memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Drama satu orang yang menghormati kehidupan koresponden perang Tasmania Neil Davis

Tiga puluh lima tahun setelah reporter perang terkenal Neil Davis merekam kematiannya, kisah hidupnya diadaptasi ke atas panggung.

Perusahaan teater Tasmania “One Crowded Hour” terinspirasi oleh buku dengan judul yang sama oleh Tim Bowden.

Sutradara dan penulis Terence O’Connell mengatakan kisah hidup Davis adalah keluarganya.

Dia berkata, “Ini bukan pertunjukan khusus tentang Perang Vietnam, ini sebenarnya adalah cerita tentang seorang anak petani dari Tasmania yang akhirnya menjadi fotografer tempur terkenal di Asia Tenggara ini.”

Selama lebih dari 20 tahun, Neil Davis telah memotret garis depan, menangkap gambar perang yang terlihat di layar televisi di seluruh dunia.

Ia terkenal sebagai jurnalis Barat pertama yang memfilmkan jatuhnya Saigon.

“Selain fakta bahwa dia adalah seorang sinematografer yang hebat dan reporter dan reporter yang hebat, dia juga memiliki jenis sihir tertentu,” kata Mr. O’Connell.

Neil Davis lahir di Nala di South Midlands of Tasmania dan kemudian dibesarkan di Sorel.

Dia meninggalkan sekolah pada usia 14 tahun untuk bekerja di unit film pemerintah Tasmania sebelum memulai di ABC sebagai fotografer.

O’Connell berkata, “Karena dia adalah seorang fotografer dan sebagian besar hidup dan pekerjaannya melalui jendela bidik … Kami telah memasukkan banyak video ke dalam pertunjukan, yang terlihat cukup keren.”

Hampir bekerja di Kamboja.  jpeg
Davis membuktikan dirinya dan bersembunyi di balik mayat seorang tentara Kamboja yang tewas saat merekam pertempuran jarak dekat di Kamboja dekat Phnom Penh pada tahun 1973.(

Disediakan

)

Kata-kata terakhir Davis adalah “Oh, sial.”

Neil Davis berperan sebagai aktor yang berbasis di Sydney, Ian Stanlik.

Dia berkata, “Begitu saya membaca One Busy Hour, saya kagum.”

Stanlik berkata, “Ini cerita yang hebat dan Neil Davis, apa yang harus saya ketahui tentang … Saya memiliki ketertarikan yang nyata pada cara hidupnya dengan gaya karir dan kehidupan pribadinya.”

Dia mengatakan dia bisa mengambil bakat Davis untuk memanfaatkan kesempatan ketika dia muncul.

Foto kepala seorang pria yang tersenyum ke arah kamera
Aktor Ian Stanlik berperan sebagai reporter perang terkenal Neil Davis dalam pembuatan ulang drama tersebut.(

Disediakan

)

Saat berkeliaran di Eropa pada usia dua puluhan, Stenlake, secara kebetulan, menjadi tambahan untuk set film Godfather 3.

“Pemuda Amerika Frank D’Ambrosio, ini adalah film pertamanya … Dia berkata,” Kami seperti menemukan Anda, Anda memiliki banyak keterampilan yang memberi jalan untuk berakting sekarang. Ini adalah kesempatan, ini mengetuk, benar ? Haruskah kita membiarkannya masuk?

“Pembicaraan ini adalah alasan saya berada di Tasmania hari ini.”

One Crowded Hour adalah pertunjukan solo pertamanya.

“Prosesnya sederhana, jumlah pekerjaan yang dibutuhkan, Anda tahu, saya tidak pernah bekerja lebih keras dalam hidup saya, tetapi saya menikmati setiap detiknya,” kata Stanlik.

Neil Davis terbunuh oleh pecahan peluru pada 9 September saat merekam kudeta di Bangkok.

Stanlik mengatakan dia sedang mencari pemikiran Neil Davis tentang kematian.

“[He] Saya bekerja di dalam dan sekitar kematian terus menerus selama bertahun-tahun. “

Dia tidak pernah takut tetapi dia tahu bahwa peluru keberuntungan atau peluru sial setiap saat dapat mengakhiri hidupnya dengan sangat cepat.

“ Kata-kata terakhirnya – didokumentasikan oleh salah satu teman baiknya yang ada di sana – tahu dia akan mati dan dia tahu dia bahkan tidak punya waktu untuk pergi dan dia tidak berteriak, dia tidak berteriak. tidak berteriak, dia sangat marah.

Oh, sial, itu dia. Dia sangat kuat, saya menjalani cerita ini setiap hari. “

Dia akan kagum dan senang

Penulis Tim Bowden berteman dekat dengan Neil Davis saat mereka berdua bekerja di Vietnam.

Dia mengatakan pasangan itu mulai mengerjakan buku harian kehidupan Neil Davis sebelum kematian reporter, memberinya kaset kenangan.

Bowden mengatakan dia sedang meneliti teks gagasan Davis tentang takdir dan kematian.

Dia mengatakan Davis merasa dia memiliki indra keenam dan akan mundur sebelum menembakkan peluru.

Neil Davis bekerja di Indonesia
Neil Davis di Kepulauan Anambas, Indonesia, pada 1979, ketika dia meliput penderitaan pengungsi Vietnam dari rezim komunis. (

Disediakan

)

Dia berkata, “Dia secara khusus mengakhiri pengambilalihan ini dengan mengatakan bahwa sayangnya selalu ada kemungkinan untuk dibunuh.”

Tak lama setelah kutipan itu ditulis, Bowden mendapat pesan bahwa Davis memang telah dibunuh di Bangkok.

“Itu hanya kebetulan yang luar biasa,” kata Bowden, “Neal akan menikmatinya jika dia tahu tentang itu.”

Dia mengatakan dia bisa membayangkan bagaimana Davis akan bereaksi terhadap ide teater berdasarkan hidupnya.

Dia berharap pertunjukan itu akan memberi penonton rasa seorang pria yang telah menunjukkan kasih sayang dan kemanusiaan dalam menghadapi kekacauan perang yang pernah dia gambarkan.

Bowden mengatakan Davis juga membayar kaki palsu seorang gadis muda di Saigon.

“Tapi dia tidak pernah memberi tahu keluarganya atau siapa pun bahwa dia melakukannya,” katanya.

READ  Prestasi itu memfilmkan layar film animasi Josee, The Tiger and the Fish di Indonesia - Berita