memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

COVID: Vaksin ketiga untuk pasien immunocompromised – sebuah rumah sakit Israel

Pada 12 Juli, Israel mulai memberikan dosis booster kepada orang-orang dengan sistem kekebalan yang sangat lemah. Di antara pasien yang memenuhi syarat adalah penerima transplantasi organ. riset saya tunjukkan bahwa sebagian besar dari mereka tidak mengembangkan antibodi setelah dua suntikan pertama.

Peneliti Beilinson dan Clalit menganalisis bagaimana sistem kekebalan orang yang menjalani transplantasi organ merespons. Mereka menemukan bahwa mereka yang menjalani transplantasi jantung, paru-paru atau ginjal mengembangkan antibodi sekitar dua kali lebih cepat setelah suntikan booster, sementara jumlah antibodi untuk mereka yang menjalani transplantasi hati meningkat sekitar sepertiga.

Tujuh puluh tiga persen pasien yang menerima vaksin ketiga mengembangkan antibodi, dibandingkan dengan 35% setelah dua suntikan pertama, menurut Dr. Ruthie Rachmimov, direktur unit transplantasi ginjal di Beilinson.

Di antara penerima transplantasi paru-paru, 33% mengembangkan antibodi setelah suntikan booster, dibandingkan dengan 18% setelah dua suntikan pertama.

Untuk penerima transplantasi jantung, tingkatnya adalah 58% setelah suntikan ketiga dan 31% setelah suntikan kedua. Untuk penerima transplantasi hati, 71% mengembangkan antibodi setelah injeksi ketiga, dibandingkan dengan 47% setelah injeksi kedua.

Perkembangan antibodi hanyalah bagian dari pertahanan sistem kekebalan terhadap penyakit, dan tubuh dapat membangun bentuk perlindungan lain melalui apa yang disebut memori seluler. Tetapi penelitian terbaru menunjukkan hubungan antara jumlah antibodi dan risiko infeksi cedera.

“Data tersebut merupakan bukti nyata bahwa vaksin ketiga berhasil,” kata Rachmimov. “Kami melihat peningkatan yang signifikan dalam menanggapi vaksin ketiga pada penerima transplantasi ginjal. Saya merekomendasikan agar setiap orang yang menerima transplantasi organ pergi untuk divaksinasi.”

READ  Kasus Covid-19 AS kembali meningkat. Apa yang sedang terjadi?

Prof Mordechai Kramer, direktur departemen pulmonologi di Beilinson, dan Dr Marius Brown, direktur National Institute of Hepatology, mengatakan tidak ada efek samping yang signifikan yang dicatat.

“Tidak ada efek samping signifikan yang terlihat pada mereka yang divaksinasi selain rasa sakit yang terlokalisasi di tempat suntikan pada sejumlah kecil pasien,” kata Kramer. “Tidak ada peristiwa penolakan dari vaksin.”