memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Di bawah usia 40 tahun di Inggris harus diberikan vaksin alternatif AstraZeneca bila memungkinkan

Seorang wanita menerima dosis pertama vaksin Pfizer di Ripken Baseball di Aberdeen, Maryland, pada 5 Mei. Gambar Chip Somodevilla / Getty

Prediksi Coronavirus yang dirilis Kamis oleh Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington (IHME) memperkirakan bahwa 185 juta orang Amerika akan divaksinasi terhadap virus Corona pada September, tetapi memperingatkan bahwa frekuensi vaksinasi dapat berkontribusi pada kemungkinan peningkatan musim dingin.

Model IHME memprediksi bahwa kematian harian akibat Covid-19 akan menurun, mengakibatkan 948.859 orang Amerika meninggal akibat virus corona pada September. Skenario ini menjelaskan penyebaran lanjutan dari varian virus B.1.1.7, penemuan pertama yang terdeteksi di Inggris Raya, di Amerika Serikat, dan perluasan upaya vaksinasi selama 90 hari ke depan.

Tim baru-baru ini mengubah metodologi pemodelannya untuk memperhitungkan kematian akibat Covid-19 yang tidak dilaporkan, sehingga perkiraan kematian lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

Tim IHME berharap lebih dari 70% orang Amerika akan menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 pada akhir Mei, dan 65% akan divaksinasi penuh pada pertengahan Juni. Presiden Joe Biden mengumumkan rencana Selasa untuk memberikan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 kepada 70% populasi orang dewasa di negara itu pada 4 Juli.

“Setelah poin-poin ini, permintaan kenaikan tambahan akan dibatasi,” kata tim tersebut.

Tim mengatakan ada potensi peningkatan musim dingin. Ini sangat tergantung pada berapa banyak orang Amerika yang divaksinasi dan apakah vaksin tersebut terbukti efektif melawan varian virus.

Peningkatan virus korona di India, terkait dengan varian virus B.1.617, telah menunjukkan bahwa dalam kondisi tertentu, penularan virus dapat melonjak “dengan cepat dan eksplosif,” catat IHME.

Dalam skenario kasus terburuk, ketika orang yang divaksinasi kembali ke tingkat mobilitas sebelumnya untuk pandemi, model tersebut memperkirakan 984.950 kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat pada September. Jika 95% orang Amerika mulai memakai masker, model tersebut memperkirakan 939.122 kematian saat itu.

READ  Kementerian Kehakiman dan Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri mencapai penyelesaian dengan perusahaan Indonesia sebesar $ 2,5 juta untuk pelanggaran program sanksi Korea Utara | Michael Volkov

Kematiannya kemungkinan besar diremehkan: Analisis IHME juga menemukan bahwa jumlah kematian sebenarnya dari Covid-19 kemungkinan 6,9 juta, lebih dari dua kali lipat dari 3,2 juta kematian yang dilaporkan secara resmi.

Lembaga itu mengatakan kematian kemungkinan “tidak dilaporkan secara signifikan di hampir setiap negara” karena kombinasi faktor, termasuk kapasitas pengujian yang beragam untuk mengonfirmasi kasus Covid-19 dan kematian serta kematian di antara orang yang lebih tua yang tidak tercatat di awal pandemi. di antara mereka yang berada di fasilitas perawatan jangka panjang di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Christopher Murray, direktur IHME, mengatakan dalam siaran pers pada hari Kamis bahwa sebagian besar pelaporan yang kurang “tidak disengaja”.

“Sebagian hanya karena kurangnya pengujian, dan sebagian lagi adalah sistem perawatan kesehatan yang mengalami tekanan.”

Amerika Serikat telah melaporkan lebih banyak kematian daripada negara lain, dan analisis IHME yang diperbarui memperkirakan jumlah sebenarnya kematian akibat Covid-19 di Amerika Serikat lebih dari 905.000 – sekitar 58% lebih tinggi daripada jumlah yang dilaporkan di hampir 574.000. Analisis baru memperkirakan bahwa korban tewas Covid-19 di Amerika Serikat lebih dari 905.000. Amerika Serikat akan meningkat menjadi 949.000 pada September.