memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Efek abadi GANEFO: Ketika IOC dipaksa untuk mengakui olahraga, olahraga tidak dapat dipisahkan dari politik

Piagam Olimpiade menyatakan bahwa salah satu prinsip dasar Gerakan Olimpiade adalah bahwa “organisasi olahraga dalam Gerakan Olimpiade harus menerapkan netralitas politik.” Memang, Olimpiade dan politik tidak dapat dipisahkan – dan gerakan di Asia hampir 60 tahun yang lalu memiliki dampak yang bertahan lama pada bagaimana Olimpiade dipolitisasi.

Pada tahun 1960-an, sekitar 36 negara merangkul Pertandingan kontra-Olimpiade baru: GANEFO, Atletik Baru yang Muncul. GANEFO dibentuk untuk menantang IOC, “alat imperialis dan kolonialis,” dalam kata-kata Presiden Indonesia saat itu Sukarno. Setelah GANEFO, IOC terpaksa menerima bahwa olahraga seringkali bersifat politis. Tidak ada jalan kembali.

GANEFO memberi IOC tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sukarno menyatakan bahwa “olahraga tidak dapat dipisahkan dari politik”. Presiden Komite Olimpiade Internasional, Avery Brundage, menyesalkan “tantangan yang dihadapi semua organisasi olahraga amatir internasional, yang tidak dapat diabaikan begitu saja.” “Ada yang namanya aturan dan regulasi,” kata Shamma.

GANEFO, bukan Olimpiade Tokyo 1964, adalah acara olahraga internasional besar pertama yang diadakan di Asia. Sementara Jepang mendirikan partai “luar” untuk melambangkan kembalinya ke panggung dunia setelah Perang Dunia II sebagai negara yang taat aturan, Indonesia dan sekutu GANEFO-nya (awalnya Kamboja, Cina, Guinea, Indonesia, Irak, Mali, Pakistan, Vietnam dan Uni Soviet) menolak aturan main. .

GANEFO telah memperkenalkan cara baru bagi dunia untuk mengatur dan memahami olahraga global. Asal-usulnya kembali ke Asian Games, kompetisi regional yang diadakan setiap empat tahun antara Olimpiade Musim Panas.

Sebelas tim nasional berpartisipasi dalam Asian Games pertama pada tahun 1951, dengan Jepang menduduki puncak perolehan medali. Tuan rumah, Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru, menetapkan tujuan yang sangat politis: olahraga “menyatukan pemuda dari banyak negara dan dengan demikian membantu, sampai batas tertentu, dalam mempromosikan persahabatan dan kerja sama internasional.” Asian Games berikutnya di Manila dan Tokyo menggunakan bahasa Olimpiade dari kompetisi persahabatan bersama dengan meningkatkan peran global negara tuan rumah.

READ  K-drama menghadapi tantangan di era penyiaran lintas batas

Itu berubah ketika Asian Games ketiga dibuka di Indonesia pada tahun 1962. Pemerintah Sukarno menolak masuk ke Israel dan Taiwan sebagai tanggapan atas keinginan negara-negara Arab dan China.

Akibatnya, Komite Olimpiade Internasional menolak untuk mengakui Olimpiade. Dengan para atlet dan delegasi nasional yang sudah berada di Jakarta, ia tetap maju tanpa pamrih. Penggemar Muscat bergembira melihat Indonesia berada di urutan kedua setelah Jepang dalam jumlah medali. Komite Olimpiade Internasional mengusir Indonesia.

Brundage marah. Akankah pemerintah memperpanjang Perang Dingin ke stadion? Diminta. Sukarno menanggapi dengan mengatakan bahwa IOC sudah politik, sebuah organisasi Perang Dingin yang mengecualikan Cina dan Vietnam Utara karena keduanya berada di bawah kekuasaan komunis.

Saat itulah Sukarno menggambarkan IOC sebagai “instrumen imperialis dan kolonialis” yang mengkhianati cita-cita pendirian Olimpiade dan dengan salah mengklaim bahwa itu memisahkan olahraga dari politik, sementara pada kenyataannya memaksakan ujian kemurnian anti-komunis. Jadi dia menyerukan acara olahraga lain, GANEFO, pada tahun 1963.

Hal itu, katanya, merupakan jalan bagi para atlet dan ambisi negara-negara dunia ketiga, dan kesempatan bagi Indonesia untuk menggunakan olahraga sebagai cara untuk membangun infrastruktur nasional dan kebanggaan nasional. “Wah, mereka pikir kita ini bangsa apa?” tanya Sukarno dari Komite Olimpiade Internasional. “Kamu sudah mengatakan berulang kali bahwa kami bukan Bangsa Kacang!”

Pendapat berbeda tentang keberhasilan GANEFO. Sebagian besar atlet datang secara tidak resmi, dan hampir sebanyak para penari dan musisi berpartisipasi dalam acara tersebut. China menduduki puncak Uni Soviet dan Indonesia di puncak daftar medali. Namun, apa yang telah dicapai GANEFO adalah tujuannya membangun bangsa melalui olahraga.

Indonesia tidak memenangkan tantangan, tetapi tidak dirugikan. Dia diterima kembali ke Komite Olimpiade Internasional pada waktunya untuk Olimpiade Tokyo 1964 – tetapi memilih untuk memboikot Olimpiade setelah IOC menolak untuk mengizinkan atlet yang berkompetisi di GANEFO untuk berpartisipasi dalam Olimpiade ke-64.

READ  FG panggil utusannya ke Indonesia karena penyerangan itu - ::: ... The Tide News Online ::: ...

Sementara itu, aturan olahraga dunia berubah. Akan sulit untuk berpura-pura bahwa olahraga internasional tidak bersifat politis setelah titik ini. Komite Olimpiade Internasional melarang Afrika Selatan berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo 1964 dan boikot olahraga Afrika Selatan berperan dalam meningkatkan tekanan global untuk mengakhiri apartheid.

Olimpiade, rugby, dan olahraga lainnya akan menjadi arena konfrontasi politik internasional dan boikot secara teratur, mengganggu, misalnya, Olimpiade 1976 di Montreal. Masyarakat adat sering menunjukkan masalah framing “non-politik” dari Olimpiade Musim Dingin di Kanada.

Penyelenggara memberi Mesir penghargaan GANEFO kedua, tetapi harus membatalkan acara tersebut karena perang dengan Israel mendekat. Sebaliknya, Kamboja menjadi tuan rumah “GANEFO Asia” pada tahun 1966. Upacara pembukaan berusaha untuk membangkitkan upaya pembangunan bangsa yang sama seperti GANEFO Indonesia.

Pada akhir hore terakhir ini, GANEFO memudar dari tempat kejadian. Namun, orang dapat melihat warisannya dalam cara pemerintah dunia ketiga kemudian menggunakan olahraga sebagai sarana untuk mencapai tujuan politik internasional. Dalam hal itu, GANEFO memenangkan hari itu.