memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

China mengembangkan Megaship ‘Ultra Huge’ senilai $2,3 Juta dengan panjang mil

Misi luar angkasa berawak membutuhkan proyek rekayasa besar-besaran.

Misalnya, para peneliti di China sedang mempelajari kemungkinan merakit pesawat ruang angkasa ke orbit. Proyek ini merupakan bagian dari ambisi negara untuk memperluas eksplorasi ruang angkasa, yang mencakup misi berawak yang beroperasi dalam rentang waktu jangka panjang.

Proposal dari Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional China menyerukan analisis mekanisme pembangunan “pesawat ruang angkasa yang sangat besar yang membentang beberapa kilometer”, menurut surat kabar Inggris The Guardian. Laporan awal dari Koran Pagi Cina Selatan.

Dengan kata lain, China baru saja mengatakan kepada dunia bahwa pihaknya tertarik untuk membangun pesawat luar angkasa yang panjangnya bermil-mil. Ya, mil.

China sedang mencari pesawat luar angkasa sepanjang bermil-mil untuk misi jangka panjang

Laporan tersebut mencatat bahwa upaya khusus ini adalah bagian dari proyek ruang angkasa strategis utama, yang akan memastikan “penggunaan sumber daya ruang angkasa di masa depan, eksplorasi misteri alam semesta, dan kelangsungan hidup jangka panjang di orbit.” Menurut skema proyek yang dibagikan oleh perusahaan, pekerjaan tersebut dikelola oleh sebuah lembaga di bawah pengawasan Kementerian Sains dan Teknologi.

Seolah-olah proyek besar ini tidak cukup mengesankan, ini hanyalah salah satu dari 10 skema penelitian lain yang diusulkan yang dirilis awal bulan ini oleh Departemen Ilmu Matematika dan Fisika, yang berencana untuk mendanai lima proyek total dengan anggaran maksimum $2,3 juta (15 juta yuan).

Sarankan bagan pesawat ruang angkasa standar Ini akan membutuhkan beberapa peluncuran dan juga membutuhkan perakitan di luar angkasa, karena beratnya banyak dan terlalu besar untuk diluncurkan dalam satu penerbangan. Dengan demikian, para peneliti yang terlibat dalam proyek ini menghadapi tantangan yang sulit. Mereka perlu mengurangi berat pesawat ruang angkasa untuk mengurangi total peluncuran yang diperlukan untuk memasukkan bagian-bagiannya ke luar angkasa, dan untuk menyederhanakan biaya konstruksi agar sesuai dengan anggaran negara. Mereka juga harus meningkatkan kemampuan kontrol struktur untuk mencegahnya hanyut, bergetar, atau berputar di luar kendali selama perakitan, sesuai dengan skema.

READ  Penyelidikan Ketekunan NASA Berhasil Menemukan Batu Pertama di Mars - 'Pencapaian Besar!'

Ambisi China di luar angkasa tumbuh

China sudah mulai menggandakan program luar angkasanya dan menunjukkan kepada dunia apa yang dapat dicapainya pada bulan Mei, ketika menjadi negara kedua yang berhasil mendaratkan penjelajah di Mars, dua tahun yang singkat setelah melakukan hal yang sama dengan pesawat ruang angkasa yang berbeda di sisi jauh bulan. . Negara ini juga mulai merakit stasiun luar angkasa Tiangong pada bulan April tahun ini, dengan beberapa unit lagi dijadwalkan akan diluncurkan ke orbit rendah Bumi melalui roket Long March 5 yang berat. -metrik-ton komponen inti Unit perumahan dasar untuk astronot dibawa ke stasiun, yang seharusnya selesai sekitar tahun depan, ketika massa mencapai sekitar 100 metrik ton.

Setelah selesai, stasiun Tiangong akan berukuran sekitar seperempat Stasiun ruang angkasa Internasional. Tapi Stasiun Luar Angkasa Internasional diciptakan oleh koalisi 16 negara, dan panjangnya sekitar 356 kaki (109 meter) dan lebar 246 kaki (75 meter). Ini hampir seukuran lapangan sepak bola. Namun, melihat ke masa depan, China tidak diragukan lagi akan memainkan peran yang semakin penting dalam misi luar angkasa, dengan mesin roket ultra-berat yang dirancang untuk roket pembawa Long March 9 generasi berikutnya yang dijadwalkan untuk penerbangan pertamanya pada tahun 2030. Negara dan perusahaan mitra dapat terus mendominasi. Dalam misi luar angkasa hari ini, tetapi di tahun-tahun mendatang, kita mungkin menunggu perubahan besar seiring berlanjutnya Tiongkok mengintensifkan ambisinya.