memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Di Bali, penjual burung kenari yang terancam punah membantu kembali

BABAHAN, Indonesia (AP) – Puncak-puncak yang mengalir bergoyang-goyang, tiga nub Bali seputih salju berbagi cabang, berteriak dan melihat sekeliling dengan bintik-bintik biru yang berbeda di sekitar mata mereka menangkap sinar matahari. Beberapa menit kemudian, empat orang lainnya bergabung – pemandangan yang tidak mungkin terjadi di hutan belantara dua dekade lalu.

Tetapi dengan bekerja sama dengan peternak dan penjual burung – kelompok yang telah berkontribusi pada burung berharga yang menjadi sangat terancam punah – para konservasionis melepaskan mereka di provinsi Bali, berharap dapat meningkatkan populasi satwa liar.

Para ahli mengatakan lebih banyak penelitian dan pemantauan diperlukan, tetapi model konservasi telah menunjukkan hasil yang menjanjikan selama 10 tahun terakhir dan dapat direplikasi dengan burung langka lainnya di Indonesia.

Endemik Bali, myna Bali telah menjadi barang kolektor yang sangat dicari dalam perdagangan burung sangkar internasional selama lebih dari satu abad karena bulu dan nyanyiannya yang putih mencolok. Perburuan burung untuk dijual ditambah dengan hilangnya habitat dari konversi lahan menjadi pertanian dan pemukiman menyebabkan burung itu terdaftar sebagai “terancam” oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam pada tahun 1988 dan ditingkatkan menjadi “terancam punah” pada tahun 1994. Pada tahun 2001 para ahli memperkirakan bahwa Hanya sekitar enam mina Bali hidup di alam liar, dengan ribuan di penangkaran di seluruh dunia.

Menyadari budaya peternak burung yang mapan di Indonesia dan kebutuhan mendesak untuk melestarikan myna di Bali, LSM yang sekarang bernama BirdLife International bekerja sama dengan pemerintah untuk meluncurkan program penangkaran di tahun 1980-an.

Peternak dapat mengajukan permohonan lisensi untuk memelihara burung. Jika disetujui, pemerintah memberi mereka burung beo dan mereka diizinkan untuk menyimpan 90% dari keturunannya untuk dijual secara pribadi. Burung-burung yang tersisa sedang direhabilitasi dan dilepaskan ke Taman Nasional Bali Barat, di mana mereka dapat dipantau oleh otoritas taman.

READ  Benggala Timur menandatangani gelandang Belanda Darren Sedwill

Metode konservasi ini sesuai dengan budaya Indonesia, di mana burung yang dikurung adalah hal yang umum dan orang-orang mengandalkan perdagangan burung untuk pendapatan mereka, menurut Tom Squires, mahasiswa doktoral di Manchester Metropolitan University yang mempelajari ekologi Bali Elmina dan burung-burung terancam lainnya di Indonesia. .

“Taman nasional mulai menyadari itu dan … menciptakan kondisi di mana Anda dapat memiliki populasi prion yang masih berkembang,” kata Squires. “Pemelihara burung masih bisa memelihara burung dan mengejar hobi mereka tanpa menimbulkan masalah nyata pada populasi liar – yang menurut saya, jauh lebih baik daripada spesies yang punah di dunia.”

Pelepasan email awal memiliki masalah: beberapa burung terinfeksi parasit yang membunuh burung muda yang tinggi, sementara yang lain dibunuh oleh predator alami. Perburuan juga berlanjut – dan fasilitas penangkaran di taman nasional dirampok dengan todongan senjata, dengan hampir 40 burung dicuri.

Squires mengatakan upaya konservasi dalam dekade terakhir telah melihat keberhasilan yang lebih besar dengan peningkatan pengamatan burung, data sensus yang lebih kuat dan lebih banyak penelitian.

Agus Ngurah Krisna Kepakisan, Kepala Balai Taman Nasional Bali Barat, juga mengaitkan keberhasilan program penangkaran dengan terciptanya dan tersebarnya “desa penyangga” di sekitar taman. Penduduk desa mendapatkan bantuan dalam memperoleh izin untuk meningkatkan myin di Bali sana.

Ia mengatakan, “Dengan masyarakat yang menjadi peternak… mereka membantu kami merawat burung di alam. Ada juga yang biasa mencari dan mengambil Bali Mina dari alam.”

Squires mengatakan ada bukti kuat bahwa beberapa burung yang dilepaskan melahirkan anak. “Ini membuat saya percaya bahwa populasinya cukup mandiri,” katanya.

Langkah-langkah program penangkaran dapat dilihat di seluruh taman, di mana Kibakisan mengatakan 420 orang Bali sekarang tinggal dan berkeliaran di pepohonan, menjulurkan kepala mereka keluar dari kotak burung dan mengkritik wisatawan yang lewat di bawahnya.

READ  Kapal Pengungsi Rohingya Mendarat di Indonesia Setelah 113 Hari Perjalanan

Upaya konservasi telah meluas ke Kabupaten Tabanan – tiga jam perjalanan dari taman – di mana Minas terbang di atas sawah yang subur dikelilingi oleh pegunungan dan hutan.

Daerah ini merupakan tempat peluncuran baru-baru ini untuk Yayasan Sahabat Taman Nasional, sebuah organisasi nirlaba berbasis di Indonesia yang bekerja dengan donor dan peternak untuk membeli, merehabilitasi, dan melepaskan burung.

Dokter hewan I Gede Nyoman Bayu Wirayudha, yang mendirikan organisasi tersebut dan telah bekerja dalam perlindungan Bali Mina selama bertahun-tahun, mengatakan upaya konservasi sebagian fokus pada investasi masyarakat akar rumput dalam kesejahteraan burung.

Secara tradisional, katanya, masyarakat di sekitar kawasan lindung percaya bahwa tidak ada uang yang dihasilkan. Namun Wirayudha meyakini keberadaan burung langka akan membantu dalam menarik wisatawan, yang akan memberikan tambahan pendapatan pariwisata ke daerah tersebut seperti di bagian lain di provinsi Bali dimana enamel telah diluncurkan.

“Anda perlu memberi kembali kepada masyarakat agar mereka merasa bahwa menabung terbayar,” katanya.

Penjangkauan masyarakat tampaknya berhasil. Pada peluncuran organisasi Minah pada bulan April, sekelompok mahasiswa, polisi, tentara, dan penduduk desa di sekitarnya menyaksikan dengan penuh semangat saat Mina melakukan perjalanan hutan belantara pertamanya.

Peneliti Squires mengatakan model konservasi dapat diterapkan pada burung-burung langka atau hampir punah lainnya di Indonesia seperti myna bersayap hitam. “Untuk semua burung dataran rendah yang terkena dampak perdagangan burung sangkar … pendekatan semacam ini akan dibutuhkan,” katanya.

___

Fotografer Associated Press Tatan Siuvlana berkontribusi pada laporan ini.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

READ  Paralimpiade mengungkapkan rencana siaran yang memecahkan rekor | Berita