memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Covid dapat menyebabkan lonjakan kasus demensia: kelompok Alzheimer

Orang-orang yang memakai masker menunggu untuk menyeberang jalan di prefektur Shibuya pada 2 Februari 2020 di Tokyo, Jepang.

Tomohiro Ohsumi | Getty Images Berita | Gambar Getty

SINGAPURA – Dunia mungkin tidak siap untuk gelombang demensia yang akan datang dan kasus-kasus tambahan yang mungkin ditimbulkan oleh Covid-19, menurut sebuah kelompok yang mewakili lebih dari 100 asosiasi Alzheimer dan demensia secara global.

Alzheimer’s Disease International mendesak Organisasi Kesehatan Dunia dan pemerintah di seluruh dunia untuk “segera melakukan penelitian cepat tentang dampak potensial COVID-19 pada peningkatan tingkat demensia”.

Dia mengatakan epidemi dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah pasien demensia dalam jangka panjang beberapa penelitian Telah terbukti bahwa infeksi Covid dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena demensia dan menyebabkan gejala demensia muncul lebih awal.

Demensia umumnya mengacu pada kerusakan di otak yang merusak memori, pikiran, perilaku, dan emosi. Penyakit Alzheimer adalah bentuk paling umum dari demensia, dan saat ini tidak ada obat untuk demensia.

Dalam jangka pendek, “tingkat demensia dapat menurun sementara sebagai akibat dari meningkatnya jumlah kematian penderita demensia akibat COVID-19, dengan perkiraan 25 hingga 45 persen dari semua kematian akibat COVID-19 adalah demensia,” London- kata kelompok berbasis dalam siaran pers Rabu. .

Namun dalam jangka panjang, jumlah penderita demensia bisa meningkat drastis akibat dampak neurologis COVID-19.

Sejak kemunculan pertama virus Corona di China pada akhir 2019, lebih dari 217 juta kasus Covid-19 telah dilaporkan – dan lebih dari 18 juta telah terdeteksi dalam 28 hari terakhir, menurut data resmi yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Jumlah aktual kasus Covid secara global kemungkinan akan lebih tinggi dari yang dilaporkan. Hal ini sebagian disebabkan oleh faktor-faktor seperti kurangnya pengujian untuk mendeteksi infeksi dan kemampuan yang tidak memadai untuk melaporkan kasus.

READ  Discover the oldest and most distant quasar and a supermassive black hole

Covid dan demensia

Alzheimer’s Disease International (ADI) mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk memahami hubungan antara demensia dan COVID.

“Banyak ahli demensia di seluruh dunia sangat prihatin tentang hubungan antara demensia dan gejala neurologis COVID-19,” kata Paola Barbarino, CEO ADI.

Tim penasihat medis dan ilmiah kelompok tersebut, yang terdiri dari para ahli demensia kelas dunia, Dia membentuk kelompok kerja untuk mempelajari tautan ini dan membuat rekomendasi tentang bagaimana menangani masalah tersebut.

Dr Alireza Atari, seorang ahli saraf kognitif dan ketua komite penasehat, mengatakan dia “sangat prihatin” tentang efek dari apa yang disebut covid panjang. Ini termasuk gejala seperti kehilangan rasa dan bau. ‘kabut otak’ atau hilangnya kejernihan mental, serta kesulitan dengan konsentrasi, memori dan pemikiran.

Atre, direktur Banner Sun Health Research Institute di AS, menjelaskan bahwa Covid dapat merusak dan mengentalkan pembuluh darah mikro di otak, merusak kekebalan tubuh dan menyebabkan peradangan.

Ini dapat memberikan “akses yang lebih mudah ke hal-hal yang dapat merusak otak” dan menyebabkan gejala gangguan neurologis – seperti demensia – muncul lebih awal, kata dokter.

Gelombang demensia

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa sekitar 50 juta orang menderita demensia Secara global, dengan sekitar 10 juta kasus baru setiap tahun.

Bahkan sebelum Covid-19, proyeksi menunjukkan kasus demensia bisa meningkat dari 55 juta menjadi 78 juta pada 2030, menurut ADI. Kelompok itu menambahkan bahwa biaya terkait demensia, termasuk perawatan dan pengeluaran medis, dapat meningkat menjadi $2,8 triliun per tahun.

“Kami mendesak WHO, pemerintah, dan lembaga penelitian di seluruh dunia untuk memprioritaskan dan memberikan lebih banyak dana untuk penelitian dan menciptakan sumber daya di bidang ini, untuk menghindari perendaman lebih lanjut dalam pandemi demensia yang akan datang,” kata Barbarino.

Barbarino mengatakan pemahaman yang lebih besar tentang hubungan antara Covid dan demensia dapat membantu pihak berwenang mengelola peningkatan prevalensi demensia, dan mengidentifikasi gejala sesegera mungkin.

“Mengetahui tanda dan gejala peringatan demensia memungkinkan orang untuk mencari lebih banyak informasi, saran, dan dukungan, yang dapat mengarah pada diagnosis,” katanya.

“Kami membutuhkan orang-orang untuk menyadari hubungan potensial antara COVID jangka panjang dan demensia, sehingga mereka tahu untuk mengawasi gejalanya sendiri dan menangkapnya di jalurnya.”