memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Covid-19 Lockdowns Berdampak pada Economic Outlook Asia Tenggara, SE Asia News & Top Stories

Jakarta – Perekonomian Asia Tenggara akan berjuang dengan penguncian Covid-19 tahun ini bahkan dengan indikasi awal pemulihan di kawasan tersebut, dibantu oleh investasi langsung asing (FDI) dalam jumlah besar dan, untuk beberapa, pertumbuhan ekspor yang cepat ke Amerika Serikat. Negara dan Cina.

Pada hari Selasa (11 Mei), bank sentral Malaysia mengatakan ekonominya dapat tumbuh dengan kecepatan hingga 7,5 persen tahun ini bahkan saat negara tersebut bersiap untuk lockdown selama tiga minggu yang dimulai pada hari Rabu.

Di Filipina, di mana pejabat di ibu kota negara telah melarang semua gerakan yang tidak penting, serta makan dan pertemuan di dalam ruangan, pemerintah telah berbicara tentang kemungkinan negara tersebut kembali ke tingkat pertumbuhan yang cepat, dengan bantuan pengeluaran pemerintah dan tujuan akhir. Untuk menutup.

“Situasi ekonomi negara yang kuat sebelum pandemi dan perbaikan data ekonomi dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan ekonomi sedang membaik,” kata Carl Chua, Sekretaris Perencanaan Ekonomi Filipina, menurut laporan media.

Tetapi para analis memperingatkan bahwa ekonomi kawasan itu berisiko, karena penyebaran vaksin Covid-19 yang lambat dan peningkatan infeksi di masa depan yang disebabkan oleh kedatangan varian dari negara tetangga India serta meningkatnya sikap apatis publik.

“Kedekatan dengan India, episentrum baru epidemi, menimbulkan kekhawatiran tentang gelombang baru ekonomi Asia Tenggara,” kata Alicia Garcia Herrero, kepala ekonom untuk kawasan Asia-Pasifik di bank investasi Prancis Natixis. Straits Times.

“Ini dapat memaksa pemerintah untuk memberlakukan kembali tindakan penguncian, yang telah terjadi di Thailand dan Filipina, dan menunda pemulihan permintaan domestik dan juga membuka kembali perbatasan.

Menteri Pendidikan Lawrence Wong, yang ikut memimpin gugus tugas multi-kementerian Singapura yang menangani Covid-19, mengatakan Singapura berada di tepi jurang, dengan masalah sosial bersiap untuk meningkat kecuali penduduknya mematuhi putaran pembatasan terbaru. Singapura telah mengidentifikasi 11 cluster Covid-19.

READ  'Why Women Kill' kembali untuk Musim 2 di Catchplay +

Di Bangkok, otoritas kota telah memperpanjang bahkan berhari-hari penguncian yang menutup sekolah, taman, dan tempat hiburan.

Penutupan tersebut kontras dengan apa yang muncul, hanya beberapa minggu yang lalu, karena indikasi pergeseran dibantu oleh sedikit peningkatan dalam investasi dan ekspor.

Di Vietnam, didukung oleh masuknya investasi asing langsung dan ekspor, PDB negara itu tumbuh 4,5 persen dalam tiga bulan pertama tahun 2021 sementara ekspor melonjak sekitar seperlima, menurut data pemerintah pada bulan Maret.

Di Xuan Hoa, produsen furnitur dan jok mobil di luar Hanoi, yang pelanggannya termasuk Ikea dan Toyota, perusahaan mengharapkan pendapatan melonjak seperempat tahun ini karena meningkatkan penjualan pelanggan yang ingin mendiversifikasi pembelian mereka jauh dari China yang terus berlanjut. menghadapi biaya selangit. di Amerika Serikat.

“Banyak klien kami pindah sebagian atau seluruhnya dari China,” kata Le Duy Anh, manajer umum perusahaan untuk ST.

“Perdagangan bagus karena epidemi terkendali dan ekspor meningkat.”

Di Indonesia, ekspor meningkat 31 persen pada kuartal pertama dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Investasi asing langsung yang direalisasikan naik 14 persen menjadi 7,7 miliar dolar AS (10,2 miliar dolar Singapura).

Namun demikian, PDB mengalami kontraksi untuk kuartal kedua berturut-turut selama tiga bulan pertama tahun ini – turun 0,7 persen pada kuartal pertama setelah penurunan 2,1 persen pada akhir tahun 2020.

Perekonomian Malaysia juga mengalami kontraksi untuk kuartal kedua berturut-turut selama tiga bulan pertama tahun ini, turun 0,5 persen dibandingkan tahun lalu. Filipina memangkas tingkat kontraksi PDB menjadi 4,2 persen tahun ke tahun selama kuartal tersebut.

Bulan lalu, Bank Sentral Indonesia memangkas perkiraan pertumbuhannya menjadi 5,1 persen. Sementara data untuk sisa tahun 2021 akan terlihat bagus dibandingkan dengan keadaan ekonomi yang mengerikan tahun lalu, Tamara Henderson, seorang ekonom di Bloomberg Economics, berpendapat bahwa prospek paling masuk akal untuk ekonomi terbesar di Asia Tenggara mendekati 3,5 persen. . Dia mengatakan itu sebagian karena lambatnya vaksinasi.

READ  Belden akan mengumumkan hasil kuartal pertama 2021 pada 5 Mei

Hingga saat ini, pihak berwenang Indonesia telah memberikan 22 juta dosis vaksin – setara dengan vaksinasi penuh dari 5,5 persen populasi orang dewasa.

“Saya tidak seoptimis orang lain tentang prospek pertumbuhan di Indonesia, karena saya melihat hambatan sengit dari mutasi infeksi virus Corona bersama dengan kecepatan vaksinasi yang relatif lambat,” kata Henderson kepada ST.

“Lonjakan kasus virus baru-baru ini di Singapura merupakan peringatan – tidak hanya untuk Indonesia – bahwa pembatasan virus harus tetap diberlakukan untuk jangka waktu yang lebih lama dan pada tingkat yang lebih ketat.”