memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Dalam dokumen internal tentang vaksin varian COVID-19 dan Delta, CDC mengatakan ‘perang telah berubah’

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Mengatakan ‘Perang Telah Berubah’ Melawan COVID-19 dan bahwa Agency harus mengakui hal ini dalam komunikasi, menurut pengajuan internal oleh Agency.

Data yang terkandung dalam dokumen yang diperoleh untuk pertama kalinya oleh Washington Post, menyoroti bahaya yang ditimbulkan oleh jenis virus delta yang sangat menular yang pertama kali terdeteksi di India.

Dalam presentasinya, tertanggal 29 Juli, badan tersebut tidak memperkirakan bahwa orang Amerika yang divaksinasi memiliki risiko lebih besar untuk terinfeksi dengan apa yang disebut “terobosan”. Faktanya, dia mengutip data terbaru yang tidak dipublikasikan dari beberapa studi kohort yang sedang berlangsung dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang memeriksa kelompok besar orang Amerika yang menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin tetap tinggi beberapa bulan setelah suntikan kedua, menunjukkan bahwa vaksin Pfizer dan Moderna masih berusia 65 tahun. -75% efektif bahkan terhadap infeksi tanpa gejala. .

Pejabat kesehatan masyarakat telah berulang kali menekankan bahwa vaksin memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit serius, rawat inap, dan kematian, bahkan jika orang yang divaksinasi terinfeksi virus.

Presentasi CDC juga mengacu pada “data awal” baru dari sistem COVID-NET yang menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi tetap menjadi minoritas penerimaan rumah sakit untuk COVID-19 di Amerika Serikat. Pada bulan Mei, orang yang divaksinasi penuh menyumbang 9% dari semua rawat inap, menurut dokumen itu, yang menurut presentasi itu mencerminkan “peningkatan cakupan vaksin” yang lebih tinggi pada orang tua.

Center for Disease Control sebelumnya telah mengungkapkan Kurang dari 3% rawat inap terjadi pada orang yang divaksinasi lengkap.

Namun, CDC sekarang juga memperkirakan dalam presentasinya bahwa varian delta dapat menular seperti cacar air dan jauh lebih menular daripada strain leluhur asli seperti Ebola atau SARS-CoV-2.

READ  A ritual monument has been discovered in Scotland dating back to the time of Stonehenge

Seorang juru bicara CDC menolak mengomentari dokumen yang bocor itu.

Badan tersebut mengutip data – diharapkan akan dirilis Jumat – dari wabah kasus 4 Juli di antara penduduk dan pengunjung ke Provincetown, Massachusetts, yang menunjukkan jumlah virus dalam sampel yang dikumpulkan dari kasus yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi hampir identik. Ini mencerminkan laporan sebelumnya dari India, yang dikutip oleh agensi dalam presentasi, yang menunjukkan bahwa kasus terobosan vaksin dengan varian delta dapat lebih menular daripada strain mutan sebelumnya, bahkan beredar di beberapa kasus yang tidak diimunisasi.

Penelitian 4 Juli mendorong pejabat kesehatan federal untuk mendesak orang Amerika yang divaksinasi penuh untuk memakai masker di dalam ruangan di daerah dengan wabah “tinggi” atau “tinggi”, dan semua orang di sekolah untuk memakai masker. orang-orang dari rekomendasi pengujian COVID-19.

Sejak itu, otoritas kesehatan setempat telah melacak wabah dari resor Cape Cod yang populer hingga Ratusan kasus terkonfirmasi, banyak di antara penduduk yang divaksinasi lengkap.

Direktur CDC Rochelle Walinsky dan Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis presiden, juga memberi penjelasan kepada anggota Kongres pada hari Kamis tentang data baru, menurut melepaskan Dari Subkomite Virus Corona DPR. Fauci memperingatkan kelompok itu bahwa varian delta “lebih menular” dengan viral load “sekitar seribu kali lebih tinggi” daripada jenis aslinya.

CDC juga menghadapi tumbuh Tunai Karena tidak merilis pernyataan yang mendorong perubahan di balik arahannya baru-baru ini, selain kemartiran Data yang tidak dipublikasikan.

Memberi pengarahan kepada wartawan awal pekan ini tentang perubahan pedoman badan tersebut, Walinsky mengakui bahwa pengetahuan mereka tentang risiko orang yang divaksinasi penuh menyebarkan virus ke orang lain – dalam kasus yang jarang terjadi di mana mereka tertular infeksi “terobosan” – telah berubah.

READ  CDC telah melaporkan 5 kasus baru varian COVID-19 Inggris di Iowa

“Pakar kesehatan masyarakat, ahli ilmiah, ahli medis, ketika kami menunjukkan kepada mereka data ini, mereka mengatakan secara global, ini membutuhkan tindakan. Saya berpikir dan merasakan itu ketika saya melihat datanya sendiri,” kata Walinsky.