memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Dampak COVID-19 terhadap Indonesia dan status globalnya

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Saat dunia menyaksikan gambar mengerikan dari krisis Pemerintah-19 Indonesia, banyak yang bertanya-tanya, tentu saja, apakah negara ini akan menurun di dalam negeri dan di panggung dunia dengan mengelola pengalaman dan epideminya. Ini mencerminkan meremehkan ketahanan masyarakat Indonesia, fundamental ekonomi negara dan situasi politik, seperti yang ditulis Liam Common dalam artikel utama kami minggu ini.

Kemampuan Indonesia untuk memimpin jalan yang berkelanjutan menuju pemulihan dari kerentanan Pemerintah-19 saat ini dan menjaga masa depan perkembangannya, bagaimanapun, akan menjadi subyek pengawasan internasional yang ketat ketika mengambil alih sebagai pemimpin G20 tahun depan.

Mengadakan KTT di Bali adalah fitur. Menciptakan agenda yang menegaskan posisinya sebagai pemain global adalah salah satu yang paling penting untuk mengubah hasil pemulihan dan pembangunannya sendiri dan global.

Presiden Indonesia Joko Widodo (atau Djokovic) telah ‘menempatkan setiap ons modal politiknya dalam agenda pembangunan ekonominya’ sejak menjabat. Manajemen pemerintahnya atas krisis Pemerintah-19 menentang seruan dari para ahli untuk penguncian pada bulan Mei dan Juni, karena khawatir mereka dapat membuat perbedaan dalam hasil kesehatan, mengganggu ekonomi dan mengganggu kehidupan sipil dan keagamaan.

Terlepas dari kemarahan banyak orang Indonesia atas penanganan epidemi dan kritik pemerintah, terutama di media internasional, jajak pendapat menunjukkan bahwa peringkat persetujuan presiden adalah sehat, membagi pemilih tentang apakah ekonomi atau kesehatan harus menjadi prioritas pemerintah. Mengetahui angka-angka seperti itu, pemerintah menganggapnya ‘menentukan politik epidemi dengan baik’.

Kementerian senior Djokovic akan memimpin Indonesia melalui proses vaksinasi yang lambat namun berkelanjutan dan pemulihan ekonomi, sambil tetap aman.

Indonesia mengalami resesi yang relatif tidak berbahaya pada tahun 2020, dengan PDB tahunan menyusut sebesar 2,1 persen. IMF optimistis ekonomi akan tumbuh 3,9 persen Pada tahun 2021, mengingat gelombang delta. Anggaran 2022, yang diperkenalkan oleh Presiden Djokovic pekan lalu, Paket pemicu darurat berlanjut Untuk bisnis dan pekerja, tahun depan menargetkan pertumbuhan sehat 5-5,5 persen, hampir ke level pra-epidemi.

READ  Gempa bumi berkekuatan 4.2 86 km barat daya Gorontalo, Indonesia.

Letakkan bintang besar melawan prediksi seperti itu dengan ketidakpastian yang tak terhitung jumlahnya. Tapi satu hal besar yang menahan Indonesia dari potensi ekonominya – yaitu Margin komparatif dalam rantai pasokan global – Melindungi sampai batas tertentu dari guncangan eksternal Apakah selama krisis keuangan global.

Tetapi rekayasa strategi pemulihan dan pembangunan nasional dan global memerlukan perhatian yang cermat pada diplomasi tinggi untuk mengamankan perdagangan dan investasi internasional yang terbuka melalui reformasi perdagangan global dan untuk mencapai norma-norma internasional yang memungkinkan orang untuk mundur.

Kerja sama internasional harus menjadi agenda utama untuk mendorong Indonesia dan industri pariwisata global. Tidak ada alasan untuk berpuas diri tentang kinerja investasi asing langsung di Indonesia saat ini dan di masa depan. Seperti Bank Dunia Mengingatkan pemerintah, Kelas menengah yang luas dan aman akan diciptakan untuk menghasilkan lebih banyak investasi, yang merupakan kunci untuk menghasilkan investasi asing.

Pemerintah menggunakan kartu epidemi untuk meloloskan RUU Omnibus terkenal yang mengubah Undang-Undang Tenaga Kerja dan Investasi sepuluh bulan lalu. Selama Indonesia tetap menjadi reservoir untuk jenis Kovit-19 saat ini dan di masa depan, sulit untuk mengatakan apakah undang-undang tersebut akan menarik investasi di industri padat karya dan menciptakan pertumbuhan lapangan kerja yang kuat. Tidak peduli pembatasan apa yang dihapus oleh undang-undang, sebagian besar pekerja Indonesia kemungkinan besar akan jatuh sakit sampai vaksin yang efektif tersedia secara gratis dan diberikan secara luas.

Indonesia mengalami krisis ini ASEAN membelanjakan lebih sedikit per orang untuk kesehatan masyarakat dibandingkan dengan tetangganya yang kurang sejahtera. Penurunan sistem perawatan kesehatan selama enam minggu terakhir mencerminkan investasi jangka panjang infrastruktur dan staf perawatan kesehatan serta kegagalan pengendalian epidemi. Epidemi telah mengungkap berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan Jaga agar Jaring Jaminan Sosial siap menghadapi krisis, Meskipun ada peningkatan yang kuat dalam anggaran kesejahteraan selama tahun-tahun Djokovic. Politisi menggunakan bantuan darurat sementara untuk tujuan politik pribadi – termasuk mantan menteri urusan sosial yang ditangkap Memesan jet pribadi dan mengurangi sumbangan kampanye dengan uang tunai. Sudah sepatutnya korupsi mendapat tempat penting dalam agenda G20 tahun depan.

READ  Rekap Ibu Rumah Tangga Asli di Salt Lake City, Musim 1 Episode 7

Pilihan foto untuk kesehatan masyarakat, web jaminan sosial, dan politisi antikorupsi terbatas: sulit untuk memotong pita pada indikator manajemen tingkat lanjut. Tetapi akan ada karyawan yang lebih sehat dan kurang rentan secara finansial berdasarkan kemakmuran kelas menengah yang sehat seperti jalan raya dan pabrik baru.

Epidemi telah mengingatkan pemerintah akan tantangan pembangunan yang sangat besar yang akan datang dengan berakhirnya epidemi, dan akan menjadi yang terdepan dan pusat kepresidenan Djokovic selama beberapa tahun terakhir dalam agenda nasional dan internasionalnya.

Berpartisipasi dalam masalah nasional utama yang dihadapi Indonesia dan mengurangi pertukaran kebijakan yang mahal akan difasilitasi dengan memanfaatkan kesempatan Presiden G20 untuk mencapai keselarasan yang lebih dekat dengan tujuan kebijakan nasional dan internasionalnya.

Ini mungkin salah satu waktu terburuk yang pernah dilihat dunia dalam satu atau dua generasi. Tapi ini adalah waktu terbaik untuk mengambil kepemimpinan dari kekuatan berpenghasilan menengah G20 yang antusias seperti Indonesia. Menyesuaikan masalah kesehatan di negara berkembang melalui vaksinasi, membuka ekonomi global dan memperkuat aturannya, memperkuat momentum produksi digitalisasi dan melindungi terhadap risiko ekonomi dan keuangan yang muncul adalah prioritas ekonomi dan global.

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, Asia and the Pacific College, National University of Australia.