memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Duta Besar Indonesia menyelenggarakan acara budaya dan menggalang dana untuk inisiatif lokal

Duta Besar Indonesia untuk Kenya Dr. Mohd Harry Sariputin (tengah) dan istrinya Sulfa Nahdliatti di rumahnya di Muthiah, Nairobi selama Hari Kebudayaan Indonesia dan acara penggalangan dana SHOM bersama staf kedutaan lainnya. [Courtesy]

Kedutaan Besar Republik Indonesia di Kenya akan mendanai berbagai proyek lokal untuk memberikan kembali kepada masyarakat, kata Dr. Mohd Harry Sharifuddin, duta besar negara untuk Kenya.

Berbicara di rumahnya di Muthaika pada hari Sabtu ketika dia menjadi tuan rumah Hari Kebudayaan Indonesia, Dr Sariputin mengatakan bahwa kedutaan telah mengumpulkan dana untuk berbagai inisiatif di negara ini.

Amb Sariputin mengatakan proyek-proyek yang tersebar di seluruh negeri akan mengubah kehidupan orang-orang Kenya biasa.

Orang-orang Kenya adalah orang-orang yang ramah dan penyayang, jadi kedutaan harus membalas belas kasihan, kata duta besar.

“Seperti saya, saya sangat percaya bahwa Anda semua, tidak hanya Pemerintah Kenya, tetapi terutama masyarakat Kenya telah menikmati sambutan hangat dan keramahan di negara yang indah ini,” kata Dr. Sariputin.

“Saya pikir penting untuk mengembalikan rahmat yang telah kami terima dan berikan kembali kepada masyarakat.”

Selama acara, dana dikumpulkan untuk proyek penggalangan dana yang disebut sebagai Acara Penggalangan Dana Yayasan SHOM yang dibuat tahun lalu.

Dr Mohd Harry Sariputin, istrinya Sulfa Nahdliadi, General Manager Indomi Kenya Agas Susanto dan anggota Komite SHOM menunjukkan cek palsu yang dikeluarkan selama acara. [Courtesy]

Kedutaan akan mengadakan lokakarya pelatihan untuk ibu tunggal dari daerah kumuh Gibra di Nairobi, kata Sulfa Nahdliadi, istri Amb Sharifuddin, yang mengepalai tim penggalangan dana.

“Kami ingin mengajari ibu tunggal keterampilan hidup dasar seperti urban farming dan tata rambut, yang akan membuat mereka mendapatkan penghasilan sendiri,” kata Nahdliadi.

READ  Indonesia Kepulauan Rio, Kalimantan Utara karena kasus COVID-19 yang didatangkan dari Malaysia: Menteri Kesehatan

Dia mengatakan rencana sedang dilakukan untuk menyediakan kebutuhan dasar manusia lainnya dan untuk melindungi taman bermain untuk anak-anak.

Dana untuk acara ini juga akan dikirim ke proyek lain, seperti menyelesaikan panti asuhan anak-anak di Karen, Nairobi, dan ruang kelas dan perpustakaan di Marshall County.

Indomie Kenya (Salim Wazaran Kenya Limited), pengecer makanan, menyumbangkan Sh100,000 ke Panti Asuhan Al Nisa Karen.

Nahdliatti mengatakan, dana tersebut dikumpulkan karena kecintaan mereka pada anak-anak dan motivasi untuk membantu mereka mengejar impian mengatasi kesulitan dan hambatan dalam kehidupan sehari-hari.

Menurut Nahdlyati, KBRI akan membangun ruang kelas Marsabit bekerja sama dengan organisasi relawan lokal, Arid and Semi-Arid Lands (FASAL).

Pendiri FASAL Martha Lalo Mutt mengatakan, “Kami senang kedutaan siap membantu kami dalam melaksanakan proyek tersebut.

Pada acara tersebut seorang peserta memamerkan pakaian Batiknya dalam acara budaya Indonesia yang disebut Batik. [Courtesy]

Para tamu juga disuguhi budaya Indonesia yang disebut padik.

Sariputin mengatakan bahwa dengan pembatasan Pemerintah-19 di seluruh dunia, itu adalah tontonan budaya untuk membawa tamu ke Indonesia daripada pergi ke negara Asia.

Nahdliatti mengatakan, tubuh bukan sekadar kain, kain atau motif desain, melainkan proses, tradisi, dan bangsa yang istimewa.

“Tubuh yang Anda lihat hari ini adalah bukti cinta, komitmen seumur hidup dan warisan kami, dan saya senang membaginya dengan Anda. Saya berharap acara ini akan mendekatkan kita pada pemahaman yang lebih baik tentang budaya kita, ”katanya.