memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

China merencanakan lebih banyak misi bulan setelah menemukan mineral bulan baru

China berencana untuk meluncurkan tiga misi tak berawak ke bulan dalam 10 tahun ke depan, karena berusaha untuk menyaingi Amerika Serikat di era baru eksplorasi ruang angkasa.

Liu Jizhong, seorang pejabat di China Lunar Exploration Center and Space Program, mengatakan China National Space Administration, yang setara dengan NASA, telah menerima persetujuan untuk mengirim tiga pengorbit ke bulan sebagai bagian dari program bulan Chang’e. CCTV.

Untuk berita utama terbaru, ikuti saluran Google Berita kami secara online atau melalui aplikasi.

Pengumuman itu datang sehari setelah China mengumumkan bahwa mereka telah menemukan mineral bulan baru, melalui sampel yang diambil oleh misi Chang’e-5. Dinamakan Changesite-(Y), Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah menggambarkannya sebagai semacam kristal kolumnar transparan yang tidak berwarna. Dikatakan mengandung helium-3, spesies serupa yang telah berspekulasi sebagai sumber energi masa depan.

China telah meningkatkan ambisinya di luar angkasa dalam beberapa tahun terakhir, mengirim probe ke bulan, membangun stasiun luar angkasanya sendiri, dan mengarahkan pandangannya ke Mars, rencana yang menempatkannya dalam persaingan langsung dengan Amerika Serikat. NASA memiliki penjelajah di Planet Merah dan berusaha untuk mengembalikan astronot ke Bulan lagi dekade ini. Kedua negara mengincar mineral bulan dengan harapan bahwa penambangan luar angkasa akan menjadi sumber ketegangan berikutnya.

Kedua belah pihak telah saling bertikai dalam beberapa pekan terakhir, setelah penundaan misi Artemis I AS, dorongan besar pertamanya untuk kembali ke Bulan dalam setengah abad. Administrator NASA Bill Nelson menuduh China mencuri teknologi ruang angkasa, dan negara itu telah dikritik karena puing-puing luar angkasa.

Program eksplorasi bulan China didirikan pada tahun 2004, dan meluncurkan pesawat ruang angkasa pertamanya tiga tahun kemudian. Chang’e mengambil namanya dari dewi bulan Cina, dan baru-baru ini berfokus pada pengumpulan sampel dari permukaan bulan.

READ  Badan antariksa Rusia mengusulkan untuk menempatkan pembangkit listrik tenaga nuklir di Mars

Program Chang’e-7 akan menargetkan kutub selatan bulan, daerah yang diyakini para ilmuwan sebagai tempat terbaik untuk menemukan air. NASA juga menargetkan bagian bulan itu.

Liu, seorang pejabat pemerintah, mengatakan pada hari Sabtu bahwa China pada akhirnya bertujuan untuk membangun stasiun penelitian internasional yang berbasis di bulan.

Baca lebih banyak:

GIC Singapura mendanai perusahaan rudal India Skyroot sebelum peluncuran pertama

Astronot China melakukan tur di luar angkasa

NASA dan Boeing menargetkan Februari 2023 untuk misi Starliner berawak