memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Dokumenter ‘Pembunuh Seksi’ menyelidiki hubungan kandidat Indonesia dengan batu bara besar | Video | bisnis lingkungan

Sebuah film dokumenter baru telah diposting online yang menunjukkan hubungan antara perusahaan batubara dan energi Indonesia dan elit politik negara itu menjelang pemilihan umum satu hari terbesar di dunia.

Perusahaan produksi WatchDoc Image mengunggah “Sexy Killers” ke YouTube pada 14 April, setelah film tersebut sebelumnya telah diputar di lebih dari 470 lokasi di seluruh Indonesia.

Film dokumenter berdurasi 86 menit ini adalah yang terbaru dari seri 12 bagian yang mengikuti dua jurnalis Indonesia, Dandi Laksono dan Ukok Subarta, dalam perjalanan mereka melintasi 20 provinsi sejak 2015 untuk menyelidiki masalah lingkungan.

Film “Sexy Killers” dimulai dengan ledakan di tambang batu bara di Kalimantan, Indonesia. Batubara ditujukan untuk pembangkit yang memasok energi ke pulau-pulau lain, terutama Jawa dan Bali. Namun kerusakan lingkungan, keuangan, dan sosial akibat tambang yang digambarkan dalam film tersebut dirasakan oleh penduduk setempat, termasuk keluarga anak-anak yang masih tenggelam di lubang air hujan yang ditinggalkan oleh perusahaan pertambangan. Film dokumenter ini juga menunjukkan bagaimana perusahaan-perusahaan yang sama, dengan dukungan pemerintah lokal dan nasional, sering merebut tanah rakyat dan menghancurkan hutan Kalimantan yang rimbun untuk mengejar lebih banyak batu bara.

Dandi dan Ukok kemudian mengikuti batubara di tongkang yang membawanya keluar dari Kalimantan, sering merambah kawasan lindung seperti Taman Nasional Karimun Jawa di lepas pantai utara Jawa. Di sini, perahu merusak terumbu karang dan mencemari ekosistem laut.

Warga yang tinggal di dekat pembangkit listrik besar di Jawa dan Bali juga harus membayar harganya. Film ini menunjukkan banyak dari mereka dievakuasi atau dipindahkan untuk memberi jalan bagi tanaman, sementara mereka yang menolak untuk pergi harus menghadapi polusi konstan dari pembakaran batu bara.

READ  Kalender komunitas: Agustus 2021 | tunjukkan potrero

Provinsi Borni di Kalimantan Timur adalah jantung batu bara Indonesia, mengirimkan lebih dari 200 juta ton bahan bakar fosil pada tahun 2011. Jika itu sebuah negara, itu akan menjadi produsen batu bara terbesar kedelapan di dunia. Skala besar industri pertambangan memiliki efek yang tak terhapuskan: sungai kedap udara, di mana banyak limbah pertambangan mengalir dan yang berfungsi sebagai jalan raya untuk pergerakan tongkang yang konstan, telah menderita polusi yang meluas. Sungai ini adalah sumber kehidupan hutan hujan di kawasan ini dan rumah bagi 147 spesies ikan air tawar endemik.

Di Bumi, penggundulan hutan dan lubang yang terkait dengan penambangan batu bara telah sangat meningkatkan risiko banjir dan tanah longsor. Antara tahun 2010 dan 2012, kota Samarinda, ibu kota Provinsi Kalimantan Timur, mencatat 218 banjir dan sekarang disebut sebagai “Kota Banjir”.

Pada bagian akhir, film tersebut merinci hubungan antara perusahaan pertambangan dan beberapa pejabat tinggi pemerintah, termasuk mereka yang mencalonkan diri untuk jabatan tertinggi dalam pemilihan 17 April.

Misalnya, pembangkit listrik tenaga batu bara di Kabupaten Batang, Jawa Tengah ternyata sebagian dimiliki oleh PT Adaru Power, anak perusahaan PT Adaro Power yang terdaftar di Jakarta, yang juga menambang batu bara di Kalimantan Timur. Di antara pendiri Adaro, jutawan swasta Sandiaga Ono, calon presiden Prabowo Subianto. Pendiri Adaro lainnya adalah Garibaldi Thohir yang merupakan saudara laki-laki Erick Thohir, juru bicara kampanye saingan Uno dari Presiden Joko Widodo.

Kedua tiket tersebut juga berbagi link ke perusahaan batubara lain, PT Toba Bara Sejahtera. Tak lama setelah mengumumkan pencalonannya, Ono menjual 130 miliar rupee ($9,2 juta) sahamnya di perusahaan ekuitas swasta PT Saratoga Investama Sedaya kepada PT Toba Bara Sejahtera. Perusahaan yang terakhir dimiliki oleh Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan orang kepercayaan presiden. Film “Sexy Killers” menunjukkan bagaimana PT Toba Bara Sejahtera mengoperasikan beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara di Jawa.

READ  Pemerintah Indonesia akan membantu pengembang lokal di Tokyo Game Show 2021

Perusahaan tersebut juga dikabarkan memiliki saham di PT Rakabu Sejahtera, sebuah perusahaan yang didirikan oleh Widodo sebelum ia terjun ke dunia politik dan sekarang dijalankan oleh putranya, Kaisang Pangarib. PT Rakabu Sejahtera memiliki kepentingan dalam konstruksi, penguasaan lahan, pengolahan kayu dan produksi barang-barang yang terbuat dari kayu dan kelapa sawit.

Kebijakan energi pemerintahan Jokowi juga menguntungkan perusahaan batubara, antara lain PT Adaro Energy, PT Bumi Resources, PT Indika Energy, PT Indo Tambraya Megah, PT Asia Coal Energy, PT Harum Energy, PT Bayan Resources, dan PT Sakari Resources, PT Tambang Batubara. Bukit Issam dan Bit Tuba Bara Sehtra. Sampai batas tertentu, setiap orang terlibat dalam program nasional untuk menambah 35.000 megawatt kapasitas pembangkit ke jaringan nasional, sebagian besar dengan membakar batu bara.

Sebagian besar dari perusahaan ini juga tercatat di Bursa Efek Indonesia sebagai saham syariah. Untuk dipertimbangkan demikian, mereka harus diakreditasi, dengan biaya, oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) – yang pencalonannya diketuai oleh Ma’ruf Amin, wakil Widodo.

Peraturan tidak ada untuk dipatuhi oleh proyek-proyek ini. Sebaliknya, regulasi dibuat sedemikian rupa agar proyek-proyek tersebut dapat terus berlangsung.

Hendon Mulika, Aktivis Iklim dan Energi, Greenpeace Indonesia

“Sexy Killers” telah menerima sebagian besar reaksi positif di media sosial dan telah mengumpulkan lebih dari 6,5 juta tampilan di YouTube pada 16 April. Namun film itu diputar di Banyuwangi, Jawa Timur, dan dituduh oleh otoritas setempat menyebarkan “ujaran kebencian” terhadap calon presiden.

Hendon Mulika, aktivis iklim dan energi Greenpeace Indonesia, mengatakan film “Sexy Killers” mengungkapkan bagaimana elit politik negara terus merancang kebijakan yang mendukung industri batu bara, terlepas dari dampak lingkungan dan sosial yang terkait dengan bahan bakar fosil.

READ  Versi baru Train To Busan membuat penggemar bersemangat tentang judul baru, Berita Hiburan & Berita Utama

“Tidak ada peraturan untuk proyek-proyek ini untuk dipatuhi,” kata Hendon. “Sebaliknya, regulasi dibuat sedemikian rupa agar proyek-proyek ini bisa terus berjalan.”

Lebih dari 190 juta orang Indonesia terdaftar untuk pergi ke tempat pemungutan suara pada 17 April untuk memilih dalam pemilihan presiden, parlemen dan dewan lokal. Pengamat menggambarkannya sebagai pemungutan suara satu hari terbesar di dunia.

Tak satu pun dari calon presiden telah berjanji untuk mereformasi industri batubara negara itu, kata Merah Johannesia, direktur eksekutif Jaringan Advokasi untuk Pertambangan (GATM), sebuah organisasi non-pemerintah. Dia mencatat bahwa kampanye mereka sebagian besar didanai oleh perusahaan batu bara dan energi.

“Lubang-lubang tambang yang terbuka boleh saja ditutup, tetapi siapa yang akan mengisi lubang-lubang yang dibiarkan terbuka pada ibu-ibu yang anaknya meninggal di lubang-lubang itu?” Dia berkata.

Cerita ini diterbitkan dengan izin dari Mongabay.com.