memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Empat dekade menunggu medali emas di Paralympic Games Indonesia di Tokyo

TEMPO.CODan Jakarta – Dengan memenangkan final ganda putri SL3-SU5, Leni Ratri Oktila dan Khalimatus Saadia mengakhiri penantian empat dekade Indonesia untuk medali emas di turnamen tersebut. Pertandingan Paralimpiade.

Duo unggulan teratas itu mengalahkan unggulan kedua Cheng Heifang dan Ma Huihui dari China dalam pertandingan back-to-back 21-18 dan 21-12 di Stadion Nasional Yoyogi di Tokyo, Jepang pada hari Sabtu, untuk merebut medali emas unit pertamanya di Paralimpiade 2020 di Tokyo. .

Medali tersebut juga merupakan yang pertama bagi Indonesia sejak Paralimpiade Arnhem 1980. Pada saat itu, band ini memiliki dua medali emas, dimenangkan oleh Jan Subianto di bowling rumput dan RS Arlene di angkat besi.

Medali yang direbut Oktila dan Sadia di Paralimpiade Tokyo 2020 tidak hanya mengulang prestasi Indonesia 41 tahun sebelumnya, tetapi juga menandai awal keberhasilan Indonesia di semi-bulu tangkis di ajang multi-olahraga internasional yang dipertandingkan. untuk pertama kalinya.

Oktila dan Sadiyah sukses menghadapi setiap tantangan sebelum akhirnya merebut emas pertama Indonesia di ajang tersebut.

Oktila menghadapi tantangan yang lebih besar saat ia berkompetisi di tiga cabang – ganda putri SL3-SU5 dengan Saadia, ganda campuran SL3-SU5 dengan Hary Susanto, dan tunggal putri SL4.

Keikutsertaan dalam tiga event membuat jadwal pertandingan semakin padat dengan waktu istirahat yang minim. Oktila telah berpartisipasi dalam 10 pertandingan sejak semi-bulu tangkis dimulai pada 1 September 2021, bermain tiga hingga empat pertandingan sehari.

Misalnya, pada hari kedua babak kualifikasi kelas bulu pada tanggal 2 September, dia harus bertanding dalam tiga pertandingan berturut-turut di babak penyisihan grup.

Jadwal dimulai dengan ganda putri melawan Tai Nepada Sainsopa dan Chanida Srinavakul. Pada pertandingan berikutnya, ia menghadapi rekan senegaranya Saadia di tunggal putri, sedangkan di nomor ganda campuran ia terakhir melawan Jerman bersama Susanto.

READ  Menpora berharap kompetisi berkelanjutan, pelatihan karate diadakan

Meski waktu istirahat antar pertandingan relatif singkat, namun pemain berusia 30 tahun itu tetap menunjukkan dominasinya dengan memenangkan semua pertandingan dalam dua pertandingan berturut-turut.

Sementara itu, pada 3 September, saya menghadapi dua pertandingan dalam satu hari. Bersama Saadia, ia dengan mudah mengalahkan wakil tuan rumah Noriko Ito-Ayako Suzuki dengan skor 21-4, 21-8.

Selanjutnya, ia mengalahkan Faustin Noel dari Prancis 21-12, 21-6 di tunggal putri SL4 untuk mengamankan tempat di semi final.

Jadwal lebih padat pada hari Sabtu. Sebelum meraih medali emas di ganda putri, pemain tunggal putri pertama di SL4 putri harus menghadapi tiga pertandingan di babak semifinal. Oleh karena itu, dia harus tinggal di Stadion Nasional Yoyogi sampai jam 8 malam JST.

Meski seharusnya tenaganya lebih terkuras dari rekan-rekan setimnya, “ratu” bulu tangkis itu mampu mendominasi turnamen dan merebut medali emas dengan tekad yang kuat.

Pada Minggu (5 September 2021), Oktila berpeluang lebih besar untuk meraih emas saat bertanding di tunggal putri SL4 dan ganda campuran SL3-SU5 bersama Susanto.

Di tunggal putri China akan berhadapan dengan Cheng Hefang, sedangkan di ganda campuran, Oktila/Susanto akan bertemu dengan pasangan Prancis Lucas Mazur dan Faustin Noel.

sedang membaca: Tokyo Paralympics: Indonesia Raih Emas Pertama dari Para Badminton

diantara