gratis

Indonesia memiliki sejumlah pecatur berbakat yang layak mendapat pujian karena mengangkat level negara dalam beberapa tahun terakhir.

Catur memiliki sejarah panjang di Indonesia. Persatuan Catur Indonesia (Perkasi) didirikan pada tahun 1950, tak lama setelah kemerdekaan negara itu. Sejak saat itu, pemain bertalenta dari Utut Adianto hingga mendiang Herman Suradiradja mencuat di kancah internasional.

Tapi ada lonjakan minat pada game akhir-akhir ini, sebagian berkat serial Netflix yang sukses di tahun 2020 Pertaruhan ratu yang menyebabkan mania catur baru di seluruh dunia, dengan penjualan set catur melonjak hingga seribu persen, NPR tersebut.

Di Indonesia, antusiasme terbaru terlihat dari ramainya ruangan tempat turnamen catur digelar, seperti pada JAPFA Chess Festival 2022 ke-12 di Gedung Serbaguna Senayan, Jakarta yang saat ini sedang berlangsung.

Agar penggemar catur baru selalu mengetahui perkembangan industri ini, berikut adalah empat pemain catur baru yang menurut kami harus Anda ketahui:

Azaria Judy Setiaki

Lahir dan besar di Bekasi, Judy sudah bermain catur sejak berusia empat tahun. Di usianya yang ke-24, ia kini sudah lima kali juara junior Kejuaraan Catur Indonesia dan meraih dua medali emas di Pesta Olahraga Nasional Indonesia (PON).

“Saya jatuh cinta dengan permainan catur dengan melihat ibu saya memainkannya,” katanya kepada Jakarta Post melalui pesan teks, Senin. Ibu Jodi, Lisa Carlina Lomong-dong, juga seorang pecatur profesional yang menyandang gelar Master Internasional Wanita (WIM).

“Mudah-mudahan Indonesia akan melahirkan lebih banyak lagi master-master catur yang hebat,” kata Jodi yang juga seorang International Professor (IM) sekarang ini.

READ  SOFTBANK CORP ORD (SFTBF) dan SOFTBANK CP UNSP ADR (SFTBY) - SoftBank Didukung oleh SoftBank sedang mengevaluasi listing AS melalui Penggabungan SPAC: Bloomberg

Chelsea Monica Ignasias Seheit

Chelsea adalah peraih medali emas lain di dunia catur Indonesia. Dia dianugerahi gelar WIM pada tahun 2011, pada usia 15 tahun. Dia menjadi terkenal di lapangan sejak usia muda, dan bahkan mendapatkan medali internasional pertamanya ketika dia berusia 10 tahun.

Chelsie juga merupakan streamer Twitch dan YouTube dengan lebih dari 73.000 pelanggan. Permainan dan analisisnya, terkadang dengan Ketua Umum Indonesia (GM) Susanto Megaranto yang terhormat, telah menyebarkan minat pada permainan tersebut ke khalayak yang lebih luas di Indonesia.

Muhammad Irfan

Irfan adalah pemain pesan instan yang telah membuat namanya dalam beberapa tahun terakhir di dunia catur. Dia sekarang mewakili Indonesia di Festival Catur JAPFA ke-12 tahun 2022 dan bersaing dengan General Manager Filipina, Darwin Lilo.

“Irfan memiliki lawan berperingkat lebih tinggi sekarang, jadi ini adalah kesempatan yang sangat bagus untuknya [show his talents]. Perwakilan Percy, Hendry Jamal memberi tahu Surat pada hari Senin.

Lahir di Probolinggo, Erfan adalah satu-satunya dua pemain yang mewakili negara di Kejuaraan Catur Dunia 2021 di Dubai, Uni Emirat Arab, yang lainnya adalah Susanto Megaranto.

Madinah Warda Awliya

Sebagai Grand Prix (WGM) putri termuda Indonesia, gelar yang diraihnya pada usia 16 tahun, kekuatan dan kemampuan Medina dalam catur tidak bisa dipungkiri.

“Dia adalah talenta muda yang hebat,” kata Hendry, mencatat bahwa bahkan sebelum dia berusia 20 tahun, Medina menduduki peringkat keempat dunia di antara para pecatur muda.

Untuk seseorang yang menerima badge of honor dari presiden keenam Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan diundang untuk pelatihan pribadi dengan GM catur Hungaria-Amerika Susan Polgar, Medina mungkin tidak cocok dengan kategori “rookie”, tetapi usianya yang masih muda membuktikan bahwa dia masih memiliki banyak prestasi yang akan datang.

READ  Pengeluaran iklan seluler mencapai $295 miliar pada tahun 2021

Permainan berlanjut

Dua permainan papan utama pada Hari Kedua Festival Catur JAPFA ke-12 2022 berakhir pada hari Minggu dengan hasil imbang.

Meskipun berada di bawah 100 ELO, Medina sekali lagi menahan imbang WGM Gong Qianyun, menghasilkan masing-masing setengah poin.

Memainkan Medina Caro-Kann Defense, Qianyun terseret ke dalam permainan 37 gerakan di mana tidak ada yang benar-benar terjadi karena kedua pemain memutuskan untuk bertukar ratu sebelum bergerak 20.

Pertandingan kedua antara IM Mehmet Irvan dan manajer umum Darwin Lilo berlangsung setengah selama keduanya setuju untuk seri di langkah 15, suatu prestasi yang patut dicatat untuk IM mengingat bagaimana ia memainkan Black dan lawannya adalah pemain berperingkat lebih tinggi.

Sistem Petrosian Pertahanan Ratu India muncul di papan putra dan kedua pemain tahu itu adalah posisi seri di awal permainan, yang berarti masing-masing setengah poin; Irfan memimpin dengan 1,5 dan duduk setengah poin di belakangnya.

Pelaporan tambahan oleh Denny Guevare