memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan PDB untuk Asia Tenggara karena kekhawatiran COVID-19

Pejalan kaki berjalan melewati mural yang menggambarkan pertempuran Indonesia melawan pandemi virus Corona di Jakarta, 16 Agustus 2020.

Keuntungan China | Barcroft Media melalui Getty Images

SINGAPURA – Dana Moneter Internasional telah memangkas perkiraannya untuk beberapa ekonomi Asia Tenggara bahkan ketika ternyata lebih optimis tentang ekonomi global dan kawasan Asia-Pasifik secara lebih luas.

Dana Moneter Internasional memperkirakan lima negara berkembang terbesar di Asia Tenggara akan tumbuh secara kolektif sebesar 4,9% pada tahun 2021, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,2%. Kelima ekonomi tersebut adalah Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Lonjakan kasus COVID-19 dan penguncian baru melemahkan prospek ekonomi beberapa negara Asia Tenggara, Jonathan Ostry, wakil direktur Departemen Asia Pasifik Dana Moneter Internasional, mengatakan pada hari Rabu.

“Kami prihatin tentang prospek pariwisata, ketika pasar-pasar itu dibuka kembali, penutupan tambahan dan langkah-langkah berkelanjutan yang diciptakan oleh transformasi penyakit yang tak terduga di beberapa negara itu,” kata Ostry kepada Squeakbox Asia dari CNBC.

Indonesia, Malaysia, dan Filipina termasuk di antara negara-negara yang harus memperketat beberapa pembatasan tahun ini setelah peningkatan kasus COVID-19. Dan vaksinasi di negara-negara ini berjalan lebih lambat dibandingkan dengan banyak negara di dunia.

Statistik yang dihimpun oleh Our World in Data menunjukkan bahwa 3,76% orang di Indonesia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid – di bawah level global 5,76%. Pangsa tersebut masing-masing 1,8% dan 0,96% untuk Malaysia dan Filipina, menurut data.

‘Perhatian besar’ di India

Penurunan perkiraan pertumbuhan untuk beberapa ekonomi Asia Tenggara terjadi karena Dana Moneter Internasional menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas dari 7,3% menjadi 7,6% untuk tahun ini. Dana tersebut juga telah meningkatkan nilainya Harapkan pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2021 dari 5,5% menjadi 6%.

READ  "Rangkul Gejolak Pasar Energi": Seorang Pemula Australia Menciptakan Strategi Hidrogen Hijau

Ostry mengatakan negara-negara maju seperti Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru berada di belakang prospek Asia-Pasifik yang lebih cerah tahun ini.

“Asia adalah kawasan yang sangat terbuka dan berorientasi keluar, dan akan ada dampak positif dari citra Amerika Serikat yang lebih baik dan stimulus keuangan AS yang lebih kuat, terutama bagi negara-negara Asia maju,” katanya.

Di antara negara berkembang di kawasan, Dana Moneter Internasional telah menaikkan perkiraan pertumbuhan di Cina dan India.

China sekarang diperkirakan tumbuh 8,4% tahun ini, lebih tinggi dari perkiraan IMF sebelumnya sebesar 8,1%; Sementara India diperkirakan akan berkembang 12,5%, lebih cepat dari 11,5% yang diperkirakan IMF sebelumnya.

Namun Ostry mengatakan masih ada “kekhawatiran besar” tentang peningkatan kasus Covid di India. Negara Asia Selatan minggu ini mengambil alih Brasil sebagai negara yang terkena dampak terparah kedua setelah Amerika Serikat

“Dalam kasus tertentu di India, itu adalah perkiraan konservatif – saya pikir – 12,5%, beberapa di antaranya bahkan lebih tinggi, dan kami masih baik-baik saja dengan angka itu meskipun pasti ada risiko penurunan,” kata Ostry.

Dia mencatat bahwa peningkatan infeksi di India sejauh ini terbatas pada negara bagian dan wilayah tertentu – ini bukan lagi masalah nasional.