memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Di Oregon, para ilmuwan menemukan varian virus dengan mutasi yang mengkhawatirkan

Tes virus Corona di Klinik Virginia Garcia di Hillsboro, Oregon, 1 Mei 2020 (Ruth Fremson / The New York Times)

Para ilmuwan di Oregon telah menemukan versi lokal dari jenis virus korona yang menyebar dengan cepat yang pertama kali muncul di Inggris – tetapi sekarang digabungkan dengan mutasi yang mungkin membuat alternatifnya kurang rentan terhadap vaksin.

Sejauh ini, para peneliti hanya menemukan satu kasus dari campuran yang sangat besar ini, tetapi analisis genetik menunjukkan bahwa varian tersebut diperoleh di komunitas dan tidak terlihat pada pasien.

“Kami tidak mengimpor ini dari tempat lain di dunia – ini terjadi secara otomatis,” kata Brian Uruk, ahli genetika di Oregon Health and Science University yang memimpin penelitian tersebut. Dia dan rekan-rekannya terlibat dalam upaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk melacak varian, dan mereka telah menyimpan temuan mereka dalam database yang dibagikan oleh para ilmuwan.

Berlangganan ke The Morning Newsletter dari New York Times

Varian yang awalnya diidentifikasi di Inggris, disebut B.1.1.7, dengan cepat menyebar ke seluruh Amerika Serikat, terhitung setidaknya 2.500 kasus di 46 negara bagian. Jenis virus ini lebih menular dan mematikan daripada versi aslinya, dan diperkirakan akan menyebabkan sebagian besar infeksi di Amerika Serikat dalam beberapa minggu.

Versi baru yang muncul di Oregon memiliki tulang punggung yang sama, tetapi juga mutasi – E484K, atau “Eek” – yang terlihat pada berbagai jenis virus yang beredar di Afrika Selatan, Brasil, dan Kota New York.

Studi laboratorium dan uji klinis di Afrika Selatan menunjukkan bahwa mutasi Eek membuat vaksin saat ini kurang efektif dengan menekan respons kekebalan tubuh. (Vaksin masih berfungsi, tetapi hasilnya cukup mengkhawatirkan sehingga Pfizer-BioNTech dan Moderna telah mulai menguji versi baru dari vaksin mereka yang dirancang untuk mengalahkan alternatif yang ditemukan di Afrika Selatan.)

READ  Eropa dan Rusia meluncurkan misi OneWeb kesembilan

Varian B.1.1.7 juga muncul dengan Eek di Inggris, dan para ilmuwan mengklasifikasikannya sebagai “varian yang menjadi perhatian”. Tetapi Uruk mengatakan virus yang diidentifikasi di Oregon tampaknya telah berevolusi secara independen.

O’Roak dan rekannya menemukan perbedaan antara sampel virus corona yang dikumpulkan oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat Oregon di seluruh negara bagian, termasuk beberapa wabah di lingkungan perawatan kesehatan. Dari 13 hasil tes yang mereka analisis, 10 ditemukan sebagai B.1.1.7 saja, dan satu kelompok.

Pakar lain mengatakan temuan itu tidak mengherankan, karena mutasi Eek telah muncul dalam bentuk virus di seluruh dunia. Namun mereka mengatakan bahwa terjadinya boom di B.1.1.7 patut untuk diwaspadai.

Di Inggris, versi varian ini mewakili sejumlah kecil kasus. Namun pada saat formula tersebut berkembang di sana, B.1.1.7 sudah tersebar di seluruh nusantara.

“Kami berada pada titik di mana B.1.1.7 baru saja diperkenalkan” ke Amerika Serikat, kata Stacia Wayman, pakar genomik komputasi di University of California, Berkeley. “Saat ia berevolusi, dan perlahan menjadi dominan, lebih banyak mutasi dapat terakumulasi.”

Mutasi virus dapat memperkuat atau melemahkan satu sama lain. Misalnya, varian yang diidentifikasi di Afrika Selatan dan Brasil mengandung banyak mutasi yang sama, termasuk Eek. Namun versi Brasil memiliki mutasi, K417N, tidak ditemukan di versi Afrika Selatan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal Nature, para peneliti membandingkan tanggapan antibodi dengan tiga variabel yang menjadi perhatian – yang diidentifikasi di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil. Sejalan dengan penelitian lain, mereka menemukan bahwa varian yang menyerang Afrika Selatan paling resisten terhadap antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan.

Namun varian yang lazim di Brazil itu tidak resisten, meski memang mengusung mutasi Eek. “Jika Anda mengalami mutasi kedua, Anda tidak melihat efek buruknya,” kata Michael Diamond, ahli imunologi virus di Universitas Washington di St. Louis, yang memimpin penelitian.

READ  Penelitian menunjukkan bahwa hanya 7% dari DNA kita yang unik untuk manusia modern

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ibu pengganti di Oregon akan berperilaku sama dengan yang ada di Afrika Selatan atau Brasil. Wyman mengatakan gagasan bahwa mutasi lain dapat melemahkan efek Eck adalah “berita bagus”.

Secara keseluruhan, katanya, penemuan Oregon memperkuat kebutuhan masyarakat untuk terus melakukan tindakan pencegahan, termasuk memakai masker, hingga sebagian besar penduduk divaksinasi.

“Masyarakat tidak perlu takut, melainkan terus waspada,” ucapnya. “Kami belum bisa lengah karena masih ada lebih banyak variabel yang bisa ditransfer yang beredar.”

Artikel ini pertama kali tayang di Waktu New York.

© 2021 The New York Times Company