memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Defisit anggaran Indonesia 2021 lebih kecil dari target, kesenjangan 2022 menyempit

  • Defisit anggaran 2021 4,65% dari PDB, diproyeksikan 5,7%
  • Untuk pertama kalinya sejak 2008, target pendapatan 2021 telah terlampaui
  • Kesenjangan keuangan 2022 semakin menyempit – analis

JAKARTA, 3 Jan (Reuters) – Indonesia mencatat defisit anggaran sebesar 4,65% dari PDB tahun lalu, jauh lebih rendah dari perkiraan awal, karena pendapatan melebihi targetnya, kata menteri keuangan, Senin.

Shri Mulyani Indira mengatakan dalam konferensi pers bahwa peningkatan pendapatan dilatarbelakangi oleh kenaikan harga komoditas dan permintaan domestik yang meningkat.

Pemerintah awalnya merancang anggaran 2021 dengan perkiraan defisit 5,7%.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi telah mengumpulkan 2.003,1 triliun rupee ($ 140,43 miliar) untuk pertama kalinya dalam 13 tahun, yang mewakili pertumbuhan 21,6% tahun-ke-tahun, kata Mulyani.

“Ini pemulihan dan regenerasi yang sangat kuat,” katanya. “Kami masih memiliki epidemi tahun ini dan kami terpengaruh oleh Delta dan Omigran, tetapi kami mampu mencatat pertumbuhan 21,6%.”

Total pengeluaran pemerintah untuk 2021 adalah Rs 2.786,8 triliun, katanya, mengutip data yang tidak diaudit baru-baru ini.

Pada tahun 2022, pemerintah mengalami defisit anggaran sebesar 4,85%. Secara hukum, defisit anggaran Indonesia harus di bawah 3% dari PDB pada tahun 2023.

Analis pendapatan tetap Mandy Sekuritas Handy Yunianto mengatakan defisit fiskal kemungkinan akan turun lebih jauh ke 4,1% tahun ini karena beberapa kenaikan pajak yang disetujui oleh parlemen pada akhir 2021 dianggap sebagai target pendapatan.

Langkah-langkah tersebut termasuk peningkatan tarif pajak pertambahan nilai, pajak karbon baru pada bulan April dan rencana pengabaian pajak yang akan berlaku pada paruh pertama tahun 2022.

Defisit fiskal 2022 bisa berada di kisaran 3,75%-4,25% dari PDB, kata Joshua Burt, ekonom Bank Permata.

READ  Agen perjalanan Indonesia daftar 'tur vaksin' ke AS

Namun, Mulyani mengatakan sulit untuk memprediksi 2022, dengan alasan bahwa dia tidak dapat memprediksi peristiwa tahun lalu seperti penyebaran variabilitas delta dan kenaikan komoditas.

“Kami berharap hasil yang baik pada tahun 2021 akan memberi kami beberapa kasur pada tahun 2022,” kata menteri, seraya menambahkan bahwa pemerintah memiliki cadangan uang tunai sebesar Rs 84,9 triliun dari tahun lalu, yang dapat dibawa dan digunakan tahun ini.

($ 1 = 14.264.000 rupee)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Gayatri Suroyo; Laporan tambahan oleh Francisco Nangoi dan Bernadette Christina Munde Pengeditan oleh Ed Davis dan Sanjeev Mklai

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.