memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Disney + Hotstar puncaki pertumbuhan pelanggan kuartal pertama di Asia Tenggara (studi) – The Hollywood Reporter

Disney+ Hotstar meraih 22 persen pelanggan streaming baru di Asia Tenggara dalam tiga bulan pertama tahun 2022, karena kawasan yang tumbuh cepat itu menambahkan 2,8 juta langganan SVOD untuk mencapai total basis pelanggan 39,5 juta, menurut sebuah laporan minggu ini oleh perusahaan .Regional Consulting Media Partners Asia.

Pertumbuhannya cukup signifikan di Indonesia, di mana jumlah pelanggan Disney+ Hotstar mencapai 5 juta, yang pertama untuk platform SVOD di Asia Tenggara. Negara terpadat keempat di dunia, Indonesia telah muncul sebagai peluang terkemuka di dunia dan platform video regional, dengan total 17,4 juta pelanggan SVOD.

Penulis laporan MPA, analis Dhivya T.

Disney+ Hotstar dan layanan OTT lokal Vidio, yang mengoperasikan saluran gratis dan berlangganan, memimpin pasar video Indonesia pada kuartal pertama, meningkatkan pangsa konsumsi premium mereka masing-masing menjadi 15 persen dan 28 persen, naik dari 10 persen dan 19 persen pada kuartal keempat. kuartal tahun 2021. Diikuti oleh WeTV, Netflix, dan Viu.

Dhivya T menambahkan: “Kami berharap persaingan video premium akan meningkat akhir tahun ini karena para peserta seperti Amazon Prime Video Land dan bisnis mapan terus berinvestasi dalam konten lokal, kemitraan, pemasaran, dan branding untuk memenangkan pelanggan.”

Studi MPA menemukan bahwa Netflix memimpin pangsa konsumsi video premium di seluruh Asia Tenggara, khususnya di Thailand, di mana perusahaan riset memperkirakan bahwa Netflix menyumbang 24 persen dari semua menit streaming video premium, melampaui platform internasional Tencent Video, WeTV, sebesar 22 persen.

Saat pemain lama bersaing untuk mendapatkan ukuran di pasar utama di Asia Tenggara, pendatang baru dan tren ekonomi makro yang berkembang dapat menandai era pascapandemi baru bagi perusahaan streaming, kata CEO MPA Vivek Koto.

READ  Google Maps memberikan perkiraan biaya untuk perjalanan Anda di India

“Pertumbuhan pelanggan kemungkinan akan melambat karena kondisi makroekonomi melambat di seluruh Asia Tenggara,” kata Couto. “Tekanan inflasi dapat memengaruhi dompet keterjangkauan konsumen, sementara irama konten dan hasil baru, kemudahan akses melalui komunikasi dan paket ritel langsung kemungkinan menjadi kunci untuk mendorong akuisisi pelanggan dan mengurangi gangguan,” tambahnya.

Kerentanan drama Korea terhadap pembiayaan bank terlihat jelas dalam temuan laporan MPA. Penelitian grup tersebut menemukan bahwa konten Korea terdiri dari 30 sebelumnya dari total konsumsi video premium di Asia Tenggara pada kuartal pertama, dipimpin oleh daftar drama Korea Netflix yang kuat, dengan Viu dan Disney+ Hotstar juga berkontribusi. Konten Hollywood berada di tempat kedua dengan pangsa 23 persen dari semua menit yang dihabiskan di wilayah tersebut.

Namun di pasar berbahasa Inggris di Filipina, Malaysia dan Singapura, konten AS naik sebanyak 33 persen menjadi 44 persen dari konsumsi terukur. Penulis juga mencatat bahwa permintaan akan konten Indonesia, Thailand, dan Filipina sedang meningkat, didukung oleh konten asli lokal dan akuisisi Vidio, Disney+ Hotstar, WeTV, dan Viu. Sementara itu, drama China menyumbang 14 persen dari total konsumsi, didorong oleh meningkatnya permintaan di Thailand.