Jembatan penghubung Antar desa Ambruk, Warga Kelimpungan.

* Warga lewat Jalan Alternatif Sejauh 7 Kilometer*

Jember Memo x –  Akibat Intensitas hujan yang cukup deras pada malam Selasa (11/2/2019), Jembatan penghubung antara Desa Sukorambi dengan Desa Karangpring, Kecamatan Sukorambi Kabupaten Jember ambruk.

Putusnya jalan penghubung antar desa tersebut menyebabkan tidak bisa dilalui pejalan kaki ataupun kendaraan sehingga warga yang ingin berkunjung untuk melakukan kegiatan sehari, harus mencari jalan alternatif dengan memutar sejauh 7 kilometer.

Menurut Nur Fadli Guru Sekolah Dasar Negeri (SDN) Bintoro 5, jembatan penghubung itu sudah sejak 30 tahun lalu dibangun dan menjadi jalur penghubung antara dua desa. ” Dengan adanya Jembatan yang Ambruk, ya Kalau mau ke sekolah harus memutar dulu lewat bawah, ya jauhnya lumayan kira kira 7 kilometer,” Ujar Fadli.

Jembatan ini sambung Fadli juga merupakan akses satu-satunya agar warga Desa Karangpring atau sebaliknya warga Desa Sukorambi yang ingin ke Kota Jember untuk akses tercepat.

Fadli mengaku sangat kebingungan untuk menuju sekolah tempatnya mengajar karena tempat tinggalnya di Desa/Kecamatan Sukorambi.”Saya dan warga berharap, Pemerintah

Kabupaten Jember melalui dinas terkait segera memperbaiki jembatan.” katanya.

Sementara itu Imam warga Desa Sukorambi, mengaku sudah menyampaikan putusnya jembatan tersebut ke perangkat desa. “Sudah saya sampaikan, tapi mungkin masih menunggu kapan akan diperbaiki. Tapi kami berharap secepatnya,” tandasnya.(tog/yud)

  • I call this my weekend lifesaver.

    temason 3 Oktober 2018 10:46 Balas
  • Communal Coworking interior in Lima!

    temason 3 Oktober 2018 10:46 Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: