memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Dior François Demachy ditampilkan di “Nose” Doc

Demachy dan karyanya – ciptaannya termasuk J’Adore, L’Or, dan Miss Dior – adalah subjek film dokumenter terbaru oleh Arthur de Kerson dan Clement Beauves.

Francois Demachy berkata: “Kita adalah binatang dulu”, Parfum DiorSalah satu indra manusia yang paling sering diremehkan – bau. “Indra penciuman kami ada di sini untuk alasan yang sangat penting pada awalnya: untuk menemukan pasangan, mencari makanan, melindungi diri kami sendiri. Namun, karena evolusi, kami tidak lagi benar-benar membutuhkannya untuk kelangsungan hidup dasar … Bagi kebanyakan orang, kami penciuman tanpa aktivitas dan penciuman Secara sadar, semacam penglihatan tetapi tidak menonton! ”

Demachy dan karyanya – ciptaannya termasuk J’Adore, L’Or, dan Miss Dior – menjadi subjek film dokumenter terbaru oleh Arthur de Quercisingon dan Clement Bovis (yang menyutradarai dokumen 2014 Mengurapi tangan pengkhotbah, Tentang Budaya Sepeda Motor Kustom). hidung Demachy mengikuti seorang petani di seluruh dunia yang menanam bahan mentah untuk parfum, dan dia menjelaskan bagaimana wewangian dikembangkan. Film yang dibuat oleh Mercenary Productions bekerja sama dengan Parfums Christian Dior, ditayangkan perdana pada 22 Februari di platform streaming VOD.

“Tahukah Anda bahwa Anda bisa mencium bau melalui topeng? Kami tidak berpikir demikian, tapi nyatanya Anda bisa, meski tidak seakurat itu,” lanjut Dimachy, yang menghabiskan sebagian besar tahun 2020 di Grasse, sebuah kota Prancis yang terkenal karena berkreasi. aroma dan wewangian berkualitas tinggi. “Jangan lupa kalau kamu bisa memakai parfum pada dirimu sendiri, seperti yang dibuktikan dengan fakta bahwa banyak orang di lockdown masih memakai parfum setiap hari. Wewangian juga pernyataan yang kamu pakai untuk mengatakan sesuatu tentang dirimu; percayalah orang bisa mencium baunya melalui topeng Bisa jadi. Parfum adalah cara untuk berkomunikasi dari jauh selama masa-masa ini, untuk membawa kita lebih dekat di saat-saat aneh ini, karena, percayalah, saya bisa mencium bau sauvage pada seseorang bahkan ketika kita berada tiga meter! ”

Dalam survei tahun 2019, kebanyakan orang dewasa menilai aroma paling tidak penting dari kelima indra. Tetapi selama pandemi COVID-19, hal ini mulai berubah. Sejak ribuan orang kehilangan indra penciuman (salah satu gejala paling umum dari virus Corona), hal ini menegaskan kembali pentingnya hal ini. Selain itu, di dunia di mana banyak orang terisolasi di dalamnya, dan tidak melihat, menyentuh, atau merasakan dunia, aroma menjadi satu-satunya cara untuk mengalami lingkungan sekitar dan dengan satu sama lain.

“Proyek ini membantu kami meraih arti penting [smell] “Ada banyak film dokumenter di luar sana tentang musik, seni, dan memasak … bukan parfum! Sudah waktunya. Ini adalah dunia orang-orang yang bekerja di industri dengan penuh semangat, dan patut ditonton,” kata de Quercuson.

Pasangan itu sebelumnya bekerja dengan House of Dior, termasuk beberapa film pendek tentang pencarian bahan baku Demachy. memotret hidung Itu diadakan selama dua tahun, dengan film dokumenter mengikuti Demachi di seluruh dunia, termasuk mengunjungi ladang nilam di Indonesia. “Anda harus mengikuti musim berbunga di mana saja untuk mendapatkan semua bahan mentah yang ingin kami soroti. Jika Anda melewatkan musim bunga mawar di bulan Mei, Anda harus menunggu satu tahun untuk mulai syuting musim berikutnya,” kata de Quercuson.

Ketika ditanya tentang apa yang mereka pelajari selama pembuatan film, Beauvais menunjukkan banyak, banyak orang yang terlibat dalam menciptakan satu aroma dan sejauh mana mereka berusaha untuk menghasilkan produk yang berkualitas. “Kami harus melakukan perjalanan selama tiga hari untuk pergi ke ladang nilam di Indonesia, dan kami hampir tidak pernah sampai di sana, hanya tinggal beberapa jam untuk syuting dan kemudian kembali.” François mengatakan itu sepadan baginya di film ! Ini mengajari kita bahwa memiliki bahan mentah di lingkungan alaminya adalah Sesuatu yang pantas Anda dapatkan; bukan hanya Anda! Itulah keindahan alam. “

Demachy menggemakan sentimen ini, dengan mengatakan, “Hubungan dengan setiap produk dan pentingnya produk tersebut dalam seluruh wewangian adalah bagian terpenting bagi saya di hidung Proyek. Dari orang yang menyiapkan tanah dan menanam bunga, mereka yang memanennya, mereka yang mengubahnya menjadi absolut, mereka yang merenungkan dan mencampurnya (saya), sampai ke orang yang memasarkan wewangian, dan akhirnya ke pelanggan yang memakainya. Saya percaya bahwa wewangian tidak benar-benar ada di dunia sebelum seseorang memakainya, dan aspek ini sama pentingnya dengan aspek kreativitas lainnya – ini memberinya kehidupan. “

Ahli parfum, Demachy jarang tidak setuju dengan apa yang dia suka. Dia berkata, “Saya memakai air kolonye yang saya buat khusus untuk diri saya sendiri, karena saya tidak ingin air itu menempel terlalu lama di kulit atau mengganggu saya di tempat kerja, jadi ini citrus tapi tanpa musk. Dalam hal penciuman, saya punya Favorit tentu saja, seperti nilam. Bagi saya, ini sangat istimewa karena mengikat Segalanya, dan memiliki fungsi luar biasa yang menyatukan semuanya, dan Anda juga dapat menggunakannya dalam wewangian untuk wanita dan pria, yang saya suka. “

Kisah ini pertama kali muncul di The Hollywood Reporter edisi 24 Februari. Klik di sini untuk berlangganan.

READ  Hasil dan Berita Motor Doha 2021 (Diperbarui)