memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Digitalisasi, EAGA Trade memberi peringkat prioritas Davao Chamber of Business

Interaksi

Para pemimpin bisnis di Kota Davao ingin mendapatkan kembali momentum pertumbuhan yang hilang tahun lalu karena pandemi virus korona, dengan digitalisasi dan hubungan perdagangan yang lebih kuat di kelompok sub-regional yang dikenal sebagai Area Pertumbuhan Asia Timur (EAGA) di antara prioritasnya.

“Perekonomian Davao dan Mindanao perlu bangkit kembali dan kehilangan momentum sebelum epidemi,” kata Maria Lourdes Monteverdi pada hari Jumat setelah secara resmi mengambil alih kursi Kamar Dagang dan Industri Kota Davao untuk tahun ini.

Output ekonomi kawasan Davao terus meningkat antara 2017 dan 2019, dengan PDB regional tercatat 900,4 miliar peso pada 2019, terutama didorong oleh perdagangan grosir dan eceran, menurut Otoritas Statistik Filipina. Output daerah dalam dua tahun terakhir masing-masing adalah 785,1 miliar peso dan 841,4 miliar peso.

Ms Monteverdi mengatakan adopsi teknologi digital sangat penting untuk kelangsungan hidup usaha kecil, menengah, dan mikro (UMKM).

“Kamar tersebut bertujuan untuk menyediakan lingkungan yang kondusif untuk pengembangan kapasitas, inovasi dan digitalisasi yang akan membantu perusahaan kecil, kecil dan menengah untuk mengadopsi dan mengembangkan normal baru,” katanya, sambil mencatat bahwa ruangan tersebut akan dibangun di atas fondasi yang diletakkan tahun lalu.

Kamar tersebut menyelenggarakan beberapa kegiatan terkait perdagangan dan berbagi pengetahuan online tahun lalu, termasuk Konferensi Bisnis Mindanao tahunan, yang diadakan hampir untuk pertama kalinya.

Grup tersebut juga membantu Konsulat Indonesia di Davao meluncurkan program online yang bertujuan untuk memperkuat hubungan antar perusahaan di dalam EAGA, yang terdiri dari Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Filipina.

Kamar mengharapkan dimulainya kembali kerjasama perdagangan. Chamber berharap dapat menghidupkan kembali momentum perdagangan sub-regional di BIMP-EAGA dengan meningkatkan hubungan antar sektor bisnis di dalam sub-region, ‚ÄĚkata Ms. Monteverde.

READ  Saat Asia Tenggara memerangi wabah virus corona baru, COVID-19, masih ada keraguan tentang vaksin Sinovac | Suara Amerika

Dia menambahkan bahwa kamar tersebut akan memperkuat hubungan dengan kamar asing dari Uni Eropa, Jepang dan China.

Konsul Jenderal China Li Lin, dalam wawancara terpisah, mengatakan bahwa perwakilan diplomatik China di Davao akan segera mencakup seorang pejabat yang berfokus pada hubungan ekonomi yang akan mengembangkan lebih banyak peluang bisnis dan perdagangan dengan Davao dan Mindanao.

Salah satu program utama di China adalah mendorong perusahaan China seperti Huawei Technologies dan Alibaba Group untuk bekerja sama dengan unit pemerintah daerah.

“Alibaba dalam e-commerce, Huawei dalam 5G, dan data besar. Kedua perusahaan adalah penyedia penting desain dan konstruksi kota pintar.”

Ia menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan ini dapat memberikan solusi yang disesuaikan untuk memodernisasi pertanian, salah satu pendorong utama pertumbuhan Mindanao.

Monteverde, seorang dokter medis, juga mengatakan bahwa saat pemerintah dan sektor swasta mempersiapkan program vaksinasi, perusahaan harus melanjutkan rencana pemulihan sambil menunggu aplikasi yang sebenarnya dimulai.

“Kami melaju dengan kecepatan penuh, kecepatan penuh untuk memenuhi visi kami untuk tahun 2021 … dengan atau tanpa vaksinasi,” katanya. – Marivi S. Gaara Dan Maya M.