memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Conrad Australia yang berfokus di Indonesia bersiap untuk IPO

Perusahaan minyak dan gas yang berfokus di Indonesia, Conrad Asia Energy, sedang mempersiapkan penawaran umum perdana (IPO) untuk mengumpulkan sekitar A$45 juta (US$30,3 juta) di pasar saham Australia dalam upaya mengembangkan bisnis hulu di Indonesia.

Aset utama perusahaan berbadan hukum Singapura ini adalah 76,5% working interest di Duung BSC, yang memiliki ladang gas Mako, salah satu ladang gas terbesar yang belum dikembangkan di cekungan Natuna Barat di Indonesia.

Setelah pertama kali menemukan Mago pada tahun 2017, Conrad menerima persetujuan untuk rencana awal pengembangan dan mengatakan telah melakukan pekerjaan penilaian ekstensif untuk menentukan sumber daya 2C seluruh bidang pada 413 Bcf (berdasarkan 100%). Conrad mengatakan sedang bekerja dengan pemerintah Indonesia dalam rencana pengembangan yang ditingkatkan untuk mengakomodasi volume dan tingkat produksi gas yang lebih tinggi, dan sedang merundingkan perjanjian penjualan gas dengan pembeli potensial di Singapura dan Indonesia. Rencana yang direvisi membayangkan 12 tahun produksi mulai tahun 2025.

Selain Duung BSC, Conrad memimpin portofolio lisensi minyak dan gas dan memegang peluang. Perusahaan yakin memiliki keuntungan eksplorasi yang signifikan melalui lepas pantai Mangalihat PSC (OM) dan area eksplorasi bersama Aceh.

Area eksplorasi bersama Aceh memiliki banyak penemuan gas lepas pantai dan peluang eksplorasi besar, kata presiden perusahaan Peter Botton dalam prospektus yang diterbitkan pada 9 September. Selama 25 tahun sebelum diakuisisi oleh Santos, Botton terkenal karena pemain minyak dan gasnya yang berfokus pada Eksplorasi Minyak di Papua Nugini.

Karena permintaan Asia untuk minyak dan gas alam terus tumbuh, kawasan ini mencari akses ke listrik murah yang bersumber dari dalam negeri sebagai bahan bakar dan bahan bakar alternatif untuk pertumbuhan ekonomi yang kuat. Pada tahun 2020, Asia mewakili sepertiga dari permintaan minyak global dan seperlima dari permintaan gas alam global. Conrad menargetkan pasar Singapura, di mana gas alam telah menyumbang 95% dari pembangkit listrik sejak 2014. Conrad percaya ada peluang pasar yang signifikan di Asia untuk menyediakan gas alam sebagai alternatif bersih untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara yang intensif karbon. Kawasan ini harus mempertahankan pertumbuhan ekonominya yang kuat karena transisi ke energi terbarukan dalam beberapa dekade mendatang.

READ  Foxconn menjalin kemitraan EV dengan pembuat iPhone Indonesia

Conrad percaya bahwa berinvestasi di perusahaan itu menarik karena beberapa alasan:

Portofolio aset menarik yang berfokus pada gas lepas pantai di Asia;
mengoperasikan ladang gas Mako, salah satu sumber daya terbesar yang belum dikembangkan di Laut Natuna Barat;
• peningkatan yang signifikan dari evaluasi dan pemeriksaan terus-menerus terhadap basis aset yang ada;
• Pasar gas wajib dan fundamental energi regional;
• Beberapa katalis proksimal untuk penambahan nilai; Dan
• Dewan Direksi dan Tim Manajemen yang berpengalaman dengan rekam jejak yang terbukti.

Hasil dari penawaran harus digunakan terutama untuk:
– Kematangan lapangan gas Mago termasuk bahan timah panjang yang dibutuhkan untuk rekayasa front-end dan pengembangan lapangan gas;
– Pengerjaan lebih lanjut di Wilayah Eksplorasi Bersama di Aceh dan konversinya menjadi perjanjian bagi hasil; Dan
– Akuisisi seismik pada track yang teridentifikasi baik di lepas pantai Mangalihat PSC dan area studi bersama Ache jika akan dikonversi menjadi PSC.

Direkomendasikan untukmu

Metco tertarik untuk membeli saham di Masela yang dipimpin Inpex karena Shell berusaha untuk melepaskan saham